"Renunglah sinar rembulan bila saat rindukan saya.. pasti wajah saya menjenguk hadir.. seindah sinar rembulan, seindah itulah cinta saya pada awak.. walaupun jauh untuk digapai, awak tetap indah dan menawan dalam hati saya.."

Photobucket


Sunday, February 10, 2008

RINDU LA


Ku renung sinar rembulan
Indah cahayanya menggoda
Selintas wajahmu bertamu hadir
Mengusik jiwa yang kerinduan
Gemersik suaramu dekat ke telingaku
Ku tercari-cari.. ku tersenyum sendiri
Aku berimaginasi lagi..

Ku renung terus sinar rembulan
Seakan kau disitu.. melirik pandanganmu
Menusuk ke jantungku senak rasa perutku
Sesak rasa nafasku..
Malu.. malu.. ku tutup wajah ku
aduhh, gila dibuatnya..
Ishh.. berfantasi lagi sekali aku!

Wahai rang bulan..
Khabarkan padanya cepat
Saban hari ku mendoakan dirinya
moga dia selalu sihat dan bahagia di sana,
agar dipermudahkan segala pekerjaannya..

Sayangku..
Aku terlalu merinduimu..
Sungguh rinduku sarat terbeban..
Sukar untukku luah dengan kata-kata
moga kamu merinduiku juga..
rindu la.. rindulah aku ya?.. (kira paksa nih!)



p/s : klau awk tak rindu kat saya, tiap malam saya akan datang merasuk dan menganggu mimpi awk dengan wajah yang menyeramkan.. :))

Thursday, February 07, 2008

CAHAYA


Saat diri di amuk perang
Pertimbangan akal sukar di kawal
Celaru dalam hasutan minda
Terbeban lara dalam pelarian
Teruja diri dalam kekalutan

Disitu tempat merawat parah
Laman bisu tanpa suara
Baris-baris kata luah bicara
Melerai segala benda tersimpul
Terpadam sebentar sarat di otak
Dalam leka melayan gurauan
Tanpa sedar jerat mengintai
Menghulur salam bermadah pujangga
Terpesona diri dalam keraguan

Tercari-cari sinar rembulan
Kerdipan bintang ingin digapai
Masih keliru mencari jalan
Sedangkan cahaya erat digenggam
Ombak kuat menghempas pantai
Terumbang-ambing dilambung badai
Telah terbentang segala pekung
Terus bertahan membakar diri
Memaksa tawa dalam kebencian
Luka terbeban terpendam diam
Sakit terasa merasuk jiwa
Hampir tenggelam tanpa pedoman

Sinar cahaya sudi bertandang
Memandu jalan lurus landasan
Genggaman tangan memaut erat
Membawa diri membasuh jiwa
Memulih kembali apa yang hilang
Terjaga dari buaian mimpi
Terpinga-pinga di alam sedar
Terkedu seketika menghurai kisah
Teresak-esak dalam kesalan
Menadah tangan memohon petunjuk
Mudahan terampun segala derita..


:: Azwa Safwa ::

MAHLIGAI CINTA RAHSIA TERPENDAM


Kasih..
saban waktu wajahmu tak jemu bertamu..
bertuju arus tak pernah surut..
terkadang tersenyum segan aku..
terkadang juga termalu sendiri..
tatkala disapa.. oleh mereka yang memerhati..
bila bibirku, asyik mengukir senyuman tanpa sengaja..
bila lamunanku, jauh menerawang ke dunia lain…
bila fikiranku, tidak dapat fokus apa yang dibicara..
aduh, perasaan apakah ini?


Aduhai, sayangku..
saban malam seringkali lenaku terganggu..
terkadang sukar untuk terlelap mata
seakan ada suara berbisik.. menyapa..
dekat.. dan dekat..
memanggil namaku bertalu..
membuat aku digoda rindu..
terkadang benci menyelinap rasa
cuba ku hapus dari terus merasuki
membuang jauh.. jauh.. dan jauh..
tidak serikkah kau memasuki mindaku?
terkadang jua terkejut bangun dari buaian mimpi
tak ku tahu puncanya apa?
terbangkit lekas dari pembaringan..
dan.. bila saat mataku buka,
wajahmu bertamu datang…
aku senyum.. dan senyum..
arghh… sakit apakah aku?


Buah hatiku sayang..
saban hari bila aku terkenangkan mu
ku utus sekalung doa pada sang bayu..
ku kirim salam rindu di angin lalu..
Ku intai sinar rang bulan dan kerdipan bintang
di langit malam..agar kau selalu sihat dan bahagia di sana..
agar dirimu sentiasa dilindungi-Nya
walau jauh jarak mu beribu batu..
walau tak ku tahu dimana kau berada..
dengarlah.. hatiku berlagu menyebut namamu..
aku tak pernah berharap kau akan merinduiku..
meminta balasan atas apa yang aku berikan..
kerna kasihku ikhlas padamu..
mungkin agaknya kau takkan pernah tahu..
betapa mudahnya kau untuk di kagumi..
mungkin kau juga takkan pernah sedar..
betapa mudahnya kau untuk dicintai…
akulah orang yang akan sering memujamu...


Sayangku…
sukar untuk ku ucap selamat tinggal..
menghapus semua tentangmu..
oleh itu maafkan aku..
biarkan ku simpan lagu rindu ini diam duduk dalam hatiku..
terima kasih kerana sudi menyambut huluran salamku..
kan ku abadikan memori indah tentangmu
menjadi mahligai cinta rahsia terpendam..


~ tinta rasa hati : Azwa Safwa ~

BERHENTI MENANGIS


Aku tak ingin menangis..
aku mahu bangun dari mimpi ngeri semalam
mimpi yang bisa buat aku sering meracau..
aku mahu lari dari bayangan hitam yang merasuk
bayangan yang bisa buat aku ketakutan…
aku mahu tabah dari sebarang tekanan emosi
tekanan yang bisa buat aku hilang kekuatan diri..

Aku tak ingin menangis..
biar kuat badai ombak membelah pantai..
walau besar amukan tsunami yang menghempas
memukul .. memporak peranda apa yang ada
akan ku pertahankan segala kekuatan
agar tidak rebah, jatuh tersungkur..
aku takkan berputus asa..
akan ku kuburkan kisah silam itu
agar ia tak akan kembali menghantui lagi..
pergilah.. usirlah kenangan lalu
biarlah kisah sedih semalam
ditiup bersama bayu melontar jauh dan jauh..
ke lautan api yang marak..
biar ia rentung, terbakar hangus

Aku tak ingin menangis lagi…
akan ku basuh segala lumpur terpalit
dek kerana hasutan fitnah itu..
biar ia putih bersih..
akan ku balut luka-luka yang berdarah
dek kerana tusukan tikaman belati itu..
biar ia sembuh semula kembali bertaut..
akan ku tawarkan rasa dendam yang bermukim
dek perbuatan kejam tanpa belas itu..
biar serlah kemanisan watak..
akan ku keringkan airmata ini dari terus mengalir..
akibat rasa sedih yang bermukim..
biar wajah mekar berseri..
aku mahu riang.. hidup bahagia
mahu menjadi aku seperti anak-anak..
terang bersinar cahaya tawa ria
walau dulu hanya duduk di pondok buruk..

Ku hapuskan semua rasa yang menjeruk kalbu hancur berkecai dalam sudut hati.. dan berhenti menangis…


:: Azwa Safwa ::

AKU BUKAN UNTUKMU


Dahulu aku memang pernah sayang pada mu,
Dahulu aku memang menginginkan mu,
Meskipun tak pernah ada jawapan
Namun sikap ambil berat ku padamu
Sudah cukup membuatkan kau istimewa padaku..
Tapi kau tiba-tiba hilang, pergi menjauh..
Saat rasa cinta begitu kuat dan lekat dijiwa..
Tanpa meninggalkan tanda..
Tiada berita untuk ku hubung..
Tiada teman boleh ku rujuk..
Meninggalkan seribu pertanyaan padaku?
Hanya Tuhan saja yang tahu gelojak rasa ku..
Namun ku pendam sebuah luka dibalik watak ria ku
Agar aku bisa mempamer keceriaan dimata mereka semua..
Walau terkadang dapat terhidu jua..

Disaat aku telah mula melupakan mu,
Mencuci segala memori yang terpahat..
Membunuh rasa benci yang bermukim
Mula bangkit dari rasa kecewa yang menghambat
Kau tiba-tiba hadir..
Dengan penampilan yang berbeza..
Mahu menagih kasih yang dulu..
Kata mu kau tersepit antara dua
Kata mu jua keegoan aku adalah punca kasih mu beralih..
Indahnya bahasa yang kau lontarkan..
Setiap tutur bicara mu menyalahkan aku!
Itukah hadiah termahal pemberian mu pada ku?
Mari ku bisikkan pada mu..
Sebetulnya kasihmu yang selama ini tak pernah ikhlas!
Rasa cinta yang pernah kau lafaz tak seutuh mana!
Rindu yang kau selalu alunkan itu tak sekuat mana!
Nama ku memang mainan di bibirmu tapi bukan
Terkesan dalam hati mu.. benarkan?
Aku yang dulu hanyalah persinggahan cinta mu yang musnah!

Maafkan aku..
Hati ini tak betah untuk kembali pada mu
Usah kau rayu lagi dengan madah pujangga, pujuk rayu..
Jangan di ungkit sejarah yang tinggal sejarah
Biar ia kekal di situ menjadi nesan..
Pulanglah pada dia…yang lebih memerlukan
Jangan kau hancurkan hatinya
Sebagaimana dulu hati ini pernah kau lukai..
Jangan kau dustai takdir mu..
Biarkan kenangan itu berlalu..
Andai telah tersurat aku takkan ketemu cinta sejati
Aku redha.. kerna ku pasti
Takdir yang tersurat pada ku adalah terbaik buat ku..

Tinggalkan diriku.. hapuskan rasa cinta itu.. kau bukan untuk ku..


:: Azwa Safwa ::

KHAYALAN.. KU LEPASKAN KAU PERGI


Resah gundah merasuk jiwa
berkecamuk khayalan ku
Berontakan semua perasaan sepi ku

Tak mahu mengingati mu tapi tetap teringat.... sakit, tersiksa...
Terbeban sarat memberat rasa
Menikam seluruh urat sendi ku..
Mahu ku hancurkan bayangan diri mu
Dari terus berlegar dalam otak minda ku
Dari terus menjenguk wajah

Walau dengan apa cara sekali yang ku ada
Pergilah.. pergilah.. menjauh..pohon ku larilah dari khayalan ku

aku tak tega lagi andai hati ini terus terluka
Tidakkah kau mengerti?
Tidakkah kau pernah penat?
berlari.. lari memenuh ruang
Ruang itu, milik mu dulu
Telah kosong.. kosong.. sepi.. tak bernilai
suram.. hambar.. kelam.. gelap
Kini telah ku isikan dengan sinar baru
Yang bisa merawat parah yang terpalit
Bisa buat aku kembali mengenal diri
Walau aku hanya memuja bayangnya
Nyata aku bahagia dengan kehidupan kini..


Pergilah.. usirlah diri mu dari khayalan ku

Usah kau berpaling lagi pada ku
Ia sudah tidak bermakna buat ku lagi

Tinggalkan kenangan itu..
Lepaskan aku.. jangan sakiti aku
Dengan semua kenangan ciptaan mu..
Ku lepaskan kenangan tentang mu dalam khayalan ku..


~ Azwa Safwa ~

DIA DALAM MIMPIKU LAGI

Semalam dia datang lagi dalam mimpi ku
tapi mengapa dia berwajah muram?
sekadar perhatikan aku dari jauh
Tidak seperti selalu kebiasaan dia..
Marahkah dia dengan ku?
Tapi apa salah ku pada dia?
Sakitkah dia?
Tapi sakit apakah yang dia deritai?
Atau dia sudah tidak sudi lagi menemani aku
dalam setiap mimpi malam ku?
Sudah tidak mahu aku bermimpikan dia lagi?


Dia dalam mimpi ku..
Katakan pada ku mengapa berubah laku?
Ku cuba rapat menyentuh bayang dia…
Semakin ku dekat.. semakin dia menjauh
Dia hilang di balik kabus putih..
Lantas terkejut bangun dari buaian mimpi..
Petanda apakah ini?
Termenung aku seketika..
Tanpa sedar ada titis air jatuh mengalir..


Ku cuba damaikan hati yang resah..


~ Azwa Safwa ~

DIA DALAM MIMPIKU


Siapakah dia dalam mimpiku itu
setiap malam hadir dalam mimpiku
bergurau ketawa di taman yang indah
berlari kejaran persisiran pantai
mengintai bulan bintang di langit malam
mengalunkan lagu cinta puisi syahdu
ah, mesra dan romantik sekali..


Dia sangat tampan di mata ku
berwajah bersih senyuman menawan
lirikan matanya manja menggoda
namun tak bisa ku cam dirinya
kerana sering diliputi kabus putih..


Dia datang..
kala aku kesepian
kala aku perlukan kekuatan
kala aku perlukan pujukan
kala ku rasa hidup ku
seperti tidak bermakna lagi..
Dia menghilang.. saat ku terbangun

ku terpinga dan termenung
mungkinkah dia kan kembali esok malam?
akan ku tunggu kehadirannya
dan akan ku ucapkan kalimah keramat itu..

Siapakah dia dalam mimpi ku?



~ Azwa Safwa ~

Tuesday, February 05, 2008

BICARA HATI


AKU PENCINTA MU



Ku pintal rantaian rindu
Ku anyam leraian kasih
Ku semat dilibuk hati
Agar bisa bercambah
Menjadi tunas mutiara kasih

Ku ukir rasa sayang
Ku hias memori indah
Ku lempar jauh perasaan yang keruh
Ku basuh luka-luka semaam
Biar ia putih bersih
Agar aku bisa mengimbas wajahmu

Ku coret puisi syahdu
Ku lukis potret kenangan
Ku abadikan didalam minda
Agar aku tidak alpa
Biar detik-detik manis bersamamu
Kekal mekar mengharum
Kerna aku adalah pencinta
Pencinta kepada seseorang yang bergelar lelaki
yang kini telah bermukim dihati.


:: Azwa Safwa ::

BILA TIBA SAAT


KIRANYA

Photobucket


Kiranya masa itu dapat ku putarkan
Ingin ku hapuskan segalanya
Semua tentang kisah semalam
Yang bisa buat mengalir airmata..
Biar lebur berkecai hancur
Agar tiada tanda untuk dikenang kembali..

Kiranya sejarah dapat ku ubah
Ingin ku baiki kesan tinggalan duka terpalit
Retak, hancur sekeping hati
Oleh tangan-tangan yang kejam
Bersifat takwa namun busuk berlumpur
Menghilangkan rasa kepercayaan..
Membunuh semarak rasa cinta
Menghilang mesra kasih saudara
Menanam rasa benci tanpa sedar..

Kiranya api dendam ini dapat ditawar
Ingin aku basuh seluruh jiwa
Dengan sesuci siraman zikir munajat
Memutih kembali rasa kesakitan
Agar aku kembali pulih
Dari hasutan mimpi ngeri yang menyiksa
Yang sering mengejar saban waktu
Langsung terbawa di alam luar sedar..

Kiranya aku berikan rasa cinta tulus ikhlas,
Yang sering ku lakar dalam bicara tinta
Kadang ku sembunyi dalam lipatan kata
Kadang jua ku lindung balik senda gurau
Untuk kau selongkar dalam tersirat
Tanpa mengharap balasan simpati
Hanya untuk kau rasai hasil sentuhan
Mampukah kau genggam tuk setia?
Biar apa jua badai melanda
Walau kencang tiupan ribut
Yang mungkin satu masa
Kau dan aku tak betah untuk duduk bersama?
Kemungkinan apa yang kita idam
Tiada semua yang sempurna dan indah?
Bolehkah kau menerima seadanya?
Atau sudah jemukah kau untuk memandang ku?
Lalu melontar aku jauh dari sudut hati?

Kiranya kau tahu, segala resah ku berlalu
bila wajahmu menjenguk rasa.. mengintai dalam rahsia..

:: Azwa Safwa ::

TAK TERLIHAT OLEH MU



Dalam kesepian ini...
Duduk bersendiri menatap kelam langit
Terimbas kembali kisah semalam
Setitis air mata mengalir.. sendu merantai hati..
Mengasak semua rasa sakit itu
Yang ku pendam dalam lubuk hati
Semakin lama kolam mataku pecah..

