"Renunglah sinar rembulan bila saat rindukan saya.. pasti wajah saya menjenguk hadir.. seindah sinar rembulan, seindah itulah cinta saya pada awak.. walaupun jauh untuk digapai, awak tetap indah dan menawan dalam hati saya.."

Photobucket


Friday, September 12, 2008

JODOH


Ya Allah,
Kalau dia memang jodohku, dekatkanlah...
Tapi kalau bukan jodohku, jodohkanlah...

Jika dia tidak berjodoh denganku,
Maka jadikanlah kami jodoh...

Kalau dia bukan jodohku,
Jangan sampai dia dapat jodoh yang lain selain diriku...

Kalau dia tidak bisa dijodohkan denganku,
Jangan sampai dia dapat jodoh yang lain,
Biarkanlah dia tidak berjodoh sama seperti diriku...
Dan pada saat dia tidak memiliki jodoh,
Jodohkanlah kami kembali...

Kalau dia jodoh orang lain,
Maka tolong putuskanlah.
Jodohkan dia denganku...

Jika dia tetap menjadi jodoh orang lain,
Biarlah orang itu ketemu jodoh dengan yang lain,
Dan jodohkanlah kembali dia denganku...

Terima kasih ya Allah...

Aminn..


DOA MEMINTA JODOH dari email, buat aku senyum sorang membacanya dan menarik aku untuk melakar kisah tentang jodoh! Kenapa? Entahlah.. doa itu benar mencuit rasaku.. apa yang ku rasa? Berbagai rasa yang ku rasa.. payah untuk aku utarakan. Dan, biarlah rasa itu aku sorang yang rasa.. uish, apa plak main rasa2 dalam puasa nih ya? Hehe..

Tentang jodoh.. kalau kita tidak berjodoh dengan orang itu walau dekat macam mana pun pasti tidak berjodoh! Walau sayang kita setinggi gunung pon.. kalau Allah dah tetapkan dia bukan milik kita tetap bukan milik kita! Biar hanya dapat seketika bersama mencolek rindu melerai kasih... aduh, sakitnya mencucuk jantung.. bisakah aku mampu menahannya??.. belum pernah lagi merasa bagaimana derita menaggung lara, kekasih dirampas atau buah hati dimiliki orang.. tapi dah merasa bagaimana sakitnya berkongsi kasih dengan orang yang tersayang! Berbelitkan??.. biarkan bertanda soal disitu.. tidak mahu lagi mengungkit kisah yang lepas.. biarkan luka itu tersimpan buat bekal sepanjang jalan kenangan bisa ku kenang jadi penguat dan panduan diri..

Aku pernah berbual bicara dengan teman2 tentang jodoh pasangan masing2.. berbagai citarasa dan selera.. ada yang jumpa awal, terus langsung bernikah. Ada pula datangnya tanpa diduga dek akal fikiran.. tau2 dah mengikat tali pertunangan dan ada juga yang diperkenalkan oleh orang ketiga serta berbagai kisah.. sedih, kelakar dan menghambur tawa mendengarnya. bagaimana pula tentang kisah aku? entah, selalu sering aku selindung untuk bercerita.. mungkin bagi aku ia terlalu peribadi atau mungkin aku ini malu?.. itu sudah tentu.. memilih dan cerewetkah aku??.. tidak juga.. mungkin jodohku belum lagi diseru.. senyum sendiri.

Hmm.. aku ada satu cerita tentang seseorang.. ukir senyum dulu.. dia ku kenal biasa saja.. memang, gaya dan wataknya tidak seperti pembawaan umurnya. Sangka aku ia muda, baya adik2 aku.. dan, aku melayan dia juga macam adik2 aku.. awalnya ku kenal dia memang sedikit pelik.. sering benar dia mahu melarikan diri bila aku sering ke officenya. Itu dapat ku baca dari gerak lakunya.. simpan senyum. Dalam office itu aku berkawan baik dengan seorang lagi staff. So, bila dah berkawan baik.. segala kisah kami gossipkan.. termasuklah bab jodoh. Banyak benar tip jodoh yang baik dia berikan pada ku. Hingga ke peranan isteri kepada suami. Hingga kadang buat aku menghilai tawa dan mengukir senyum segan. Terlupa.. kawan ku ini sudah berkahwin. Ada terselit dia menceritakan tentang kisah abang kandungnya yang solo. Memang menarik tentang dia untuk ku cungkil rahsia… tanpa sedar dalam gurauan ku kabarkan dengan kawan ku ingin berkenalan dengan abangnya walau sebetulnya aku ini punya darah gemuruh mahu mendekati lelaki.. lebar senyuman. Dan kisah itu mati disitu pada hari dan waktunya.