Andai dapat ku suara
Dalam jeritan kuat memecah
Apa yang sarat terbeban
Berlegar-legar tak pernah padam
Mungkinkah bisa terhapus
Satu kisah yang meruntun kalbu?

Ukiran senyuman bahagia
Ku sembunyikan rasa sakit itu
Agar tiada kelihatan parut-parut luka
Yang bisa menarik mereka simpati padaku
Hipokritkah aku?

Saat kesepian berlagu rindu..
Sering ku tatap potret wajahnya
Mengharapkan bantuan darinya
Mengembalikan semangat diri
Agar aku bisa pulih kembali
Dari dunia gelapku yang menyeksa..
Dan, selalunya ia adalah ubat mujarab
Yang tak terlihat oleh mu..

Seringkali ku berimaginasi
Mengharap kau datang padaku
Membawa aku lari dari kusut fikiran
Kadang kala menyesakkan dan memungkin aku rebah..
Seperti gambaran kisah cinta sejati telenovela..
Sering jua ku bingung mentafsir isi hati
Tentang apa yang terpendam dalam lubuk diammu
Realitikah satu pertemuan tanpa nyata
atau sekadar mainan gurauan halusinasi?

Dalam kesepianku.. duduk tenang wajahku dalam getar..
Tak terlihat oleh mu..



:: Azwa Safwa ::

ROMANTICA DE' MAYA

Photobucket

PART 1

Jam menunjukkan pukul 11.00 malam. Bibirnya menguntum senyum bila seseorang yang dinanti sejak semalam telah active five!. Pantas hujung jarinya klik pada nick yang tertera..

Romeo: “Hi.. Juliet, how are U? dari semalam I tunggu U tau! Mana U pegi nih!?” laju jemarinya mengetuk papan keyboard menyapa pelayar disebelah sana.

Juliet: “Haloo... Sori I busy semalam dan ngantuk sgt! Lama ke U tunggu?” ringkas jawapan yang diberi.

Romeo: “Busy sgt ker? Sampai tak bleh nak online sekejap?”

Dia rasa macam tak puas hati. Geram pun ada.

Juliet: “Betul. I busy. Malam I pengsan! Tak bleh dah nak angkat mata!”

Romeo: “Bosan tau I semalam tak dapat chat ngan U.. frust!”

Juliet: “Aik, kan ramai chatters U bleh sembang? U kan Romeo? Kurang hilang U punya bosan..”

Romeo: “Tak sama mcm I sembang ngan U!.. yang lain tuh semua cam hampeh jer! Semua gedik! Nyamfah!”

Juliet: “Amboi, tak baik U nih suke rasa hati jer kutuk orang.. agaknya I pon U kutuk samakan?”

Romeo: “Tak. U lain! I like U!..”

Juliet: “Hmm.. ok arr Romeo.. I terpaksa out! my sister nak guna phone..”

Romeo: “Ala.. I blum puas lagi chat ngan U.. cam nak ngelat dari I jer?..”

Juliet: “Tak la. Sungguh sister I nak guna phone! Esokkan masih ada darling.. be cool bebeh.. (ikon kenyit mata) ”

Perghh ayat membunuh jiwa lelakinya!

Romeo: “U nih buat I…”

Senyumnya dah sampai ketelinga.

Juliet: “Buat apa?? Hah dah jangan nak pikir mcm2 arr.. Good Nite!”

Juliet: “Quit.”

Ceh! Dia ketap bibir geram.. Minah nih bisa buat aku jadi gila! Danial menggaru bawah dagunya yang gatal. Selalu Juliet meninggalkan dirinya dengan penuh tanda tanya dan membuatkan dirinya hari-hari rasa teruja!. Bagaimanakah rupa dia agaknya? Apa pekerjaannya? Berapa umurnya? Apa statusnya? Berbagai persoalan bermain dikepalanya. Gadis itu terlalu banyak berahsia dengannya. Arghh.. aku tak kira! Aku akan bongkarkan siapa dia sebenarnya!. Kemudian dia sengih macam orang sengal!



PART 2

“Sofea.. bungkuskan adik nih mee hoon goreng 2..” Dia pantas menurut arahan Kak Longnya.

“Sambal lebih kak..”

“Ok, RM2 jer..” Duit dan mee hoon bertukar tangan.

Pagi-pagi begini ramai pula pelanggan yang datang ke gerai Kak Longnya. Tak menang tangan Sofea dibuatnya.

“Cik.. nasi lemak sambal sotong satu! Sambal lebih! ”

Tanpa memandang wajah peminta, pantas tangan Sofea membungkus nasi lemak yang diminta.

“Berapa?” Mata pemuda itu memandang tepat kedalam anak mata Sofea. Berderau kejap darahnya.

“RM2.50..” Pemuda itu menghulurkan not RM1 tiga helai.

“Keep the chain!” Pemuda itu kenyit mata padanya kemudian berlalu dengan kereta Alfa Romeonya.. memancar kilat colour orennya!..

Nakalnya dia.. gaya bleh tahan! Perghh debomb!! Memang tip top! Terpukau Sofea dengan reaksi spontan pemuda yang baru berlalu. Sejak akhir ini rajin pula dia tenguk pemuda itu membeli nasi lemak disini. Nak tenguk aku kot?? Dia dah mula perasan!

“Amboi.. gatalnya dia..” Tak semena pinggangnya diketil dari belakang!

“Apa ni Kak Long? Adoii.. sakit la..” Sofea mengaduh kecil. Berbisa sungguh sepit ketam yang baru dia terima.

“Cover sket .. awak tu perempuan..” Kak Longnya ketap bibir geram.

Sofea sengih. Dua tiga orang budak yang menunggu giliran senyum-senyum pandang dia. Ishh.. aku belasah jugak bebudak nih!

“Tu.. bungkus kueh koci RM1 bagi pada adik tu..” Kak Longnya mengarah.

“Yes, mem!.”

Wajah pemuda Alfa Romeo lenyap dari mindanya..



PART 3

Line connected..

Juliet: “Sorry ya?.. server slow!.. dimana kita tadi?”

Sofea sambung berchatting dengan Romeo. Dua tiga kali dia login internet. Agaknya time begini ramai yang bertenet! Pasal tu server lembab giler!

Romeo: “So k. hmm.. tadi kita bual pasal job.. Anyway Juliet. Boleh I ask U something?”

Juliet: “Ok..”

Romeo: “Bila U nak beritahu I tentang diri U yang sebenar? Tak pun U bagi no.phone U ker.. Boleh kita bual secara live di phone. Penat lah I asyik taip je.. I nak gak dengar suara U yang lemak merdu tu..”

Amboi.. amboi.. si Romeo nih! Sofea sengih.

Juliet: “U dah penat ker? Ok arr I out! Yer la siapa la kite ni kan?”

Sofea sengaja taip ayat merajuk.

Romeo: “Sorry!.. I tak bermaksud begitu. Kita dah lama chatting.. Kalau boleh I nak kenal diri U lebih dalam lagi.. I tak faham la.. Why U masih nak berahsia!. I bukan nak jaja pon no phone U atau apa-apa ttg U kat semua orang.. I ikhlas nak kenal U!”

Pergh!! Mamat nih.. serius semacam jer.. adoii..

Juliet: “Sori Romeo... Belum tiba masanya lagi. Sabar menanti ya?”

Romeo: “Juliet... please trust me!.”

Juliet: “SCREAT!” .

Sofea ketawa mengekek. Agaknya mesti bengang gila si Romeo disebelah sana.

Romeo: “ Please Juliet.. I tak tahu kenapa.. Tapi I dapat rasa suatu perasaan aneh yang susah I nak terangkan bila chat dgn U.. I’m fall in love.. I love U Juliet!!”

Juliet: “WHAT??!”

Ayo mak kadawalei.. soram sojuk Sofea membaca ayat yang terpapar diskrin. Iee seramm!

Line disconnected.

Arghh.. malas Sofea nak login semula. Mesti Si Romeo bengang gila menunggu dia online semula. Entah iya entah tidak. Malas fikir panjang, Sofea off computer dan rebah atas katil. Bukan niat Sofea nak permainkan Romeo. Dia buntu!. Menerawang jauh dia memikirkan kata-kata Romeo. Ikhlaskah kata-katanya? Selama ini dia tidak pernah bertanya apa apa tentang diri Romeo. Wajah dia pun Romeo tak pernah lihat? Masakan Romeo punya perasan begitu padanya?. Adoii.. sakit kepala.. setakad ini bagi Sofea, cinta pada Romeo belum ada.. tapi suka tu ada.. err.. betul ker??.. senyuman Sofea melebar. Akhirnya dia dibuai mimpi.



PART 4

Juliet: “Offline”

Seminggu sudah berlalu.. Resah gelisah hati Danial menanti Juliet ke udara dalam laman cyber.. Dalam seminggu tu jugalah hidupnya serba tak kena. Penangan cintanya pada Juliet. Dia tak kisah siapa pun diri Juliet. Dia tetap terima. Cinta tak kenal siapa! Dan cinta itu sememangnya buta! Gabungan Romeo dan Juliet seakan serasi bagai sebuah kisah lagenda cinta sejati. Oh, Juliet sayangku.. jelmalah kau… fuhhh..

Juliet: “Online”

Yes!! Rasa nak melompat dia dibuatnya!.. Terima kasih Ya Allah!..

Romeo: “Hi Juliet.. why lama hilang? Marahkan I ker?”

Juliet: “Sori Romeo. I balik kampung. Tak la.. I tak marah U pun. Sebenarnya hari tu I terpukau tau!.”

Romeo: “I tau U gelak kat I.. mesti U ingat I nih crazy!”

Juliet: “I tak kata pun.. U yang selalu pikir bukan-bukan..”

Romeo: “Macam manalah I tak pikir bukan2.. U tu banyak berahsia dari I !! why balik kampung? Ada orang minang U ker?”

Tiba-tiba Danial disapa cemburu.

Juliet: “Tak la.. saja nak tenang fikiran…”

Romeo: “Tentang apa??”

Juliet: “Laa.. tentang kita la..”

Berdebar-debar jantung Danial.

Romeo: “Maksud U?”

Juliet: “Ok.. malam ni I nak buka kunci tentang diri I.. dan U pun kena buka identiti U yang sebenar! Amacam?”

Wajah Danial sudah melebar senyum.

Romeo: “Sure?? I takut U ngelat! U kan banyak agenda??”

Juliet: “Aik, tak percaye yer? So k.. I tak kisah.. terpulang..”

Romeo: “Ok.. ok.. I percaya..”

Tup! Black-out!

Arghhh… tensionnyaa aku! Kenapalah time begini letrik mati plak! Cisss… dush! dush! .. Danial gigit jari!



PART 5

“Sofea tempat yang kamu temuduga semalam tu apa cerita?”

“Dia kata akan call Abang Long.. entahlah.. harap dapatlah..”

“Kamu tu Pea.. sembahyang jangan patuk-patuk ayam.. minta doa dan petunjuk pada Tuhan agar mudah segala permintaan.. apa yang kamu nak.. rajinkan diri tu buat solat sunat.. Jangan nak bertenet jer kerjanya!” Kak Long dah start ceramah percuma.

“Iyalahh.. “

Adoii.. bisa berbisa telinga Sofea. Satu hari kalau tak kena ceramah percuma dari Kak Longnya tu memang tak sah! Macam manalah Abang Longnya tu boleh tahan dengan Kak Longnya itu?. Oppss.. lupa.. Abang Longnya tu ustaz sekolah rendah! Kekadang Abang Longnya juga dua kali lima juga dengan Kak Long!..

Sofea membantu mereka berdua memasukkan bekas-bekas jualan nasi lemak yang bersisa kedalam bonet Wira sedan Abang Longnya. Bila hari minggu Abang Longnya memang rajin datang menolong apa yang patut. Beruntungnya Kak Long!

“Kak Long dengan Abang Long balik dulu.. kamu jangan nak merayap tak tentu hala..”

“La nak merayap apa pula Kak Long? Kita menunggang la..” Sofea sengih. Ishh dia ingat aku ni budak kecik lagi ker?

Aik, apasal motor nih tak bleh start plak? Termegah dia nak menghidupkan enjin Krissnya. Tanpa sedar dia diperhatikan seseorang..

“Hi..” Terkejut beruk dia!. Nasib tak melatah.. kalau tidak jatuh sahamnya! Bila masa pulak mamat Alfa Romeo nih tercegat kat sini? Siap berpakaian sukan lagi tu. Lama dia tak nampak mamat nih!

“Err.. sori la bang.. nasi lemak dah habis! Datang besok ajelah!” Sofea cuba berlagak selamba. Perghh! Dalam hati tuhan aje yang tahu.

“So k.. kenapa moto tu? Tak bleh start ke? ..” Pemuda itu rapat kepadanya. Alahai.. cover cun...

“Entahlah.. kena angin kus-kus gamaknya!” Sofea cuba seloroh. Pemuda itu tersenyum. Ya Allah indahnya ciptaan Tuhan!

“Mari saya cuba..” Handle Kriss bertukar tangan. Sofea hanya memerhati kesungguhan pemuda itu mahu membantunya. Bertuahnya badan..

“Saya rasa plug dia haus kot! So, macam mana nih? Nak saya call pomen repair moto awak?..” Elelele.. baiknya dia..

“Err.. tak pelah.. thanks sudi bantu...”

“Oh lupa.. saya Danny!”

“Sofea..” Dia ukir senyuman.

“Ohh.. Sofea.. so sweet..” Memerah malu pipi Sofea dipuji begitu.. ceh! Saje jer dia nih buat aku prasan! Motor kriss dia kunci. Nanti biar Abang Longnya yang uruskan!. Dia ingin menapak pulang kerumah.

“Mari saya hantarkan..”

“Tak pelah.. segan saya nak naik keta mewah awak tu..” Kakinya sudah mula melangkah.

“Jangan segan.. saya bukan Ah Long, saya ikhlas nak tolong..”

Aik, siap boleh melawak lagi dia nih?

“Pleasee..”

Ishh.. dia ni.. Tanpa sedar kaki Sofea mencecah masuk kereta Alfa Romeo Danny! Adoii.. apa yang aku lakukan ini?.. Wahh, wanginya kereta diaa.. Ketika ini jiwanya seperti melayang-layang..



PART 6

Lama sudah Danial tidak mendengar berita tentang Juliet kekasih mayanya. Sejak berkawan serius dengan Manis dia tidak rajin active five di MIRC. Masanya lebih banyak tertumpu pada kerja dan Manis. InsyaAllah kalau tiada aral melintang pertengahan bulan Februari mereka akan mengikat tali pertunangan langsung menikah terus. Nama Juliet seakan telah hilang. Hari ini dia mahu berterus-terang dengan Juliet. Dia tidak mahu mempermainkan hati Juliet. Terpulang pada Juliet untuk menilainya..

Jam tepat pukul 11:30 malam. Danial sabar menanti kemunculan Juliet. Tiba-tiba..

Juliet: “Online”

Romeo: “Hi.. how are U?”

Juliet: “Fine.. TQ!”

Juliet: “Sori lama tak online..”

Danial garu kepala. Sepatutnya dia yang berkata begitu. Mungkinkah Juliet juga sudah lama tak online? Selepas peristiwa black out hari tu memang dia dah tak login internet. Selalu dia kena pergi out station. Memang tak ada masa nak bertenet. Kalau sempat pun check email jer.

Romeo: “So k.. I pun.. baru hari nih on air..”

Juliet: “I see..”

Romeo: “Hmm.. I ada berita nak beritahu U.. hope U tak marah..”

Juliet: “I pon.. I harap U tak kisah.. dan berlaku jujur dengan I.”

Romeo: “Ok.. U mula dulu..”

Berdebar jantung Danial saat ini.

Juliet: “Betul ker U cintakan I?”

Bulat mata Romeo membaca ayat di skrin. Dia teguk air liur.

Romeo: “Yup… tapi dulu.. sekarang tidak lagi.. Sori.. I tak bermaksud nak lukakan hati you.. permainkan U.. segalanya berubah setelah kemunculan dia.. kami dah nak menikah!”

Beberapa minit berlalu. Juliet tetap senyap tanpa balasan.

Romeo: “ I’m sorry..”

Lima minit berlalu lagi.. Ya Allah dia menangis ker? Danial semakin resah.

Romeo: “Juliet??”

Juliet: “Sori.. my sis panggil tadi.. So, U sekarang sudah ada special gurlprend la yer? Tahniah!”