Namun.. bebaru ini sebelum terbit bulan ramadhan, aku dikejutkan dengan berita bahawa dia yang ku sangka budak stor adalah abang kawan ku sendiri! Aduh.. punya la malu wajahku ini tak tau mana nak letak.. sampainya hati dia tak beritahu aku.. malunyaa.. tapi, macam biasa aku tetap berlagak selamba didepannya.. walau dalam hati dah perang berbagai rasa.. cover baik punya.. dia pun cool juga.. maklumlah bekas budak sekolah tahfiz.. beza dia dengan aku memang macam langit dan bumi.. dan, paling kelakar dan lawak antarabangsa yang menghambat jiwa.. temanku sudah siap memasang impian untuk kami!.. aku hanya mampu senyum dan terdiam sendiri.. mungkinkah dia jodoh buatku??

Tentang seseorang lagi.. ku kenal juga dari teman baik satu sekolah denganku.. untuk tidak menghampakan permintaan dia, aku cuba juga untuk berkenal dengannya.. walau sebenar rasa hatiku begitu berat sekali.. terlalu berbelah bagi. Benar, aku tidak mahu menghampakan dan kecewakan hati orang.. biar awal ku tahu aku bukan semolek dan seindah mana.. dari berbalas sms hingga dia sendiri yang call bila sms tidak sempat ku balas dan terlupa kerana kesibukan aku.

Sebulan kenal, dia mahu berjumpa aku.. sebelum itu kami telah membuat perjanjian.. biar apa pun nanti bakal terjadi.. dia atau aku tidak berkenan.. kami tetap kawan!.. sungguh, terus terang ku katakan.. memang berat sungguh hati aku mahu bertemunya untuk pertemuan pertama.. sendu berderai duduk bersujud atas tikar sejadah mohon diperkuatkan hati dan langkah kaki.

Setelah pertemuan itu.. dari suka telah timbul kasih dan sayang serta cinta dari hatinya.. ditanya tentang hati aku? Ya Allah.. sukarnya untuk aku berikan jawapan pasti padanya.. hanya mampu ku katakan biarlah jodoh pertemuan itu Allah yang tentukan.. Kita hanya mampu merancang.. tapi Allah yang merencanakan segalanya.. kerana perancangan Allah lebih sempurna.. zalimkah aku berkata begitu? Kecewakah dia dengan sikap aku yang kadang acuh tak acuh ini? Marahkah dia bila aku sering menolak dan berdalih bila dia mahu berjumpa lagi sekali? Sampai bilakah dia mampu bersabar dan sentiasa memahami aku?.. betulkah bila seseorang itu berat untuk kita terima, adalah jodoh buat kita yang Allah kirimkan? Mungkinkah dia jodoh buatku??..

Ya Allah.. sebetulnya fikiran aku kecamuk tika ini..

Monday, September 08, 2008

Puisi Buat Peniup Seruling Hati



Cuba untuk melakar bicara sepotong puisi
buat Sang Puteri Peniup Seruling Hati
agar bisa berpaling menatap sekilas
rentak gemalai alunan kata diam tersimpan..

Sukar benar mahu mengatur bicara terus
Menzahirkan apa yang dirasa
Dalam minda yang pudar tak tergali
Rasa sangat mahu persembah sebagai hadiah
Buat azimat semangat pengganti diri
Ternanti.. tertunggukah disana
Tika jemari, ulas bibir jadi bisu?
Entah apa rasa ini tiba bisa jadi daun semalu
Sedang kita bukan berlainan jenis...