Laa.. ciss, Danial rasa cam nak tumbuk dinding jer!!

Romeo: “U tak sedih?”

Juliet: “Nak sedih buat apa.. kira I terselamat! Dari mangsa buaya romeo U! Hehehe..”

Minah nih betullah buat aku gila!.. ker hatinya keras macam batu? Danial ketap bibir geram!

Romeo: “So, U macam mana sekarang?”

Juliet: “I pon macam U jugak.. Sori ya?.. I selalu usik U.. InsyaAllah I bakal jadi isteri orang tak lama lagi.. Doakan I ya?”

Romeo: “Aik?.. samalah pulak kita ya? So U tak mau buka screat key U pada I? hari tu waktu kita nak open identiti rumah I black out.. pastu bersambung dengan kerja out station.. tak free nak online..”

Juliet: “Haha.. sama ler.. apa ke halnyer kita nih asyik sama jer eh?”

Romeo: “Betul la I pun heran?.. kita dah serasi.. tapi jodoh tak adakan?.. mungkin perancangan Allah lebih sempurna dari apa yang kita rancangkan?..”

Aceceh.. ayat skima habis!

Juliet: “Yup.. so, U nak tau gak ker siapa I?”

Romeo: “Of course.. tak dapat buat bini, buat bestfriend pun ok! Lagi pun I tak ada bestfriend gurl..”

Juliet: “La.. gf U tu bleh buat bestfrend apa? Lagi akrab!”

Romeo: “Maksud I, selain dia I tak ada bf gurl yang lain! So, lekas arr.. dah tak sabar I nih.. tunjuklah picture sebenar U!”

Juliet: “Tak nak! Kita jumpa.. face to face! Ok tak?”

Amboi diaa.. Danial menguntum senyum. Oh la la.. Camna la rupa dia? Adakah seayu dan sebrutal Manis? Ishh tak sabar pula dia.

Romeo: “Betul nih? Kat mana kita nak jumpa?”

Juliet: “Ok.. pernah dengar Wanie’s Corner? Jalan Burung Tempua?.. Bandar XX?”

Romeo: “Oh.. God! I selalu lepak situ.. U duduk area situ ker?”

Juliet: “Tak.. esok I tunggu U kat situ tepat pukul 2! Jangan lewat!”

Romeo: “Bagilah no phone senang nak call U..”

Juliet: “Tak boleh.. selagi belum jumpa U, segalanya rahsia!”

Perghh!! Minah nih memang sentiasa buat aku teruja!.. Danial makin geram dibuatnya.

Romeo: “Macam mana I nak kenal U? mana tau U tipu I ker? I macam boleh baca jer apa yang ada dalam kepala U tu..”

Juliet: “Betul.. I tak tipu! Ok, I pakai baju kaler biru. Bertudung. Aiseh..my sis dah bising la.. Jumpa disana!”

Juliet: “Quit”

Erkhh?? Dia nih tak mau tahu ker aku nih orang yang macam mana?.. Haiya pusing kepala Danial memikir tentang Si Juliet!



PART 7

1:30 PM

Sofea debar menanti kemunculan Romeo. Sepatutnya hari ni dia keluar date dengan Danny. Semalam dia terpaksa berbohong dengan Danny mengatakan mahu keluar dengan Kak Long membeli kain langsir. Kebetulan Danny juga ada urusan. Wahh.. best tu.. line clear!. Sengaja Sofea pilih Wanie’s Corner sebagai tempat blind date dia dengan Romeo. Sekurang apa-apa hal yang berlaku.. Dia boleh selamatkan diri. Dia juga dah berpakat dengan Kak Leha pekerja WC!

“Mananyer budak Romeo kamu tu Pea? Tak sampai-sampai lagi..”

“Sabarlah Kak Leha.. belum pukul 2 pun.. ishh.. akak nih berdebarnya mengalahkan kita pulak!” Sofea membetulkan duduknya. Aduh.. apahal jantung dia berdegub kencang nih?

“Eh? Pea.. tu macam Danny jer?”

Tersentak Sofea bagai kena renjatan elektrik! Menunduk wajahnya diceruk dapur.

“Alamak.. Kak Leha macam mana nih? Matilah saya!” Seram sejuk jari jemari Sofea. Sungguhpun dia belum melihat Danny marah, tapi dia takut hari ini bakal mengundang kemarahan Danny!

“Kau ni pun satu Pea.. dah tau tempat nih kau dengan Danial selalu dating, awat pi ajak Si Romeo kau tu jugak kesini? Cari nahas jer budak nih!” Kak Leha geleng kepala.

“Tempat lain mana ler saya tau kak.. tempat ni jer yang saya rasa best dan selamat..” Sofea sengih.

“Iyolah selamat.. kejap lagi jadi Kassim Selamat!”

“Manalah saya tau dia nak datang sini.. semalam dia beritahu ada kerja lebih masa..” Sofea gigit jari. Sempat ekor matanya menjeling jam dipergelangan tangan lagi. Angka menunjukkan lagi lima minit hendak ke pukul 2 petang. Debaran jantungnya kuat terasa. Tenang.. tenang..

“Ok, dia dah pergi dah.. line clear..” Kak Leha kenyit mata.

Sofea cari tempat tersorok sikit dari tumpuan umum tapi dekat dengan tempat Kak Leha bekerja. Dalam pada beraninya dia ada gak terselit perasaan takut! Uishh.. sape tak takut weii.. mana ler tau Si Romeo tu perogol bersiri ker? Tak ker naya dia.. Nasib dalam WC ni hanya dia yang memakai baju kaler biru dan bertudung. Tak susah untuk Romeo mencarinya!

Kak Leha dah bagi isyarat kelip-kelip mata! Muka dia plak dah herot merot macam makan asam kecut.. apahal pulak Kak Leha ni? Kena sampuk ker? Sofea naik pelik bin ajaib! Erkhh.. dia dah sampai ker?

“Hi Juliet!”

Erkhh.. suara itu macam pernah ku dengar.. dia berpaling.. Makkk!! Hampir melompat Sofea dari tempat duduknya. Danny tercegat depan mata! Dia pun turut sama terkejut!

“Sofea?” Membulat mata Danny.

“Abang?.. err.. Romeo??”

“Sofea?.. Juliet??” Mulut Danny dah ternganga.

“Oh, my GOD!!..” Danny dah tepuk dahi! Sofea pula dah sengih sampai ke telinga.. Aduss.. kantoi la pulak!

“Oo.. inilah budak Juliet tu ye? Eii.. geramnya saya dengan Juliet tuh!” Pipi Sofea dicubit Danny.

“Sakitlah!”

Maka berlakulah adegan pukul memukul dan kejar-mengejar ala romantika de amor antara mereka berdua. Kemudian masing-masing terburai ketawa. Kak Leha yang memandang hanya geleng kepala.



PART 8

Danial membuka pintu kamar beradu raja seharinya. Cantik terhias.. sesekali aroma wangian dalam kamar itu menyucuk lubang hidungnya. Alhamdulillah dia dan Sofea kini telah sah menjadi suami isteri. Bila mengenangkan kisah dua bulan lepas di Wanie’s Corner memang hendak terputus urat perutnya. Siapa sangka Juliet yang penuh rahsia di alam maya adalah Sofea! Tersenyum-senyum kambing dia mengingati kisah yang terjadi. Betullah kata orang, kalau dah jodoh tak kemana! ikan dilaut, asam didarat dalam belanga bertemu jua..

Segera dia menghampiri Sofea yang sedang menyisir rambut didepan cermin solek. Bersinar-sinar matanya memandang tubuh isterinya. Jiwa lelakinya bergetar hebat tika ini.

“Abang rasa bahagia sangat tau…” Bahu isteri diurut mesra.

“Hmm?” Sofea menjeling melirik manja menggoda.

“Abang nakk…” Danial senyum nakal.

“Tak boleh! Malam nih Juliet bulan mengambang penuh arr Bang Romeo.. kena puasa!”

“Ala.. tak kira nak jugaaaa…” Pantas dia mendakap Sofea. Tapi cepat dielak Sofea.

“Tak boleh! Tunggu selepas 7 hari!.. Lagi pun.. takkan lari gunung di kejar sayangg..” Cepat Sofea menarik selimut tutup seluruh tubuh dan mematikan diri.

Ciss.. selalu saja nafsunya tersekat! Jiwanya teruja hebat!..


Habis Daa..


Ilham Cipta : Azwa Safwa November 2007.


THANKS

Photobucket

SEKIRANYA KU TAHU

Sekiranya ku tahu, kau cinta padaku
Kusimpan kasihmu, kedalam hatiku
Sekiranyaku tahu, kau puja diriku
Takkanku hampakan hasrat dihatimu..

Sekiranyaku tahu, kau rindu padaku
Kanku sambut tanganmu, ke taman bahagia
Sekiranyaku tahu, kau sanjung diriku
Takkanku lupakan budimu padaku

Bertahun berpisah, rinduku membara
Kusangka kau pergi mencari pengganti
Sinaran matamu, mendebar sukmaku
Hanyalah wajahmu didalam mimpiku..

Sinaran rembulan menyinari malam
Malam yang menunggu kehadiranmu
Kini kau telah pulang membawa harapan
Paduan asmara bersemi akhirnya..


Febuari 1998

23 hari bulan..

(i) Hari ini aku temuduga kerja. Berdebar-debar jantungku waktu sesi soal jawab dengan pegawai-pegawai temuduga yang telah ditugaskan. Alhamdulillah, aku berjaya akhirnya dan di terima mula bekerja pada hari itu juga. Walau hanya sekadar operator kilang. Tak kisahlah, janji pekerjaan itu halal…

(ii) Sedang aku ralat membeli makanan di kantin, aku dengan tak sengaja telah melanggar seseorang…habis bajunya tertumpah kuah laksa yang ku beli.. Ya Allah! malunya..



Mac 1998

2 hari bulan..

Bermula hidupku bekerja di tempat baru. Tempat yang begitu asing bagiku. Berbagai tanggapan buruk bermain di fikiran. Namun, aku kuatkan semangatku untuk terus bekerja disini. Aku dibawa ke semua tempat dalam minggu training. Macam-macam gelagat manusia aku jumpa. Paling kelakar seorang mamat tu, gila-gila sikit perwatakannya.. Kawan-kawannya memanggil dirinya Epol. Hmm.. boleh tahan orangnya. Loghat kata-katanya macam orang pantai timur. Tapi, aku buat tak faham aje. Malas nak layan. Lagipun aku tak berminat. Dah arif sangat dengan perangai lelaki yang hidung belang. Kak Hanizah Supervisor ku pula dah siap jeling-jeling kat aku.




Appril 1998

1 hari bulan…

Sebulan sudah aku berada disini. Ramai teman-teman telah ku perolehi.. Lin, Atie, Ila, Ikha, Aman, Rahim, Salleh dan Abang Lan. Mereka semua baik dengan ku. Namun, aku lebih akrab dengan Lin, Atie dan Ikha. Mungkin agaknya umur kami sebaya membuatkan kami serasi berempat. Namun, antara mereka.. Aku lebih rapat dengan Lin. Mungkin agaknya Lin lebih memahami tentang sikap dan perlakuanku.



Jun 1998

Aku mula terhidu akan tindak tanduk Abang Lan. Mengapa sekarang lain benar ku lihat perwatakannya. Aku seperti dapat meneka sesuatu yang tersembunyi padanya. Namun sukar untuk aku tafsirkan. Arghh.. malas aku hendak fikir yang bukan-bukan. Biarkanlah dia, asalkan dia bahagia. Dalam pada tu, aku tetap mengekori setiap pergerakkan dirinya.. Kenapa ekk??



Julai 1998

Hari ini adalah hari lahir ku yang ke 20. Senyap-senyap aku bawa pelbagai juadah makanan untuk menyambut party kecil di restroom. Ramai kawan-kawan yang hadir mengucapkan happy birthday kepada ku. Lin, Ikha dan Atie menghadiahkan aku sebuah teddy bear besar yang comel. Dan paling aku terkejut dan gembira yang amat sangat Abang Lan telah menghadiahkan sebiji kek coklat berbentuk hati kepada ku. Mereka semua bersorak mengusik aku. Merah muka ku, malu dan segan tak usah cerita, hanya Tuhan aje yang tahu. Kek tersebut ku potong dan ku agihkan sesama kawan-kawan disitu. Kek lagi satu yang ku bawa, juga ku potong. Dari jauh, aku perhatikan Abang Lan begitu berselera menjamu makanan yang sedia terhidang. Aku hanya tersenyum memerhati gelagatnya.



September 1998

Lin mengajak aku menyertai pertandingan bowling. Malas pula rasanya aku nak join. Lihat muka Lin yang keruh, kasihan pula rasanya. Aku pun turut sama mendaftar nama di admid officer. Sedang aku membongkok menulis nama dan no i/c, seseorang melanggar ku dari belakang.. sakit pinggang aku terhantuk bucu meja. Dalam hati aku sikit ler punya bengang.. mahu rasanya aku maki.
Aku pandang muka mamat yang melanggar ku dengan jelingan tajam. Serentak dia pun berpaling. Wajahnya panik. Aku turut terkejut. Macam pernah lihat!. Tapi siapa ekk?. Namun aku cuba kawal perasaan ku agar tidak nampak ketara. Dia mohon maaf dari ku. Katanya dia tidak sengaja melanggar ku. Aku sekadar mengangguk dan memaafkannya. Dia berlalu ke meja tulisnya.. mungkin, pada anggapanku. Aku dapat rasakan dia memerhatikan aku dari jauh. Selepas selesai aku dan Lin mendaftar nama, aku cepat-cepat menarik tangan Lin keluar. Bukan apa, sejuk semacam jer aku rasakan berlama-lama disitu. Entahlah, aku sebenarnya tidak begitu pasti akan perasaan aku ketika ini. Selintas kejadian tertumpah kuah laksa bertamu hadir…



Oktober 1998

Setiap petang hari minggu .. aku, Lin, Atie, Ikha, Abang Lan, Salleh, Aman dan kawan-kawan yang lain akan menjadi ahli tetap di pusat bowling untuk menjalani sesi latihan. Sunway Piramid, Summit, Mines Mall dan IOI Mall dan Alam Central menjadi tempat kami berhimpun. Abang Lan dan Salleh menjadi driver tak bergaji aku. Walau aku tidak pernah meminta, tetapi mereka sudi. Lebih-lebih lagi Abang Lan. Tapi, aku lebih senang dengan IOI Mall sebab jarak rumah ku dengan tempat itu dekat. Lagipun aku tak mahu mendera Abang Lan dan Salleh menghantar dan mengambil ku setiap kali latihan bowling. Dan selebihnya aku tak mahu di kata orang sekeliling dengan kata-kata yang kurang enak.



November 1998

(i) Pertandingan bowling berlangsung. Tempat yang dipilih pada tahun ini adalah di IOI Mall. Aku berasa sedikit gementar. Maklumlah fisrt time aku menyertai sebarang pertandingan, selepas tamat persekolahan. Kawan-kawan semua memberi semangat pada aku dan Lin. Permulaan permainan aku sedikit hampa. Tapi, aku tetap juga mahu teruskan pertandingan. Lin tak payah ceritalah. Dia sememangnya jaguh bowling tahun lepas. Pusingan ketiga persembahan ku semakin baik. Namun, lawan-lawan ku hebat-hebat belaka. Masuk pusingan keempat, aku terpandang bayangan sesusuk tubuh. Ku amati dia betul-betul tapi bayangan itu hilang.. kemana pulak mamat tu menghilang?
Uishh.. biar betul aku ni. Atie menegur keganjilan diwajahku. Aku cuma tersenyum dan bilang padanya tiada apa-apa. Penamat pertandingan, aku hanya mendapat tempat keenam. Lin dah semestinya tempat pertama.

(ii) Kawan-kawan semua sibuk bercerita tentang pakaian untuk dipakai ke dinner pada pertengahan Januari 1999 nanti. Lin siang-siang dah menolak. Puas ku pujuk namun dia tetap juga tak mahu. Aku sedikit hampa. Tapi, aku tidak berkecil hati dan aku menghormati pindiriannya. Mungkin dia ada sebab dan musababnya. Namun aku bernasib baik masih ada Atie dan Ikha. Kami rancak bercerita dan berbincang tentang pakaian untuk di pakai masa dinner nanti. Lin hanya tersenyum dan mendengar..

(iii) Selesai solat zuhur aku terpandang satu memo di papan kenyataan dekat restroom. “Pertandingan Mencipta Kad Dinner”.. Aku seakan berminat untuk menyertainya. Sudah lama aku tidak mencuba bakat melukis ku. Dalam diam-diam tanpa pengetahuan kawan-kawanku semua, aku menghasilkan sekeping kad dinner dengan daya kreatif ku sendiri dan ku hantar ke meja admin melalui Kak Yati kerani bahagian department ku.


Disember 1998

Aku mendapat cerita yang Abang Lan akan bertunang dengan gadis pilihan mak dan ayahnya di kampung. Itupun aku terdengar kakak-kakak senior bergossip. Bila aku ajukan pertanyaan itu kepada Abang Lan, dia seakan terkejut. Abang Lan berkeras menidakkan. Katanya jangan percaya dengan kabar angin. Tapi, nyata ku lihat air muka Abang Lan berubah.. Aku dapat rasakan ada sesuatu yang Abang Lan sembunyikan. Malas nak ambil pusing, ku biarkan persoalan itu tergantung.



Januari 1999

Hari yang di tunggu-tunggu telah tiba. Dengan mengenakan pakaian ketubuhku sepasang kebaya hitam potongan fesyen lama dan bertudung putih krim, aku, Atie, Ikha, Ila dan Nur dan beberapa orang lagi, melangkah masuk ke dewan makan di Legend Hotel tempat berlangsungnya dinner. Aku perasan ramai mata-mata memandang ke arah kami. Dengan langkah yang sopan kami mencari meja yang dikhaskan. Kami memilih meja yang dekat dengan pentas dan agak tersorok sedikit oleh tumpuan umum. Aku perasan Abang Lan yang sudah sedia ada, kejap-kejap memandang ke arah ku. Mana taknya pakaian kami sedondon. Macam berjanji pula. Ikha siap menyiku lagi lenganku. Namun aku cuba berlagak selamba.
Banyak juga persembahan yang di persembahkan. Kami menyaksikan acara persembahan sambil menjamu selera dengan juadah yang telah disediakan. Sedang aku bergelak ketawa, tiba-tiba nama ku dilaung diatas pentas.. berderau jantungku saat itu.. Namun, macam biasa aku berlagak selamba.. semua mata memandang. Aku menang tempat pertama pertandingan melukis kad dinner.. macam tak percaya jer.. ramai kawan-kawan ku yang mengucapkan tahniah, tidak kurang juga yang mengatakan cemburu denganku dan tidak terkecuali juga ada yang marah dengan ku.. lebih-lebih lagi Atie.. marah betul dia dengan aku sebab tak memberitahunya tentang perkara itu padanya.
Dalam pada aku asyik memandang pertunjukkan yang dipersembahkan dan membelek hadiah yang diterima, seseorang menghulur sekuntum bunga mawar merah kepadaku sambil tersenyum. Kawan-kawan dah mula senyum-senyum padaku. Abang Lan pula siap menjeling lagi. Wajahnya kulihat keruh. Macam tadi aku tetap selamba.
Ku amati wajah pemberi bunga. Jantungku berdebar. Betulkah dia?. Memang betul dia.. aku tidak bermimpi. Dia memuji tentang penampilanku. Aku tersenyum malu. Jujurkah pujiannya itu?.
Dia mengambil tempat disebelahku yang kebetulan kosong ditinggalkan Ikha. Entah kemana Ikha pergi. Kami berbual rancak. Hmm.. barulah ku tahu rupanya lelaki yang ku langgar tempohari bernama Azwan. “Azwan si kuah laksa”.. tergelak dia bila aku menamakan dia sebegitu.
Kami rancak berbual sampai tidak sedar majlis sudah pun hampir selesai. Sebelum balik Azwan memberikan nombor telefon bimbitnya dan meminta nombor telefon rumah ku. Aku katakan padanya aku tak bisa memberi nombor telefon kepada orang yang baru ku kenali lebih-lebih lagi lelaki, kerana aku takut nanti dimarahi emak. Azwan sedikit kecewa, namun tetap memahami. Azwan berjanji akan menelefon aku esok pagi di tempat kerja. Kerana keseronokan berbual dengan Azwan, semua teman-teman luput dalam fikiran termasuklah Abang Lan. Marahkah mereka dengan ku?



Februari 1999

(i) Hampir sebulan aku mengenali Azwan. Walau satu tempat kerja, namun kami jarang bertemu dan keluar bersama, kerana jadual kerja Azwan dan aku berbeza. Bila aku kerja shift pagi dia masuk shift malam, bila aku masuk shift petang, dia shift pagi. Tapi, dia rajin curi-curi menjenguk ku bila tiba dia waktu rehat. Kawan-kawan ku mula mengusik ku. Mereka semua merestui hubunganku dengan Azwan termasuk Lin dan Atie. Cuma Ikha saja seakan tak merestui hubungan kami. Walau dia tak menyatakan padaku. Namun, aku seakan dapat membaca riak wajahnya.

(ii) Sudah dua hari aku tidak melihat bayangan Abang Lan. Kata Lin, Abang Lan balik kampung. Aku sedikit pelik. Baru bulan lepas Abang Lan pulang ke kampung. Sejak dari malam dinner perubahan jelas ketara pada tingkah laku Abang Lan. Aku ajukan persoalan itu pada Lin dan Atie. Mereka juga tidak tahu puncanya. Aku tertanya sendiri.. Bingung pula kepala aku memikirkannya.


Jun 1999

(i) Bermulah tarikh keramat perhubungan ku dengan lelaki yang sering menganggu lenaku. Kali pertama pintu hatiku di ketuk untuk menerima insan bergelar lelaki bertamu dihati. Rupanya Azwan sudah lama menyimpan perasaan dalam diam, juga seperti ku hanya memerhati dan merindu dari jauh sejak aku mula berkerja disini. Dia meluahkan isi hatinya untuk menjadikan aku teman istimewa. Alangkah gembiranya aku ketika itu hanya Tuhan saja yang tahu. Maknanya aku tidak bertepuk sebelah tangan. Huluran kasihnya ku sambut dengan hati yang ikhlas itupun setelah menimbang kejujuran dan keihklasan hatinya. Benarkah?

(ii) Hubungan ku dengan Abang Lan semakin renggang. Aku tak tahu puncanya sebab apa Abang Lan menjauhkan diri dari ku.. Bila ku tegur acuh tak acuh saja sikapnya pada ku. Kadang-kadang dia memarahi diriku tanpa usul periksa. Dia seperti seakan membenci diriku. Itu dapat kurasakan dari cara layanan dia kepada ku. Aku mula bosan. Akhirnya aku berdiam diri.. Mungkin itu adalah yang terbaik!

(iii) Azwan mahu berjumpa dengan mak dan abah ku untuk mengikat tali pertunangan. Katanya dia takut aku akan terlepas ke tangan orang lain. Namun aku meminta dia bersabar kerana aku belum lagi berterus terang dengan mereka tentang hubungan ini. Selebihnya aku risau, takut abah dan mak tidak merestui. Dalam pada itu aku masih ragu-ragu akan perasaan ku ini terhadapnya. Adakah benar aku menyintainya?.

(iv) Tawaran masuk maktab pengajian telah ku terima. Berat hati ku nak menyambung semula pelajaran ku. Sayang hendak tinggalkan kawan-kawan dan selebihnya sayang hendak meninggalkan dia.. Abah dan Kak Long berkeras mahu aku menyambung semula pelajaran. Malam tadi panas telingaku mendengar leteran abah. Tapi, aku tahu itu semua untuk kebaikan diriku.. mahu tak mahu aku tetap terpaksa mengikut. Lagipun aku tidak mahu di cop sebagai anak derhaka!.


Julai 1999

(i) Genap umur ku 21 tahun. Birthday ku kali ini hanya disambut ala kadar dengan sebiji kek hadiah Lin, Atie dan kawan-kawan. Sebenarnya aku sendiri tidak ingat akan hari jadi ku. Mungkin agaknya berbagai masalah terlalu membeban di fikiranku, menyebabkan hari lahir sendiri pun terlupa. Tiba-tiba baru ku perasan ketiadaan Ikha. Dimana Ikha?. Semenjak-semenjak ini jarang benar kulihat bayangnya. Merajukkah dia denganku?. Tapi, apakah kesalahanku padanya?. Hairan aku memikirkannya.
Azwan terserempak dengan ku di restroom. Dia meminta aku keluar dengannya esok hari. Aku bersetuju kerana aku juga hendak memberitahu dia tentang tawaran yang telah ku terima itu. Apakah agaknya nanti reaksi dia?. Tiba-tiba aku terasa suatu keganjilan. Tidak ingatkah dia hari ini hari apa? Aku cuba memujuk hati jangan terlalu berperang sangka buruk padanya.

(ii) Azwan sedikit kecewa bila aku memberitahu tentang tawaran maktab tu. Dia berat hendak melepaskan aku pergi. Dia takut aku nanti akan mudah berubah hati bila sudah menjejak kaki disana. Aku cuba tegaskan padanya yang aku akan sentiasa menghubunginya dan berjanji tidak akan menduakannya. Kecuali kalau dia yang menduakan aku. Dia ulang kembali kata-katanya untuk mengikat tali pertunangan. Tapi, aku cuba memujuknya dan memintanya bersabar hingga aku tamat pengajian. Akhirnya dia bersetuju. Namun aku sedikit terasa, dia tak ingat langsung akan hari lahirku.. Tiba-tiba telefon bimbitnya berbunyi. Ku lihat wajahnya tiba-tiba berubah dan gelisah. Dia bergegas pulang tanpa mengucap selamat tinggal ke padaku seperti selalu. Makin membuatkan aku terasa..

(iii) Sayu dan pilu hendak meninggalkan kawan-kawan semua. Banyak juga hadiah yang ku terima dari mereka. Lin menghulurkan satu bungkusan kecil kepadaku. Katanya hadiah daripada Abang Lan. Aku tercari-cari Abang Lan untuk memohon maaf darinya. Namun wajahnya tidak kelihatan. Masih marahkah dia lagi padaku?. Sampai dirumah hadiah pemberian Abang Lan lantas ku buka. Kesemuanya alatan untuk menulis dan sebuah diari berwarna hitam.
Halaman pertama diari ku selak, tertulis kata-kata tulisan tangannya.
“ Alia, hargailah setiap detik pertemuan, kerana disitu banyak terselit ribuan kenangan indah.. Usah tangisi pada perpisahan tetapi kenangkanlah setiap detik pertemuan.. moga berjumpa kembali, mengembalikan saat-saat indah itu.. study smart & don’t forget Allah.”
Kata-kata itu benar-benar menyentuh hatiku. Hadiahnya ku dakap erat. Air mataku mula mengalir ke pipi. Kerinduan padanya menggamit hadir.



Ogos 1999

(i) Sejak menjadi student ni, jadual harian ku semakin sibuk. Berlambak assigment perlu aku siapkan. Ingatanku pada Azman semakin meluap-luap. Walau kami berjauhan, aku sering menghubunginya untuk bertanya kabar tentang dirinya. Seminggu sekali pasti aku akan menelefonnya untuk mengubat rindu. Bagaimanakah agaknya keadaannya sekarang?.
Selepas tamat kelas, aku cuba menghubungi telefon bimbitnya. Malangnya suara perempuan yang menjawab, dan mengatakan Azwan bersolat. Dadaku berdebar-debar. Siapakah dia?. Sah! Azwan telah menduakan ku. Tapi benarkah?. Mengapa perempuan itu memegang handphone Azwan?. Apa hubungan mereka berdua?. Sakit kepala ku memikirkannya.
Aku cuba mendail sekali lagi keesokkan harinya. Suara Azwan berada di talian. Hatiku sedikit tersinggung bila Azwan cepat-cepat mematikan talian kerana dia ada hal penting perlu di selesaikan dan menyuruh aku menghubunginya kemudian. Geramnya!.

(ii) Sudah dua minggu aku tidak menghubungi Azwan. Mungkin agaknya aku masih berjauh hati dengan sikap Azwan yang seperti acuh tak acuh melayani aku di talian atau cemburu telah menguasai diriku. Bila ku persoal tentang keraguan ku terhadap gadis itu, dia seakan melenting. Mengapa Azwan perlu merahsiakan hubungan dia dengan perempuan tu?.. sakitnya hatiku Tuhan saja yang tahu…

(iii) Cuti hari merdeka aku sambut bersama dengan kawan-kawan di Bandar Melaka. Hilang sedikit tensionku.. Dalam pada aku sedang asyik melihat barang-barang kraftangan di gerai yang terdapat di pinggir jalan aku terpandangkan kelibat seseorang yang begitu amat aku kenali. Azwan?.. Siapa pula perempuan itu?.. apakah hubungan mereka berdua?. Kalau hubungan adik dan abang, takkanlah perempuan itu memaut erat lengan Azwan lagak seperti sepasang kekasih. Aku cuba dekati mereka. Azwan terkejut melihat diriku. Sekilas cepat-cepat memandang gadis yang bersamanya tadi yang sudah berada didalam gerai. Hatiku makin bertambah sakit melihat perlakuannya. Tak tunggu lama aku beredar.. terlukanya hati aku saat itu .. selepas itu aku langsung tidak menghubungi Azwan.



November 1999

(i) Sedang aku leka menyiapkan assigmentku telefon di ruang tamu berdering kuat. Segera ganggangnya ku angkat. Terdengar suara lelaki di hujung talian. Terkejut sungguh aku bila orang itu memperkenalkan dirinya Abang Lan. Aku mula merasa pelik. Bagaimana Abang Lan tahu aku sedang bercuti waktu ini?. Setelah ku soal siasat, barulah ku tahu kerja Lin rupanya. Teringat semalam aku ada menghubungi Lin. Lama juga kami berbual. Entah kenapa tiba-tiba aku menjadi terlalu rindu dengan Abang Lan. Bagaimanakah agaknya rupa dirinya sekarang?

(ii) Sebelum berangkat ke JB, aku, Lin, Atie dan Ikha sempat keluar bersiar-siar. Gembira rasa hatiku dapat berkumpul bersama. Kami singgah makan di Restoran KFC. Lin belanja. Pelbagai topik kami sembangkan. Ku lihat Ikha lebih banyak mendiamkan diri bila aku bercerita tentang Azwan. Kecurangan Azwan dan kelukaan hatiku, ku simpan erat. Aku tak mahu kisah sedih itu menganggu kegembiraan kami.
Tiba-tiba aku rasa hendak ke tandas. Setelah menunaikan hajat ku, aku kembali ke meja. Terkejut aku, Abang Lan terconggok didepan ku. Berdebarnya aku ketika itu tuhan saja yang tahu. Sungguh berbeza Abang Lan ketika itu. Lebih kemas berbanding dulu. Sedang rancak kami berbual bersama, aku perasan cincin silver di jari kelingking Abang Lan. Selama aku kenal Abang Lan, tidak pernah dia memakai sebarang cincin dijari. Rasanya aku pernah melihat cincin itu. Tapi dimana ya?.
Sebelum menaiki bas, abang Lan menghadiahkan senaskah tafsir Al-Quran kepadaku yang dibelinya tadi sewaktu kami meronda di kedai menjual buku-buku dan majalah. Aku sedikit terkejut, sangka ku tadi dia hendak menghadiahkan kitab itu kepada bakal isterinya dan meminta aku yang memilihnya.. Aku teragak-agak mahu menerimanya. Melihat kesungguhan di wajah abang Lan mahu aku menerimanya, akhirnya bungkusan itu ku sambut. Ikha sudah mengukir senyuman mengusik. Nasib baik Lin dan Atie tiada kerana mereka terpaksa balik awal, kalau tidak makin malu aku dibuatnya. Ikha sempat berpesan kepadaku ‘Jaga diri dan buatlah keputusan yang terbaik..’ aku sedikit pelik dengan kata-katanya itu. Pelbagai persoalan bermain difikiranku…




Disember 1999

(i) Krusus BTN banyak mengajar aku tentang kematangan berfikir dan memimpin. Fasilitatornya adalah terbaik yang pernah aku temui. Banyak juga ilmu yang aku pelajari dalam kursus ini. Kami diletakkan dalam setiap kumpulan. Kumpulan aku di gelar TEGUH. Kami ibarat satu keluarga. Entah kenapa aku rasakan berlainan sungguh cara layanan yang diberikan kepada ku oleh salah seorang peserta dalam kumpulan ku. Namanya seakan sama dengan Azwan. Ah, lelaki itu… kenapa kemana saja aku pergi pasti aku akan dibayangi oleh wajah dan namanya?. Namun aku buat tak layan kelakuan lelaki itu. Walau dia tak suarakan, tapi aku tahu.. Entahlah.. hati aku seakan tertutup buat insan bergelar lelaki setelah kecurangan Azwan. Atau aku masih lagi menanti Azwan. Entah, aku sendiri tak tahu akan perasaan ku ketika ini. Segalanya bercampur baur.