Saat laman itu terkunci mati,
karam dalam lautan, terus lenyap terhapus
Si Peniup Seruling hati membawa lara
mungkin dirinya berperang hebat ombakan gelora?
biarkan ia... mencari bahagia
Jiwa rasa benar hilang..
kadang tiba jadi sendu berlagu
Menggamit kerinduan langsung tak surut
tercari-cari diruang sudut tertinggal itu..
walau tinggal laman tandus tak bernyawa
Akan hilangkah ia nanti?
tak bisakah lagi untuk dilihat?

Tika saat hadirnya ia kembali..
Benar, bahagia mendakap erat
Terkabul hasrat berharap terpendam
Beraksi berlagu tiupan seruling hikmat
Terukir ulas senyuman ini..
biar tak terlihat nyata
Tetap ada dan sentiasa perhatikan..
hayati tiap bait sentuhan
kadang diri tercuit rasa
Seakan kalimah terbias diri..
terlarut sama..
seakan ia mengerti apa tersimpan
terbulat senyum tawa
Dalam syair puisi berlagu Serikandi Cinta...

Sahabat,
Rasa kasih sayang ini tetap utuh terpahat!.. Kadang kita jadi orang asing yang bisu. Sering benar biar diri berhalusinasi sendiri. Tentang apa adanya sesuatu yang hadir.. Tak bisa dimengertikan oleh semua .. kita juga sama tak mengerti.. Kadang tembus tertembak. Berperang lidah bahasa mencorak rasa..
Biar tertembak, ditembak atau tersasar?.. Jangan pernah terguris dengan caraku.. Maafkan diri langsung tak sempurna. Untuk menjadi sahabat sejati luhur sejujur sentiasa dekat dan selalu hadir mendakap erat semua rasa rajukmu..

Sahabatku sayang.
Lebarkan sayap senyuman.. ceriakan tiap hari-harimu .. bersama semangat Serikandi Cinta yang dilaung.. Biar derita sarat kau usung membuak rasa.. Jangan pernah mengalah sayang!! Aku sentiasa ada melihat, merasa.. tak mahu bersumpah pasti.. mengaku diri jujur dan ikhlas.. segalanya tersirat dan tersurat Yang Maha Kuasa.. biarkan mata hatimu yang melihat.. menilai..

Baling senyuman mekar buat kamu!!

Thursday, September 04, 2008

Sebuah syair suara hati..



Benarkah kau bahagia
Disisiku
Benarkah kau gembira
Menyayangiku
Tidakkah kau sengsara
Beradu cinta saat terkalah rasa
Kau kecewa tempuh duga
Apakah bisa
Ku rawat duka nan luka
Sedang hatimu tersiksa
Bias cinta penuh dilema

Benarkah kau percaya kejujuranku
Benarkah kau terima seadanya aku
Tidakkah nanti jemu meragutmu
Berada disisiku
Saat letih bosan menunggu
Benarkah hatimu selalu dekat denganku
Hingga tak mampu sesiapa gugah setiamu
Untuk terus bersama mengadap tirai malam
Erti percaya yang selalu kau ungkap kata
Erti cinta yang sering kau lafaz
Untuk bukti kasih dihatimu
Tak pernah bersilih

Entah mengapa....
Aku larut dan hanyut
Dalam kaitan bintang-bintang yang kau cari kejora
Persis malam dan rembulan yang kau syairkan
Bersama kunang-kunang dan rama-rama menjadi pasangan
Walaupun berbeda rupa mereka telah sejiwa
Tetap saling memerlukan
Peranan sebuah perasaan
Ikatan cinta dan kasih sayang
Dalam perhatian

Saat hati kalah berjuang
Izinkan aku memeluk bayangmu
Kala harapan menjadi sejuk membeku
Biar hangat semangat
Walau sepatah kata kau lafazkan
Cukup buat aku kuat
Bertahan disampingmu
Tanpa bersoal dan ragu
Menjadi kerudung sepiku
Peneman kala aku sendirian
Kerana aku tahu
Tanpa cintamu aku bukan sesiapa
Dan mungkin
Tidak punya apa-apa
Untuk disayangi sepenuh hati



"Kadangkala kita membaca bahasa hati lebih dari bahasa minda
Bila tercantum keduanya terasa ada rahsia disana
Lalu terjadi rasa yang putus asa untuk berkata... untuk berbicara
Dalam apa jua istilahnya" HS


-Kalimah terakhir-



Awak buat kita mengalir airmata lagi.. mungkin lagu dan puisi tarianmu bersatu bisa buat aku tersendu.. benar menusuk kalbu.. ah, sememangnya kita ini cepat benar rasa tersentuh.. atau terlalu menghayati??.. sungguh, bila mahu bicara dengan awak kita jadi kelu, bisu.. maaf, tak mampu bersuara disana.. hanya mampu meletak senyuman buat awak.. senyuman kita untuk awak tafsir apa adanya disitu.. dah tak tau nak mengayat apa da.. Sekalung doa kita hadiahkan buat awak sekeluarga disana.. A Shoulder To Cry On.. :senyum:

Monday, September 01, 2008

Jika Ini Ramadhan Yang Terakhir..


Ya Allah Ya Tuhanku,
Jika benar ini Ramadhanku yang terakhir,
Permudahkan untukku berzikir kepadaMu,
tanpa ada rasa jemu,
kurniakanlah bagi lidahku agar basah setiap waktu
berlagu syair rindu penuh merayu kepadaMu
Tuhan yang Satu.


Ya Allah ! Jika ini Ramadhan ku yang terakhir
Tentu solat yang ku kerjakan diawal waktu
penuh khusyuk dan tawadduk
antara tubuh dan qalbu berdiri menyatu
memperhambakan diri
kepadaMu YaAllah Rabbul Jalil.

Ya Allah ! Jika ini Ramadhan ku yang terakhir
Ampunilah hambamu
kerana sering curang pada janji
'Innasolaati Wanuusuki Wamahyayaa wamamaati,
Lillahirabbil aalamin '
Sesungguhnya solatku, ibadatku, hidupku dan matiku..
kuserahkan hanya kepada Allah Tuhan seru sekelian alam.

Andai ku tahu ini Ramadhanku yang terakhir
Pasti ku berjanji
tidak akan ku sia-siakan walau sesaat yang berlalu
dan masa yang diberi kepadaku
dikesempatan yang lapang dan terluang
untuk ku selongkar ayat-ayatmu dari kitab yang diwahyukan kepada NabiMu
untuk bekal 'hari'ku di barzahMu
akan ku dendangkan dan ku syairkan di setiap waktu
biar sebati ditubuhku

Ya Allah ! Jika ini Ramadhan ku yang terakhir
Tidak akan ku biar malam ku berlalu
Pasti ku sujud bertahajjud kepadaMu
Dengarlah rintihan hambaMu
Kerana sesungguhnya aku tidak layak untuk ke syurgaMu
Namun aku juga tidak sanggup untuk menghuni nerakaMu

Ya Allah ! Jika ini Ramadhan ku yang terakhir
Sudah pasti aku tidak akan melupakan kaum keluargaku
Ayuh ! marilah kita meriahkan Ramadhan ini
Mari kita buru dan cari
Satu malam yang sangat 'abadi'
yang lebih baik dari seribu bulan di bumi.

Ya Allah ! Jika ini Ramadhan ku yang terakhir
Pasti akan ku persembah batin dan zahirku
menanti salam Izrail
rohani dan jasmaniku di kiri dan kanan
ridha' ar-rahman

Ya Allah ! Jika ini Ramadhan kami yang terakhir
Jadikanlah ia Ramadhan yang paling manis
penuh bererti dan berseri menerangi kegelapan hati kami
untuk menuju jalan ridha' dan kasih sayangMu
agar indah kehidupan kami
di barzahMu sebelum sampai ke penghidupan penuh abadi

Namun teman
tiada insan yang telah mengetahui
tentang Ramadhan ini,
apakah yang terakhir kali buat kami.

Seandainya benar Ramadhan ini yang terakhir buatku teman
Maafkan kesalahan dan kesilapan yang pernah aku lakukan
yang tersembunyi ataupun yang nyata di mata hati
Mohon kemaafan dari hujung rambut hingga hujung kaki

"MARHABAN YAA RAMADHAN"
Aminnn..