(ii) Berbelas surat telah kuterima dari Ezwan. Perasaan ku biasa saja membaca setiap bait kata dan madah cinta darinya. Perkara ini ku suarakan pada teman rapat ku Rohani. Aku mahu mendengar pendapat dan nasihat darinya. Mahani meminta aku berfikir masak-masak mengenai perkara itu… Maafkan saya Ezwan, antara kita biar kekal menjadi kawan.

(iii) Nurul memberitahu aku tentang perangai Ezwan yang sebenar di kampus. Segalanya negatif. Sebelum ini pun memang aku dah dengar dari mulut orang. Hmm, malas aku nak ulas. Nurul suruh aku berhati-hati. Aku hanya mampu tersenyum.. Tiba-tiba terasa rindu pada Azwan.. Azwan lagi. Kenapa sukar benar hendak aku singkir nama itu dari kotak fikiran ku?.



Januari 2000

(i) Mira mengajak aku menemaninya ke Cyber Cafe untuk menyiapkan assigmentnya. Bosan duduk di dalam dorm, aku pun mengikutnya. Sambil menunggu Mira menyiapkan tugasannya, aku duduk di suatu sudut membaca novel ‘Tak Semanis Impian’ karya Sharifah Abu Salem yang ku bawa bersama. Sesekali ku jeling Mira yang sekejap-sekejap gelak dan bercakap sorang-sorang. Dah buang tebiat apa budak ni?. Segera Mira kuhampiri. Patutlah.. berchatting rupanya minah ni. Sabar ajelah.
Seronok pula melihat Mira berchatting aku pun teringin juga mengikut jejaknya. Mira mengajar aku bagaimana nak membuat email dan bagaimana hendak berinteraksi dengan rakan cyber. Satu nick tercipta untukku, ‘SweetHeart’.
Balik dari CC teringat mahu menelefon Lin untuk bertanya kabar. Kisah internet pun termasuk sekali dalam perbualan kami... Segalanya kuceritakan pada Lin tentang segala ajaran Mira tentang IT tadi kepada ku. Mira yang mendengar aku bersembang ditalian hanya tergelak besar disisiku. Lin pulangkan paku buah keras kepadaku. Mana tidaknya dulu akulah orang yang selalu, yang banyak menegur perbuatan Lin yang gemar melayari dan bersembang di internet. Sebelum mematikan talian, aku tidak lupa meninggalkan alamat emailku kepadanya. Supaya lebih senang nanti untuk kami berhubung.
Selepas hari itu aku telah mendapat ramai rakan baru dalam dunia cyber. Ianya bagaikan satu penyakit baru padaku. Sehari tak melayari internet, segalanya tidak menentu. Tapi aku lebih tertarik untuk lebih mengenali nick ‘Azlia’. Entah daripada mana dia mendapat email ku aku pun tak pasti. Mulanya kusangkakan dia ni perempuan.. tapi, rupanya lelaki.. Setelah lama berchatting dia memperkenalkan dirinya yang sebenar Azlan Shah .. hmm… macam pernah dengar?. Tapi ingatan ku tidak beberapa baik untuk mengingati. Namun begitu pelajaran tidak pernah ku abaikan, walau tiap petang aku sering melayari laman web. Masih kukuh terpahat didalam hati, kata-kata harapan dan impian keluarga mahu lihat aku berjaya.

(ii) Sedang aku sibuk menyiapkan assigment di dalam dorm, Jie datang dan menyerahkan surat berwarna kuning air kepadaku. Aku sedikit hairan. Selalunya hanya Ezwan yang rajin mengutus surat padaku walau kami selalu bertembung setiap hari. Setelah mengucapkan terima kasih, surat itu ku belek. Mungkinkah surat ini dari Azwan?. Dulu aku pernah menitipkan alamat asramaku kepadanya. Aku segera membukanya. Sangkaanku meleset. Nama Ikha tercatat di kepala surat. Aku mula membacanya… tiba-tiba jantungku seakan terhenti bila membaca ayat yang ditulis Ikha,
‘Lia, maafkan aku andai apa yang aku tulis ini melukakan perasaanmu. Tapi sebagai kawanmu aku tak mahu lihat kau terus dipermainkan oleh lelaki yang kau agung itu.. Pasti selama ini kau tertanya-tanya mengapa aku sering bersikap acuh tak acuh setiap kali kau bercerita tentang Azwan kepada aku dan kawan-kawan kita.. dan aku tahu kau mungkin terasa hati dengan layanan dan kata-kata aku semasa perjumpaan di KFC tempohari.
Untuk pengetahuanmu sebelum kau mengenali Azwan, aku terlebih dahulu mengenalinya. Azwan sudah bertunang Alia!. Dia adalah bakal suami kepada sepupuku. Diana.
Mereka akan melangsungkan perkahwinan dalam bulan Mac ini. Aku tak sanggup nak menceritakan kisah sebenar kepada kau sebab takut kau akan memusuhiku dan menganggap yang bukan-bukan pada diriku. Maafkan aku Lia. Sewaktu kau seronok bercerita tentang dia di KFC tempohari, hatiku semakin tak sedap.. sebelum ini berbagai cerita tak baik yang aku
dengar tentang kau dari mulut Diana. Aku kenal sangat dengan Diana. Dia akan buat apa saja untuk merebut kasih Azwan. Mulutku seakan mahu menceritakan kisah yang sebenar kepada kau. Tetapi ia rapat terkunci.. Setelah ku tahu segalanya darinya, kini kekuatan itu ada untuk aku berterus terang denganmu. Walau nanti ku tahu kau pasti akan memusuhi dan berdendam denganku. Maafkan aku Alia..’.
Airmataku laju mengalir. Lantas segera ku capai tudung dan bergegas turun untuk menghubungi Ikha. Jawapan yang sama Ikha berikan. Amarahku yang menggila ku lepaskan pada Ikha. Bengang dengan perbuatannya mendiamkan diri dan sakit hati dengan Azwan yang selama ini tidak pernah berlaku jujur denganku. Berkali-kali Ikha memohon kata-kata maaf. Kepada Ikha telah aku maafkan. Malahan aku berterima kasih lagi padanya. Balik dorm, aku menangis semahu-mahunya. Sampainya hatimu Azwan..

iii) Perbualan dengan Azwan di telefon sewaktu aku pulang bercuti hujung minggu menjadi penamat hubungan kami. Agak payah juga untuk aku menembusi taliannya. Kalau tak line busy, dianya tiada dirumah. Ada saja alasan yang kawan serumahnya berikan. Entah betul, entah tidak. Namun aku tetap tidak berputus asa, walau kadang hatiku terasa teramat sakit sekali. Aku tetap mahukan kata putus darinya. Aku tidak mahu lagi menanti buah yang tak gugur.
Dia akhirnya mengaku bahawa dirinya sudah bertunang, dan bakal menjadi suami orang tidak lama lagi. Itupun setelah ku desak berulangkali. Aku terlalu marah padanya kerana dia tidak mahu berterus-terang dengan ku selama ini. Susah sangatkah untuk berlaku jujur dengan ku?. Susah sangatkah menyatakan kebenaran?. Mengapa memberi harapan palsu, sedangkan belum pasti dengan keputusan yang diberi?. Bagaimanakah perasaannya sekiranya aku yang berbuat sebegitu padanya. Jaga hati? Itu bukan jaga hati, itu membunuh hati namanya!. Sekiranya ku tahu dari dulu kisah sebenar, pasti perasaan ku dapat di tepis walau tetap terguris. Ini bukan terguris, tapi dah terkoyak, terbelah dua. Kalau dapat dicantumkan semula pun, tetap berparut dan berbekas. Namun perasaan marah, geram dan rindu ku pendam dalam diam. Dalam pada hati ku retak, aku sudi memenuhi undangannya untuk lunch bersama. Dan itu merupakan pertemuan terakhir ku dengannya.. semoga kau berbahagia.



Februari 2003

i) Genap tiga tahun perkenalanku dengan ‘Azlia’ lelaki misteri di alam cyber. Selama mengenalinya, dia banyak membantuku untuk melupakan sejarah lepas. . Dia juga telah banyak memberi nasihat dan kata-kata semangat untuk aku terus maju ke hadapan. Aku juga sekarang sudah berkerja dan menjawat jawatan pegawai di salah sebuah syarikat swasta di ibu kota.
Dalam diam hatiku mula terpaut padanya. Namun aku tidak pernah luahkan apa yang terbuku ini. Ia tetap menjadi rahsia hatiku. Lagipun, aku belum pernah mengenali wajahnya dan perasaan ku masih ragu-ragu dengannya. Seingat aku, selama kami berkawan dia langsung tak pernah meminta foto ku, apatah lagi nombor telefonku. Kami hanya berhubungan melalui chatroom sahaja. Tetapi yang peliknya segalanya tentang diriku dia ketahui. Terlalu misterinya lelaki ini.. Siapakah agaknya dia?

ii) Satu mesej aku terima daripada ‘Azlia’. Kata-katanya berbunyi begini ..
“ my heart.. sudah terlalu lama kita berhubung. Tidak pernah terlintas ke untuk kita bertemu untuk mengenali lebih dekat lagi..”
Walau ayat itu ringkas, tapi bisa membuatkan jantungku berdegup kencang. Bagaimanakah rupanya nanti?. Bagaimanakah penerimaannya nanti tentang diriku?. Aku segera membalas mesej darinya. Bersungguhkah dia mahu menemui ku?. Dan kunyatakan keraguan ku kepadanya.
Jawapannya ringkas juga,
“Terpulang pada dirimu.. mahu tak mahu saya tetap terima. Walau saya terpaksa menanti dan terus menanti lagi...”
Aneh benar kata-katanya.. Siapakah dia yang sebenarnya?
Akhirnya, kami mengatur pertemuan. Aku perlu berdepan dengan realiti. Selama ini aku sering bermain dengan ilusi. Siapa tahu mungkin pertemuan ini nanti akan membuahkan kebahagian buatku. Dan moga ianya dapat merungkai tiap persoalan ku tentang dirinya yang penuh misteri.

iii) Hari yang ditunggu telah tiba. Sepuluh minit awal ku tunggu kedatangan ‘Azlia’. Ku perkemaskan diriku agar kelihatan menarik. Aku tak tahu kenapa aku mesti tampak menarik dihadapannya nanti. Tidak beberapa lama kemudian, ‘Azlia’ yang kutunggu tiba dengan mengukir sebuah senyuman paling manis. Terperanjat sungguh aku dibuatnya.
Abang Lan? Adakah aku bermimpi?. Jantung ku tiba-tiba berdebar. Apa yang Abang Lan buat disini?. Abang Lan menceritakan segalanya padaku. Ada sedikit geram, marah dan gembira mendengar cerita Abang Lan. Dalam diam aku tertipu rupanya.. Kenapa selama ini aku tidak pernah langsung menaruh syak padanya?.
Baru aku teringat, aku pernah memberikan emailku pada kawan-kawan lama ku dulu terutama pada Lin. Bukankah Lin begitu rapat dengan Abang Lan. Dan abang Lan juga mengakui selama kami berchatting, kadang-kadang Lin dan Ikha ada menemani bersama. Aku semakin malu dibuatnya. Agaknya habis sudah terbocor segala rahsiaku pernah meminati abang Lan dicanang Lin dan Ikha. Wajahku sudah merona merah. Dan, paling tidak kuduga abang Lan juga telah meluahkan segala rahsia hatinya yang selama ini kukuh tersimpan.
Dia lantas mengunjukkan jari kelingkingnya yang tersarung cincin yang tiga tahun lepas ku lihat sewaktu dia menghantarku pulang ke JB. Dia bertanya padaku masih ingatkah lagi tentang cincin ini?. Cincin yang dulu pernah kukatakan ukirannya cantik dan menawan, sewaktu kami bermain bowling di Sunway Pyramid, dimana aku sempat singgah di salah satu gerai yang terdapat di situ. Tapi, ianya tak dapat ku miliki kerana tak cukup wang untuk membelinya.
Di waktu itu, nak meminjam wang dari kawan-kawan terasa segan pula. Akhirnya ku biarkan ia di situ dengan perasaan hampa. Tak sangka pula aku, dia memerhatikan tingkah laku ku pada waktu itu.
Abang Lan kemudiannya melucutkan cincin itu dari jarinya. Dan menyarungkan cincin itu ke jari manis ku. Muat-muat jari manisku memakainya. Aku pandang wajahnya kurang mengerti. Dia hanya tersenyum selamba. Katanya cincin itu telah terlalu lama dia simpan untuk ku dan dia mahu aku pula yang memakainya sekarang.
Aku makin keliru. Katanya seminggu dari tarikh ini keluarganya akan datang bertandang kerumahku untuk masuk meminang. Segala persiapan telah pun dia persiapkan. Hanya menunggu kata putus dari ku. Dia sudah memberitahu hajatnya kepada keluargaku. Mereka juga menunggu keputusan dariku. Makin sesak nafasku. Biar betul abang Lan?. Bukankah dia sudah beristeri?. Aku suarakan persoalan yang selama ini bermain difikiran ku sejak sekian lama. Dengan selamba juga dia berkata dulu dan sekarang, hanya aku seorang didalam hatinya. Memang dulu ada ura-ura ibunya hendak menjodohkan dirinya dengan anak jiran sekampungnya, tapi setelah dia berterus-terang dan berkeras, ibunya memahami dan tidak mendesak. Ibunya sudah memberi restu pilihan hatinya. Dia juga amat kecewa kerana dulu aku memilih Azwan. Tetapi dia tetap tidak patah semangat dan tetap yakin dengan kuasa Tuhan. Suatu masa pasti dapat memilikiku. Sebak dan terharu aku mendengar pengakuannya itu. Sekiranya ku tahu dulu kisah sebenar, pasti hatinya tidak terluka sebegini hebat. Patutlah dahulu dia berubah sikap. Aku tersenyum sendiri. Kenapa aku tak pernah langsung terfikir tentang semua itu?. Maknanya aku tidak bertepuk sebelah tangan. ‘Azlia’ adalah gabungan singkatan namanya dengan ku, Azlan-Alia. Akhirnya janji terikat diantara kami dengan restu orang tua kami.



Februari 2004

Aku mendakap erat buah hatiku yang baru sebulan di lahirkan. Raut wajah si kecil saling tak tumpah mirip rupa abang Lan iaitu suamiku. Ini adalah hadiah teristimewaku buat suamiku sempena hari lahirnya. Aku bersyukur ke hadrat Ilahi kerana menganugerahkan aku lelaki, sahabat dan suami sebaik abang Lan. Bayi lelaki yang telah kami namakan Luqman Alif tertidur lena dalam pangkuanku. Aku bahagia dengan kehidupanku sekarang. Moga-moga hari-hari yang mendatang memberikan kebahagian abadi buatku.. I LOVE YOU SO MUCH ABANG!.




TAMAT


HAK CIPTA TERPELIHARA 2004
Azwa Safwa

POTRET WAJAH



Mata ku terlekat pada potret wajah
Seakan ada tarikan di situ mengamit
Tapi mata tak betah menatap lama
Terselit segan merona malu
Ku bayangkan segala gerak rasa
Ku cuba tafsir sebalik senyum yang tergambar
Seakan ia terkandung jutaan rahsia
Yang sukar untuk ku ungkai
Penuh misteri..

Mata ku melekat lagi pada potret wajah
Renungan matanya seakan
Menikam tembus ke dalam mata ku
Terasa tersekat nafas ku
Pesona kilauannya menusuk jiwa
Merona malu jadinya..
Perasaan apakah ini?

Terleka aku menatap bayangan potret wajah
Terimbau saat-saat ku melakar kisah
Ku bongkar segala halusinasi
Mengikut rentak denyut nadi
Mengirai persatu alunan gemersik jiwa
Ku bayangkan kilauan mu di alam maya
Yang pasti tak mungkin ku temui
Dalam perjalanan realiti sebuah kehidupan..
Mustahil bagiku mengapai bintang di langit
Mengharap bulan jatuh ke riba..

Ku tatap sekilas potret wajah
Terpaku aku kerna kilauannya mempesona
Tarikan dirinya bagai bersatu di setiap
Lakaran kisah yang ku gambar
Rentaknya serasi dengan alunan jiwa
Seakan dirinya laksamana cinta
Putera Khayalan ku..

Ku simpan diam potret wajah dalam sudut hati ku..



:: Azwa Safwa ::

SIAPA SANGKA SIAPA MENDUGA

“Andai jodoh kita telah tersurat, tiada siapa dapat menghalang.. tanpa kita sedar, ikatan janji sudah terjalin dengan restu Ilahi..”


Kesabarannya benar-benar teruji. Syafika menggetap bibir geram. Azman dan kuncunya di jeling tajam. Bila terpandang akan mamat sekor tu, hati syafika kian membara .
"Menyampah!.. Hoi! Tak reti senyap ke?"
Syafika bangun sambil bercekak pinggang. Semua memandang kearahnya termasuk mamat yang paling dibencinya.
“Apa, korang ingat ini pasar borong ke?, Hormatlah sikit kelas sebelah. Ini tak, memekak aje.’
Matanya tepat kearah Azman. Sebenarnya kata-kata itu ditujukan kepada Azman. Azman perasan. Namun, berlagak biasa.
“Amboi, lazernya mulut. Boleh tahan juga garangnya akak kita ni yea… sekali bersuara bergema..’
Sindiran Azman membengkakkan lagi hati Syafika. Kedengaran sosek-sosek di belakang…Hatinya kian membar.
“Kalau aku dapat kau Man, aku cekik-cekik leher kau .’ Syafika kembali duduk.Tak kuasa dia nak melayan suara milik mamat sekor tu. Menambah sakit hatinya lagi adalah. Gelak ketawa Azman dan koncunya gamat kembali.
“Engkau ni Fika, dah tahu mereka tu tak makan saman buat apa di tegur. Buat kusut kepala aje. Masuk cikgu Hamdan nanti tahulah mereka.” Idayu disebelah menegur.
“Aku geram tau tak! Bingit telinga aku ni. Nada suara Syafika agak keras. Buku sejarah di tangan, di hempas perlahan keatas meja. Idayu menggeleng kepala melihat gelagat temannya itu.
“Fika…Fika…, tak habis-habis bencinya kau padanya.”
Azman menghampiri Syafika. Gadis itu pura-pura tidak menyedari kedatangan Azman. Kelas yang tadinya gamat telah mulai reda sedikit. Azman menarik kerusi yang berhampiran dengan meja Syafika dan melabuhkan punggungnya mengadap gadis yang bertocang kuda itu .
“Anis…” Wajah Syafika ditatapnya.
Syafika tetap seperti tadi langsung buat tak endah. Namun Azman tetap tidak berputus-asa .
“Anis, marah pada Man ke?” Dia cuba mengatur ayat yang sesuai. “Okey, Man minta maaf. Maafkan Man yea.”
Syafika tetap membisu .
Eehh…dia ni bisu la pula.Tadi mengalahkan halilintar suaranya. Tengok tu, selambanya dia … Tidak mengapa, cuba selagi daya. Dia tersenyum sendiri.
“Anis, pandanglah Man… tak baik tau marah-marah nanti lekas tua. Bila dah tua dah tak manis… eleh…, kuci-kuci… ha , tu dah nak tersenyum dah tu..” Azman cuba berseloroh.
Macam bagus sangat kau punya lawak!.Syafika menjeling meluat .
“Sudahlah tu, Man. Kau ni tak habis-habis nak menyakat dia.” Idayu yang sejak tadi memerhati menegur kelakuan Azman. Azman tetap tidak berganjak. Syafika ditenungnya berkali-kali. Namun wajah gadis itu tetap masam dan selamba.
Mak…oii, kuat betul ego dia ni. Anis…Anis…, kau nampak bertambah manis walaupun berkeadaan begini. Senyuman terukir lagi diwajahnya.
“Hoi!”
Bahunya ditampar seseorang. Amin member kamcingnya tersengih.
“Orang dah tak sudi, buat apa dilayan. Jom blah perut aku tengah kebulur ni.” Sambil tu sempat matanya melirik pada Syafika. Amin telan air liur. Mak ooi… sekali dia jeling aku daa.. cepat-cepat matanya diarahkan ketempat lain.
“Waktu rehat ke?.” Azman melihat jam ditangan. Jam menunjukkan keangka 10:40 pagi. “Kau pergilah dulu , nanti aku follow.”
Azman memberi isyarat mata .kepada Amin. Kemudian Amin beredar bersama member-member yang lain.
“Hah! Fika, kau nak turun makan ke tidak ni?” Idayu mengemas buku dan alat tulis yang berselerak, kemudian memasukkan kesemuanya didalam meja.
“Jomlah.” Tanpa memandang kearah Azman dia bingkas bangun. Tangan Idayu ditariknya pantas.
“Kau pula Man yang tercegat kat situ lagi tu kenapa . Jomlah join sekali.”
Cepat-cepat Syafika menyiku lengan Idayu tanda protes dengan kata-kata Idayu sebentar tadi.
“Tak mengapalah Ayu, takut nanti cik kak yang disebelah tu tak lalu makan. Nanti mengamuk lagi..” Azman menyengih.
Syafika menarik muka masam. Lantas bergegas keluar. Idayu mengejar dari belakang. Azman tergelak gelihati. ANIS SYAFIKA…akan aku pastikan kau menjadi milikku . Dan akan ku sunting kau suatu hari nanti menjadi permaisuri hatiku … Azman memasang angan-angan. Dia menadah tangan, Ya Allah Ya Tuhan ku Kau perkenankanlah doa ku… amin.. Macam ia- ia jer.. Senyuman Azman makin melebar..


“Azman, terangkan struktur masyarakat feudal di Eropah?”
Cikgu Kamal menghampiri meja Azman. Dari tadi diperhatikan Azman tidak menumpukan sepenuh perhatian terhadap pengajarannya. Azman tersentak. Dia bangun. “Alamak, matilah aku. Macam mana nih!” Dia meggaru-garu kepalanya yang tidak gatal.
“Azman, awak dengar tidak apa yang saya soal sebentar tadi?.”
“De…dengar cikgu. Ta…tapi dah lupa. Boleh cikgu ulang semula?.” Azman sengih. Dalam pada itu matanya sempat melirik kearah Syafika.
“Ha … itulah bila saya mengajar di depan, awak berangan di belakang, bila disoal tercengang-cengang… tergaru-garu.. apa yang awak buat!”
Alamak membebellah pulak orang tua ni.. Makin melebar sengih Azman.
“Syafika, awak terang semula apa yang saya soal sebentar tadi.”
Syafika bangun dan segera menerangkan semula soalan yang diajukan oleh cikgu Kamal. Kemudian kembali duduk. Dalam pada itu dia sempat menoleh sekejap kearah Azman dan menghadiahkan senyuman mengejek kearah mamat itu.
“Ala senang aje cikgu… masyarakat Eropah terbahagi kepada dua golongan, iaitu pemimpin dan dipimpin. Golongan pemimpin terdiri daripada raja dan para bangsawan . Manakala yang dipimpin pula terdiri daripada petani dan rakyat biasa…” Fuh, nasib baik aku dah study semalam. Kalau tidak, alamat berdiri sampai tamat kelaslah jawabnya.
“Baiklah, kamu boleh duduk. Lain kali kalau saya dapat tangkap kamu berangan dalam kelas saya, tahulah kamu.” Cikgu Kamal memberi amaran.
“Baik, cikgu. Saya faham.”
Seperti biasa matanya sempat menjeling intan payung pengarang jantungnya siapa lagi kalau bukan Syafika. Senyuman menyindirlah tu…



“Preeet….”. Wisel penamat perlawanan bola jaring dibunyikan.
Idayu dan Syafika duduk bersandar dibawah pohon yang rendang untuk mengambil angin dan merehatkan badan.
“Panasnya.. cuaca hari ini.” Idayu mengipas mukanya dengan tuala. Mukanya habis dibasahi peluh. Air mineral sebotol diteguk berkali.
“Panas-panaslah elok, mendung nanti kita juga yang payah. Alamat mandi hujanlah kita…” Mereka sama-sama tergelak.
“Hei, Fika. Itu macam Azman je.” Idayu menunding jari kearah sekumpulan pelajar lelaki yang sedang beraksi dipadang.
“Ah, peduli apa aku!.” Syafika membetulkan ikatan tali kasutnya. Sambil tu dia sempat curi-curi pandang ke arah Azman. Gelagatnya diperhatikan oleh Idayu.
“Pandang juga… ingatkan dah tak peduli langsung..” Idayu mengusik. “Tak baik benci-benci tau.. . Esok, benci kau itu bertukar jadi sayang… ha, baru kau tahu… masa tu makan tak kenyang.. tidur tak lena. Lagipun aku rasa si Azman tu, taklah jahat sangat. Cuma nakal sikit. Bertuah badan siapa dapat dia tu…Eh , dalam benci-benci kau tu, takkan tak ada perasaan sayang kot?” Idayu cuba menduga hati Syafika .
“Apa, sayang? ... Banyak kau punya sayang. Hei, tolonglah rimas aku. Tengok muka si mamat tu pun aku dah loya.” Syafika menjuihkan bibirnya sedepa.
“Okey, kita tunggu dan saksikan sejauh mana keegoan kau itu.” Idayu seakan mencabar. Syafika tergelak kecil mendengar kata-kata Idayu itu.
“Idayu…mari sebentar!.” Laungan Cikgu Salmah mematikan perbualan mereka . Idayu pantas menuju kearah Cikgu Salmah. Syafika sekadar memerhati. Beberapa saat kemudian Idayu kembali.
“Fika, kau tolong tengokkan barang aku yea… aku nak ke pejabat sekejap.”
Syafika angguk kepala. Idayu berjalan pantas menuju ke pejabat. Sementara menanti Idayu kembali, Syafika melemparkan pandangan ke padang. Kelibat seseorang dicarinya. Aik, takkan dah ghaib kot?.
“Hai, menung jauh nampak. Ingat buah hati ke? Tau ingat kat Man?”
Kus… semangat.. terkejut aku. Syafika mengurut dada. Azman menyengih.
“Takkan terkejut kot… emm…boleh Man duduk sini.” Azman mengukir senyuman paling menawan.
“Duduklah kalau rasa tak tahu malu..” Syafika membalas selamba. Bila masa pula mamat nih ada kat sini?.
Azman sengih. Aku apa kira… janji kau dah bersuara sudah kira bagus!. Dengan pantas punggung dilabuhkan bersebelahan dengan Syafika. Syafika jeling dengan ekor mata. Eee.. sabarr ajelah..
“Tadi Man perhatikan Anis lawan netball bestlah, tangkas dan aggresif.” Azman memulakan bicara. Syafika senyap. “Patutlah sekolah kita selalu johan, rupanya ada penjaring yang tangkas macam Anis.” Azman tetap tidak berputus asa.
Syafika diam lagi. Entah kenapa mulutnya terkunci pula untuk membalas kata-kata Azman. Lain benar pula dia rasakan susana pada petang ini. Bederau jantungnya bila Azman merenungnya. Berdua-duaan pula tu. Ishh.. seram.
“Anis ni bisu ke? … masih simpan dendam dengan Man ye?. Okey, Man mohon maaf diatas semua kesalahan Man. Err…sebenarnya Man suka kat Anis, itu pasal Man suka sakat Anis… ” Azman cuba berterus terang. Otaknya ligat berputar mencari ayat yang sesuai untuk berinteraksi dengan gadis pujaannya.
Syafika tetap membisu. Biar betul mamat sebelah aku ni. Ah, sudah…dia nak main drama pula kat sini.
“Hoi! disini rupanya kau, puas aku cari… Aik, Fika pun ada. Ini dah kira bagus, macam merpati dua sejoli. Nampaknya lepas SPM ni merasalah aku makan nasi minyak…”
Syafika menjeling tajam kearah Amin. Memang tak sayang mulut betul budak Amin ni!. Syafika menahan geram dihati. Melihat Syafika menjeling sebegitu, makin seronok Amin mengusik.
“Kau jaga-jaga sikit Man. Dia ni, garang mengalahkan singa betina muka aje lembut… kalau aku tak berani nak duduk dekat. Ta…ta…takut . Tak pasal-pasal kena baham!.” Usiknya lagi.
“Jangan risau aku dah ikat, dah siap nak dibawa ke tok kadi..” Azman sengih. Amin gelak besar.
Ini sudah lebih! makin aku diam makin menjadi pulak nampaknya. “Korang berdua ni sama saja… huh, benci aku!.” Hati Syafika panas. Dia bingkas bangun. Amran di padang digamitnya. Amran melambai tangan. Cepat- cepat dia mencapai barang miliknya dan Idayu. Kemudian, melangkah kearah Amran. Azman dan Amin tercengang seketika.
“Kau tengok tu, membaranya aku!!..” Hati Azman terbakar melihat kemesraan Amran terhadap Syafika.
“Sudahlah.. kau ni pun satu, dah tahu si minah tu dah tak sukakan kau yang kau terhegeh-hegeh tu buat apa. Ramai lagi budak perempuan kat sini …pilih saja. Kau pun bukannya sengkek sangat…”
Azman diam. Pandangan matanya pada Amran dan Syafika dialihkan. Cemburu beb!.
“Senanglah kau cakap, bukan kau yang mengalaminya.”
“Terpulanglah…aku sekadar memberi pendapat.”
“Hai, rancak berbual nampak.” Idayu menegur dua jejaka handsome itu. Mereka berdua berpaling. Dan memandang di antara satu sama lain.
“Aku menganggu ke?”
Mereka berdua serentak menggeleng. Idayu pandang sekitar..
“Eh, ada korang nampak Syafika tak?” Idayu meninjau-ninjau kelibat Syafika. Azman dan Amin berpandangan.
“Entah…” Amin berbohong. Wajah Azman kelihatan serius.
“Lain macam aje bunyinya, mesti ada apa-apa ni.. korang gaduh dengan dia ekk?” Idayu cuba serkap jarang.
“Tak ada-apa, Anis dipadang, kejap lagi naiklah kot?.” Azman melemparkan pandangan seketika dipadang.
“Err…Ayu, aku tanya sikit boleh tak?.” Azman membetulkan duduknya .
“Yup, Apa dia…” Azman dirapati.
“Jangan rapat sangat, aku jealous ni…” Amin membulat mata. Idayu menjeling tajam kearah Amin. Amin gelak besar.
“Hah, Man apa yang kau nak cakap tadi?”
“Emm…err.., Syafika tu dah ada yang punya ke?”
Idayu senyum meleret. Ingat nak tanya apa ler tadi..
“Aku bukan suruh kau senyum… yang kau senyum tu buat apa.” Azman sedikit bengang apabila melihat Idayu sebegitu. Sebenarnya dia segan.
“Entahlah… tapi setahu aku dia ada minat seseorang…Cuma, orang tu aje yang buat tak faham…” Idayu berteka-teki.
“Siapa?” Jantung Azman berdebar kencang.
“Engkaulah.” Idayu gelak besar. Seronok mengenakan mamat sorang ni.
“Weii.. aku serius ni … janganlah bergurau.” Azman bertambah bengang.
“Sebenarnya aku sendiri pun tak tahu Man. Tapi selalu juga aku terserempak dia dengan senior kita si Amran tu. Mesra alam jer aku tenguk mereka berdua tu..”
Lemah kepala lutut Azman bila mendengarnya. Ah, tak mungkin!!.. Jeritnya dalam hati.



Kedinginan air sungai yang mengalir membuatkan Syafika berfikir dua kali hendak terjun. Syafika mengocak-ngocak air tersebut dengan kaki. Huii… sejuknya.
“Fika… cepatlah turun.” Idayu menjerit memanggil.
“Kejaplah …” Syafika berura-ura mahu turun, namun baru saja kedua belah kakinya mencecah air sungai yang dalamnya semeter itu … cepat-cepat dia naik keatas. Mak oii… sejukknya. Bibirnya terketar-ketar menahan kesejukan.
“Laa… kenapa naik balik? … Penakut betul!” Idayu mendapatkan Syafika.
“Aku bukan takut, sejuklah …” Syafika mencakung diatas batu-batu besar mengadap Idayu.
“Elehh.. Sebenarnya takut air. Entah-entah pagi tadi tak mandi lagi kot..”
Amboi suara siapa yang sedap ngata aku tu… Cepat-cepat Syafika menoleh kebelakang. Azman tegak berdiri diatas tunggul kayu yang tumbang sambil bercekak pinggang.
“Patutlah dalam bas tadi bau bachumm .. upanye.. ada yang belum mandi..” Azman giat menyakat. Member-member yang lain yang ada disitu semuanya tergelak .
Darah Syafika menyirap. Tak guna betul… Bencii… Dia menjeling tajam kearah Azman. Azman membalas jelingan Syafika dengan senyuman menggoda.
“Yang kau sibuk tu kenapa? Suka hati aku la …” Kemarahan Syafika meledak.
“Jadi, betullah kau tak mandi pagi .. eii bucuk… ” Giliran Rashid pula mengusik. Makin mencuka Syafika.
“Marah tu tandanya… benarlah ya…” Amin juga tidak melepaskan peluang untuk menyakat Syafika. Mereka yang lain semua ketawa mengekek.
“Bila aku cakap?.” Matanya dibulatkan kearah Rashid dan Amin .
“Alamak gunung berapi dah nak meletup. Cabutt…” Rashid, Amin dan yang lain angkat kaki terjun sungai. Namun Azman tetap tidak berganjak. Wajah Syafika ditenungnya… Takkan marah kot?. Asyik nak marah aje minah ni..
“Sudahlah fika… saje je dia orang nak mengusik tu… janganlah emosi sangat.” Idayu cuba memujuk.
“Arghh… Aku benci.. geramnyaa..”
Tangan Idayu ditepisnya. Sebelum angkat kaki dia sempat menghadiahkan satu jelingan tajam kepada Azman. Mak oii… bisa gugur jantung gue… Azman telan air liur.
“Itulah engkau, cari pasal lagi!.. tengok, dah merajuk budak tu … dah tahu dia tu angin satu badan, yang pergi gatal usik tu buat apa?”
“Lerr.. Niat aku nak bergurau aje … mana tahu dia angin pulakk…” Azman menyengih.


Idayu mencari-cari kelibat Syafika. Kebanjiran pengunjung yang berkelah di Templer Park ni, menyukarkan dia mencari Syafika. Haa.. itu pun dia.. Syafika yang duduk termenung diatas kerusi kayu cepat-cepat dihampiri .
“Engkau ni, buat risau aku jer…” Belakang Syafika ditampar perlahan. Syafika menoleh sekilas. Wajah Syafika yang masam kelat itu ditatap Idayu.
“Dah la tu, jom kita makan … aku lapar ni!.” Idayu menarik tangan Syafika.
“Kau pergilah dulu nanti aku datang.” Syafika malas untuk berganjak.
“Okey, cepat sikit. Aku ambilkan makanan untuk kau.” Syafika angguk kepala. Idayu berlalu meninggalkan Syafika.
“Anis ..”
Aik, Bila masa pulak si mamat ni ada kat sini?. Syafika menarik muka masam.
“Maaf, kerana buat Anis marah …”
Syafika diam membisu. Wajahnya dialehkan kearah lain. Benci betul dia melihat Azman yang terpacak dihadapannya.
“Sebenarnya tadi, Man nak mengusik aje … Man tak tahu pula Anis tak suka. Azman menggaru-garu kepalanya yang gatal.
“Sudahlah Azman, saya benci awak … saya tak mahu dengar suara awak.. jangan ganggu saya!” Syafika angkat punggung. Dia jalan cepat-cepat ke tempat mereka BBQ. Azman mengekori langkah Syafika dari belakang .
“Okey, selagi Anis tak maafkan Man. Selagi itulah Man akan ganggu Anis. Jangan marah…” Azman berlalu kearah Amin dan member yang lain. Syafika pula duduk di sebelah Idayu.
“Nah, kau punya.” Idayu mengunjuk ayam yang sudah di panggang kepada Syafika.
“Apa yang korang bualkan tadi …” Syafika dijeling dengan ekor mata.
“Aarrghh… benci aku!.” Ayam ditangan, pantas dimasukkan kedalam mulut .
“Tak baik benci-benci Fika.. Jangan benci-benci … esok-esok, benci tu jadi rindu-rinduan baru kau tahu.” Idayu gelak besar. Syafika menjuihkan mulutnya.
“Dahlah, usah tanya pasal dia lagi… karang terbantut selera aku.” Isi ayam dikunyah lahap. Idayu sekadar menggeleng kepala. Fika.. Fika..
Dari jauh Azman memerhati Syafika yang sedang mengunyah ayam. Amboi, ganasnya budak ni .. . Lepas geramlah tu. Azman tersenyum sorang-sorang.
“Sudahlah Man orang dah tak suka buat apa diganggu…” Hisyam yang dari tadi memerhati gelagat Azman menegur. Kadang gelihati jugak dia melihat telatah temannya itu. Tak sudah- sudah menyakat Syafika. Dia tahu, Syafika tu bukannya teruk sangat. Tapi entahlah bila dengan Azman je dia angin lain macam sikit. hmm gasaklah korang..
“Entah… tak ada faedahnya. Buat dia bertambah benci kat kau adalah..” Sampuk si Rashid pula. Azman senyum sumbing mendengar teguran kawan-kawannya.
“Terpulang korang semua nak cakap apa… tapi apa yang penting aku tetap dengan cara aku, sampai ler pintu hati dia terbuka untuk aku .. korang tenguk ler nanti..” Azman tersenyum megah.
“Lantak engkaulah Man … kau nak buat apa ikut suka hati kau ler .. jangan esok menangis tak berlagu sudah!..” Giliran Amin pula bersuara. Dah tak kuasa dia lagi nak menasihatkan Azman. Bukannya makan saman punya orang.




Syafika menoleh sekejap tempat duduk Azman. Kosong. Selalunya time macam ni suara mamat tulah yang paling kecoh. Sering kali ketenteramannya tergugat. Hendak bertanya dengan Idayu segan pula. Tak pasal-pasal dia dikenakan balik. Eh, yang aku risau sangat pasal dia ni kenapa?.. kan bagus tak ada, aman sikit aku dibuatnya…
“Engkau ni kenapa? Macam ayam berak kapur aje aku tengok.” Teguran Idayu memeranjatkannya.
“Err.. tak ada apa-apalah…” Buku matematik moden dikeluarkan dari dalam beg galasnya.
“Eleh…macam aku tak perasan…hey, rindu ke ?” Idayu tersenyum nakal. Muka Syafika berubah merah jambu.
“Apa yang kau merepek ni…”
“Buah cempedak dah jadi nangka…macamlah kita tak tahu … kau rindu dengan Azman ye? “ Makin nakal senyum Idayu.
“Sudahlah tu Ayu.. benci aku dengar nama tu ..” Matanya fokus pada soalan latihan yang terkandung dalam buku itu.. namun otaknya bercelaru… satu benda pun dia tak ingat.. lupa segala formula..
“Benci?.. cuba kau cakap dengan aku apa sebab kau membenci dia tu. Berterus- terang ajelah Fika…tak payah nak selindung pada aku.”
“Okeylah, kau menang. Apasal beruk tu tak ada hari ni?”
Idayu gelak. “Beruk?, bukan cik abang sayang?”
Membara Syafika disakat begitu. “Kau ni ..” Dengan pantas pembaris panjang hinggap ke peha Idayu. Idayu mengaduh kecil. Pura-pura menahan sakit.
“Kuat sangat ke aku pukul kau?” Syafika sedikit cemas. Melihat kekalutan Syafika, Idayu tergelak besar. Syafika menahan geram dihati.
“Amin!” Idayu menjerit memanggil kelibat Amin yang melintasi mereka. Amin menoleh. Kemudian melangkah kearah Idayu dan Syafika.
“Apahal?” Berdiri mengadap Idayu. Syafika disebelah gadis itu ditoleh sekilas. Mak oii… seram!.
“Apasal Man tak hadir hari ni…”
Syafika curi-curi mendengar.
“Dia demam… hari ni dia MC.”
“Kelmarin aku tengok sihat aje…”
“Biasalah… demam terkejut..”
“Petang ni aku nak melawat dia… ermm.. korang nak ikut tak?..”
Idayu pandang Syafika.
“Bagaimana Fika?.. jomm.”
“Malas aku, biar dia mati…”
“Mak oii… kejamnya engkau, kau tak baik doakan dia begitu… Azman mati, jadi jandalah kau…”
Idayu tergelak mendengar kata-kata Amin . Syafika menggetap bibir geram.
“Okeylah, Idayu kau tunggu aku dekat simpang warung Wak Rahman lepas
habis kelas nanti… risau aku berdiri dekat sini lama-lama … nahas dibuatnya!. Cepat-cepat dia beredar. Idayu ketawa geli hati.
“Eeei…geramnya aku!” Syafika tarik muka masam.


Idayu mundar-mandir menanti kedatangan Amin. Mulutnya membebel marah kelewatan Amin .
“Duduklah Idayu .. Rimas aku dibuatnya… kejap lagi sampailah Amin tu…”
Syafika membetulkan rambutnya yang ditiup angin .Sebenarnya hatinya berdebar-debar hendak melawat Azman. Berat sungguh kakinya hendak melangkah keluar dari rumah tadi. Kalau tidak Idayu yang mendesak dan memujuk, jangan harap dia hendak mengadap muka mamat tu.
“Sorry, aku ada perjumpaan dengan Cikgu Bakar tadi… kami bincang pasal pertandingan pidato … tu yang lambat nih..” Tercungap-cungap Amin datang.
“Lain kali cakap awal-awal…penat tau kita orang tunggu.. kau ingat kita orang ni tunggul kayu ke hapa.. ” Idayu mula membebel.
Amin sengih. Dalam pada itu, Syafika dijeling dengan ekor mata. Datang gak minah ni.. Bertuahlah kau Man buah hati datang melawat .. “Dah jom… bas dah sampai.”

Mereka berjalan beriringan menuju kearah rumah Azman. Syafika menahan debar didada.
“Assalamualaikum…” Amin memberi salam.
Salam bersambut. Seorang perempuan separuh usia menjenguk keluar. Senyuman terukir diwajahnya. Dia mempelawa mereka bertiga masuk.
“Azman ada mak cik?”
“Azman diatas, jemputlah naik ke atas … mak cik nak ke dapur.” Perempuan tua itu berlalu kedapur.
Dengan pantas tangga didaki Amin. Idayu dan Syafika menuruti dari belakang. Pintu diketuk perlahan oleh Amin .
“Masuk…”
Pintu dikuak, kelihatan Azman terbaring lesu diatas katil. Satu-satu temannya itu diamati. Aik… budak ni pun ada. Bulat matanya merenung Syafika.
“Bagaimana keadaan kau sekarang Man?” Amin duduk dibirai katil.
“Adalah beransur sikit Min, yang tu..” Matanya melirik kearah Syafika. “Ikhlas sungguh ke datang lawat aku ni…”
Muka Syafika masam kelat dikata begitu. Kira bersyukur la ni aku datang ziarah…banyak cakap pulakk…
“Bertarik Man.”
Syafika menjeling Idayu. Memang tak sayang mulut betul perempuan ni!. Matanya membulat memandang Idayu.
“Kau tahu Man, ada orang tu tak senang duduk hari ni…tak tentu hala dia ..” Idayu menyengih sambil menjeling kearah Syafika .
Dengan serta-merta kaki Idayu ditendangnya perlahan. Muka Syafika merah menahan malu. Tak guna punya member. Kalau aku tahu hendak dimalukan begini…jangan harap aku nak temankan kau kemari..
“Betul ke Idayu?..” Senyuman Azman kian melebar .
Ah, sudah jangan buat pasal!. Jantung Syafika makin kuat debarannya…


Diana menghampiri kearah Azman. Azman yang leka menyalin nota tidak menyedari kedatangan gadis itu. Maklumlah, seminggu tak hadir akibat demam panas.. sudahnya Azman terpaksa menyalin nota-nota daripada kawan-kawan.
“Hai ..”
Azman angkat kepala. Dia menghadiahkan senyuman buat gadis 5 sains 2 itu.
“Boleh Dee duduk sini …” Buku-buku diletakkan berhadapan Azman.
Azman angguk kepala. Kemudian menyambung semula kerjanya yang tinggal lagi sedikit untuk disiapkan. Diana memerhati Azman menulis .
“Banyak nota kau salin Man. Boleh aku bantu?”
“Tak apalah, tinggal sikit aje lagi… Eh, kau tak ada tuision ke hari ni?”
Diana menggeleng kepala. “Kelas di tunda minggu depan.” Sambil menyelak buku latih tubi biologi.
“Hari tu aku dengar kau demam teruk… betul ke?” Wajah kacak milik Azman ditatapnya. Seminggu Azman tidak hadir ke sekolah rindu dia dibuatnya. Namun perasaan itu hanya terpendam dalam diam.
“Hish tak adalah … deman sikit aje … mak aku tu aje yang minta kat doktor tu cuti seminggu… dia suruh aku rehat cukup-cukup.” Azman sengih sengaja berlawak.
“Sayang betul mak kau kat kau yea…”
“Dah aku ni anak manja…Buah hati intan payungnya…”
Diana mencebik. “La..la.. boleh blah ..” Tawa perlahan mereka gamat seketika.
Di suatu sudut Syafika menjeling dengan ekor mata menyaksikan kemesraan Diana dan Azman. Niatnya hendak mengulangkaji pelajaran di situ terbantut. Meluat betul aku … eii .. bencinya!!. Dia segera beredar dari situ.


Mata Syafika melilau-lilau mencari barang yang dihajati. Peperiksaan SPM sudah hampir dekat . Persiapan awal harus disediakan. Tidaklah nanti tergopoh-gopoh waktu exam. Sedang asyik membelek-belek alatan menulis, dia disapa seseorang.
“Sorang aje shopping …”
Syafika angkat muka. Laa.. ku ingatkan sape ler tadi..
“Am, awak buat apa sini?…” Syafika menyoal ramah .
“Saja ronda-ronda…dari jauh tadi nampak macam kelibat Fika, tu yang datang ni nak pastikan…” Amran menyengih..
“Mengintip orang ya…” Syafika ke kaunter bayaran .
“Hish, tak adalah… lepas ni nak kemana?”
“Kedai buku tu… kenapa?”
Amran sengih lagi . “Boleh saya ikut Fika? Boring pulak jalan sorang.”
“Am tak malu ke nanti jalan dengan Fika?.”
“Nak dimalukan apa. Ada-ada saja Fika ni… atau, Fika yang tak mahu jalan dengan saya tak? Yalah takut boyfriend marah.” Amran cuba menduga.
Syafika gelak kecil. “Tak adalah, marilah…” Mereka beredar dan menuju ke Kedai Buku Purnama.
Dari jauh seseorang memerhatikan kelibat teruna dan dara itu dengan perasaan geram. Tak guna, aku yang dari tadi dok ekor…nak cari port yang bagus nak tegur … aleh-aleh kau sambar dulu…ceh!. Dia cepat-cepat beredar dari situ. Tak sanggup untuk menyaksikan adengan mereka seterusnya.
“Hei, Azman!”
Seorang gadis berlari anak kearahnya. Gadis itu diperhatinya dari atas sampai bawah. Siapa pulak minah ni?
“Akulah, Suzie.” Gadis itu tersenyum melihat gelagat Azman yang tidak mengenalinya .
Azman garu kepala. Suzie mana pulak ni.. Dia cuba mengingati nama gadis itu.
“Suzie Lieana?” Terlontar nama itu dibibirnya .
Gadis itu angguk dan mengukir senyuman manis .
“Sorry, aku tak berapa cam kau… aku ingatkan minah mana tadi …”
“It’s okey…kau apa khabar?.”
“Baik… seperti yang kau nampak..”

“Bila kau balik kemari …” Azman memulakan bicara.
“Dah dua hari aku kat sini.”
Azman jungkit kening. “Dengan family kau?”
“Aku cutilah…sebenarnya aku kemari bukan sorang tapi berdua…”
“Siapa? mambang yea!..” Azman saja mengusik.
“Hish, tak adalah dengan mak saudara akulah…kebetulan dia ada hal yang nak diuruskan disini…apa lagi aku ikut sekalilah…”
“Exam dah nak dekat, kau dah prepare ke?” Suzie ubah topik perbualan.
“Buat masa ni so far so good… kau pulak ?”
“Alhamdulillah…harap-harap dapat result gempaklah nanti…” Suzie tertawa perlahan.
“Amboi rancak berborak…” Seorang perempuan muda menegur. Suzie mengukir senyuman.
“Kenalkan, Mak Usu aku…”
Azman senyum ramah.
“Mak Usu, member lama adik … Azman.”
Mak Usu Suzie angguk kepala tanda faham .
“Okeylah Man, aku permisi dulu…”
Suzie menghulurkan kad nama kepada Azman.
“Senang-senang call aku..”
Suzie lambai tangan sebelum bayangnya lesap dicelah-celah orang ramai. Azman termanggu seketika. Kad nama Suzie direnungnya. Kenangan bersama Suzie sewaktu di tingkatan satu berputar di ruang fikiran…
Dahulu dia dan gadis itu amat rapat. Kemana saja mereka pasti bersama . Sampaikan persahabatan mereka dicemburui oleh segelintir pelajar. Gelaran belangkas bagaikan senonim bagi mereka. Pernah juga dia memasang angan-angan untuk memiliki hati gadis ini… Namun, hubungan mereka terputus setelah naik tingkatan dua kerana keluarganya berpindah ke Sabah. Ayahnya bertukar tempat kerja disana. Semenjak itu mereka jarang berhubung dan akhirnya langsung terputus. Kehadiran Suzie sebentar tadi benar-benar mengusik perasaannya. Suzie, kau bertambah ayu sekarang… pasti kau sudah berpunya…tapi, Anis lagi manis, manja dan brutal.. Azman senyum sendiri.



Hari ini keputusan SPM keluar. Dengan perasaan berdebar Syafika mengambil slip keputusan SPM dari tangan Cikgu Salmah. Cikgu Salmah serius memandang Syafika. Syafika bertambah cemas. Sebaik saja keputusan berada ditangan, dia bersorak kegembiraan. Pangkat satu dengan sembilan kepujian diperolehinya. Alhamdulillah tak sia-sialah usaha aku selama ini…Syafika mengucap syukur.
“Kau dapat berapa?.” Idayu datang menghampiri.
“Okeylah, tapi agreget tak gempak…”
Syafika merendah diri. Idayu melihat result Syafika .
“Wow! seronoklah kau…”
Syafika mengukir senyuman.
“Kau pula?”
Idayu diam. Air mukanya berubah.
“Cakaplah berapa…” Syafika cemas. Takkan fail pulak.
“Kurang memuaskan…aku gagal Fika.” Wajah Idayu sayu.
“Kau biar benar Idayu …” Cepat-cepat tangannya menyambar slip Idayu.
“Tak guna… kau tipu aku yea…” Hendak rasanya Syafika karate Idayu. “Tak baik tau buat aku macam ni…”
“Alah, aku bergurau aje…dah lama tak kenakan kau.”
“Hai girls…” Serentak mereka berdua menoleh kebelakang. Azman dan Amin menghulur senyuman. Bila saja mata Syafika terpandangkan Azman, jantungnya tak semena berdebar.
“Idayu, kau dapat berapa?” Amin merampas slip yang berada ditangan Idayu.
“Wow! sembilan kepujian.” Amin melopong. Idayu gelak.
“Itu Fika punyalah…. Tak pandai-pandai lagi eja nama orang ke? “
Idayu menyindir. Amin sengih malu.
“Laa…tak perasan pula. Eh, Man kau lihat ni… gempak beb!.” Slip result Syafika dihulur kepada Azman.
Syafika getap bibir geram. Amboi-amboi sesedap rasa aje tengok result orang…
“Korang ni sibuk-sibuk tengok result kami… korang pula macam mana…?” Idayu bercekak pinggang.
“Nah, tengoklah sendiri…” Amin menghulurkan slip miliknya kepada Idayu.
“Cantik angka kau..” Idayu memuji.
“Tengok oranglah…” Amin buat muka.
Idayu mencebik menyampah. “Hah, Man kau pula?” Idayu tak sabar nak mengetahui keputusan SPM Azman.
“Aku kantoi…” Idayu dan Syafika berpandangan.
“Bohong….” Syafika yang dari tadi senyap bersuara. Itu pun secara spontan. Azman senyum melirik pada Syafika.
“Habis tu…. Dah hari-hari asyik ingat Anis aje…sampai nak jawap kertas soalan pun terbayang Anis….” Idayu dan Amin gelak besar.
Memang nak kena budak ni…Syafika bengang .
“Sebenarnya Man luluslah…sama macam korang, cuma tinggi sikit dari korang semua…” Azman senyum bangga. Idayu melihat result Azman.
“Tahniah Man!.” Idayu bangga dengan pencapaian Azman.
“Nampaknya Azman kena belanja kitalah hari ini…”
”Yup, betul..” Idayu mengiakan kata-kata Amin.
“Aku tak kisah…takut ada orang tu tak sudi…maklumlah siapalah kita.” Syafika dijelingnya. Syafika pura-pura tidak mendengar.
“Fika…” Idayu mengharap persetujuan dari Syafika. Gadis itu diam membisu.
“Please… kali ni aje…esok-esok entah bila kita dapat berjumpa lagi.” Idayu merayu.
Syafika pandang muka seposen Idayu. Tu, nak memancing akulah tu…
“Okey… tapi janji balik cepat!.” Syafika toleh Azman sekilas. Azman senyum berbunga.



Restoran makanan segera Pizza Hut menjadi pilihan Azman. Syafika agak kekok makan berhadapan dengan Azman. Idayu dan Amin senyum memerhati gelagat teruna dara itu.
“Fika apa kat atas bibir tu… comotnya…”
Dengan pantas hujung jari Syafika meraba benda yang dimaksudkan. Amin tergelak kerana Syafika terpedaya dengan kata-katanya. Cis tak guna… Azman senyum memerhati.
“Lepas ni korang nak mohon apa?” Idayu bersuara setelah agak lama mereka berdiam.
“Aku ingat nak ambil bussines study… kemudian lepas habis study aku kerja… kumpul duit banyak-banyak…lepas tu apalagi pinang kaulah!.” Amin gelak besar. Idayu mencebik .
“Kirim salam aku nak terima kau…”
“Sekarang mungkin tak… sepuluh tahun akan datang siapa tahu…”
Idayu mati akal. Betul juga kata-kata mamat ni, kalau dia dah berkerjaya .. duit banyak.. bodohlah aku menolak… material.. material.. Idayu senyum sendiri.
“Kau pula Man?”
“Aku…[air coke disedut sekejap]…mungkin aku sambung ambik STPM, selepas itu mohon UM dalam course kedoktoran… itupun kalau dapat…” Azman gelak kecil.
“Wah, bercita besarlah kau… keluar nanti bergelar doktorlah… Dr.Azman.. ”
Azman senyum mendengar pujian Idayu.
“Engkau pula Ayu?” Idayu senyum pandang Amin.
“Aku pula ingat nak mohon UiTM … tak pun mana-mana universiti yang ada course berkaitan dengan feshion designer.”
“Ooo… nak jadi pereka fesyenlah ni…” Muncung Amin panjang. “Reti ke kau … potong-potong kain ni…”
Idayu tarik muka masam. “Tengok oranglah sikit… langsung tak bagi support.” Idayu menjeling Amin.
“Aik takkan marah kot…”
“Marah tu tidaklah cuma geram!”
“Tapi setahu akulah aliran kita mana ada kaitan langsungkan?”
Idayu senyum mendengar kata-kata Amin. “Sebenarnya minat aku pada fesyen ni dah lama…tapi, cuma tidak berpeluang.. ayah aku berkeras suruh aku ambil aliran sains dulu. Nak buat macamana ikutkan ajelah… nasib aku boleh score semua subjectnya.”
“Habis tu, ni nanti… dia tak bantah ke? Azman mencelah.
“Aku dah kenakan syarat… kalau keputusan SPM aku bagus, dia benarkan aku teruskan minatku… dan sekarang aku telah berjaya.” Idayu senyum puas.
“Haa… yang sorang ni macamana? Dari tadi senyap aje…” Azman mengerling Syafika. Semua mata memandang kearah Syafika.
Syafika senyum hambar. “Entah. Belum terfikir lagi.” Syafika angkat bahu. Sebenarnya bukan itu jawapan yang hendak dia beri. Fikirannya berserabut ketika ini. Mulut pula bagai terkunci.
“Engkau ni langsung tak ada wawasanlah!” Amin bengang dengan sikap Syafika yang acuh tak acuh itu.
Syafika senyum sinis. “Terpulang kamu semua nak cakap apa…aku tak kisah.”
Syafika bingkas bangun untuk membasuh tangan. Idayu sekadar memerhati .
“Apasal minah tu..”
Idayu jungkit bahu dengan pertanyaan Amin. Azman mengekori langkah Syafika dengan ekor mata. Masih berdendamkah kau lagi padaku?. Pening Azman memikirkan tingkah laku Syafika.


Syafika memasukkan barang-barang keperluan yang lain kedalam beg. Setelah lama menanti, akhirnya penantiannya untuk melanjutkan pelajaran ke IPTA tercapai. Barang-barang tadi diperiksa semula takut kalau ada yang tertinggal.
Okey, semuanya cukup. Matanya tiba-tiba menangkap ke arah album gambar milik peribadinya dan sebuah lukisan potret wajahnya pemberian seseorang… sayu hatinya menatap gambar rakan-rakan sekelas yang diambil beramai-ramai pada hari perpisahan setahun lepas dan matanya lekat pada lelaki yang duduk disebelahnya. Lebih sayu melihat lukisan wajahnya. Maafkan aku, selama aku mengenalimu terlalu banyak kata-kataku menyinggung hatimu…hanya itu yang mampu aku lakukan.
“Kak long! cepatlah turun…” Laungan Shahira mematikan lamunannya. Cepat-cepat album gambar itu ditutupnya. Kemudian diselit dicelah beg dan lukisan itu di simpan kemas dalam fail peribadinya.. Dan dia bergegas turun kebawah berserta barang-barang yang siap dipacking.
“Apa yang Kak Long buat lama sangat kat atas tu…”
Syafika menyengih. Barang-barang tadi diunjuk ketangan Shahira untuk diletakkan kedalam bonet kereta.
“Semua cukup Fika?” Puan Norma menghampiri .
“Cuma baldi aje yang tak ada…”
“Tak apa kita beli nanti disana…” Encik Murad menyampuk sambil mengunci pintu rumah.
“Hah, kalau semuanya dah siap, meh le kita berangkat…” Shahira sudah tidak sabar-sabar.
Enjin kereta dihidupkan oleh Encik Murad. Sebelum kereta meluncur pergi Syafika menoleh sekejap bumbung rumahnya. Sedih juga rasanya nak berpisah dengan keluarga dan tinggal berasingan dari mereka. Namun dia terpaksa akur. Dia sekarang sudah menjadi warga kampus. Selamat tinggal semua…Bisiknya dalam hati.



Sedar tak sedar dah masuk tahun akhir pengajian Syafika di UTM Skudai dalam bidang Teknologi Kejuruteraan Awam. Berbagai suka dan duka telah ditempuhinya. Perubahan demi perubahan pada diri telah banyak mempengaruhi hidupnya. Namun ada satu sahaja yang tidak mampu dia ubah. Walau sentiasa cuba dihapuskan dengan berbagai cara. Lepas habis kuliah, Syafika terus balik ke asrama. Malas rasanya dia hendak window shopping. Tombol pintu biliknya dipulas dari luar.
“Awal balik hari ni?” Teman sebiliknya Aida menegur. Dia sekadar menghulurkan senyuman.
“Kau tak ada kelas ke hari ini?”
Aida geleng kepala .
”Zana mana?” Syafika merebahkan diri diatas katil.
“Biasalah… petang-petang macam ni berdating dengan Faizal. Macam tak faham lagi”
Syafika senyum mengenangkan temannya yang seorang itu .
“Hah, engkau tu nak kemana pula?”
“Aku…err…nak jumpa Shima.” Aida sengih .
“Shima ke Sham?” Giat Syafika .
Aida senyum malu-malu. “Okeylah aku keluar dulu…kau ada-apa nak kirim?”
Syafika geleng kepala. Kelibat Aida lesap .
Syafika mencapai majalah REMAJA. Satu demi satu helaian diselaknya. Bosan. Sudahnya majalah itu ditutupnya. Dan disaat begini mudah benar kenangan silam bertandang. Dia mencapai album gambar yang terletak dibawah katil.
Album gambar itu diselakknya. Akhirnya sampai kepada gambar milik seseorang yang suatu dulu amat dibencinya. Dia tersenyum sendiri… Agaknya apa khabar kau sekarang?. Selepas perpisahan di Restoran Pizza Hut, langsung dia tidak mendengar khabar berita lelaki itu. Dan dia seakan rindu pada usikan yang sering diungkapkan di waktu zaman persekolahan dulu. Dia sendiri tidak tahu kenapa dia terlalu membenci lelaki itu. Dan dia masih ingat lagi kata-kata Idayu, “Jangan benci-benci…esok-esok, rindu-rinduan…” Dan, kata-kata itu ada kebenarannya. Ah, mungkin dia sudah melupaiku… Akhirnya Syafika terlelap bersama kenangannya itu.



TO ANIS SYAFIKA ,
Am harap Fika berada dalam kandungan sihat walafiat hendaknya .
Terlebih dahulu Am mohon beribu kemaafan seandainya warkah ini bakal mengundang kelukaaan dihatimu , Fika… Am terpaksa berterus-terang kerana tidak mahu menyembunyikan kisah yang sebenar. Jujur Am akui , memang Fika sentiasa di hati Am . Tapi , kita hanya merancang tuhan yang menentukan…Am harap Fika boleh menerimanya…
Sebenarnya , Am telah pun ditunangkan … dan gadis itu adalah anak kepada kawan baik ayah dan ibu Am . Ayah dan Ibu begitu berkeras mahu menyatukan kami…Am tidak tergamak untuk menghancurkan hati mereka… Am terlalu menyayangi mereka. Am terpaksa turuti kemahuan mereka.
Gadis itupun Am dah jumpa… baik orangnya , saling tak tumpah macam Fika…maafkan Am. Lupakanlah Am . Semoga Fika bertemu dengan lelaki yang jauh lebih baik dari Am . Take care your self . Sekian .- AMRAN OMAR-


Bicara tanpa suara itu benar- benar menyentap naluri kewanitaannya. Surat itu diulang bacaannya. Setitik air jernih membasahi pipinya yang gebu. Hatinya benar-benar terluka. Namun dia tetap pasrah. Surat itu dikeronyokkan dan dicampak kedalam bakul sampah. Kenangan bersama Amran harus dikuburkan.
Pintu bilik diketuk dari luar. Syafika cepat-cepat mengesat air mata yang masih berbaki. Aida tersembul dimuka pintu.
“Ika, ada orang cari kau dibawah.”
“Siapa?”
Aida jungkit bahu .
“Perempuan. Mungkin sedara kau kot… mereka tunggu kau dekat taman mini.”
“Okey , thanks…’
Syafika mencapai tudung kepala. Semenjak bergelar mahasiswi ni dia mula berjinak untuk bertudung. Langkah laju di atur, matanya melilau mencari orang yang dimaksudkan oleh Aida. Dan matanya tertumpu kearah perempuan yang sedang mendukung budak.
“Hei, Idayu!” Hatinya berbunga keriangan .
Idayu mengukir senyuman. Anak kecil dalam dakapan, dihulur kepada suami. Mereka berpelukkan. Suami Idayu hanya memerhatikan dua sahabat itu.
“Kenalkan, suami aku ..”
Syafika amati wajah suami Idayu.
“Amin?” Syafika was-was.
Lelaki itu mengukir senyuman .
“Jangan terkejut…”
Syafika menekup mulutnya. Seperti mimpi dia rasakan.
“Woi, bila korang bernikah hah?. Eeei…montelnya anak korang.” Pipi sikecil dicubit perlahan.
“Itulah engkau, jarang balik…alamat tak pos kat aku…call aku langsung haram…susah aku nak contact. Ini pun Shahira adik kau yang beri…” Idayu membebel. Syafika sengih.
“Kebetulan aku ada urusan disini, tu yang terlanjur kemari.” Amin mencelah.
“Sorry…emm…sikecil siapa namanya?”Anak mereka di belai Syafika dengan mesra.
“Mohd Haikal…” Idayu senyum simpul.
“Eh, apasal mata kau sembab ni?”.
Syafika meraba matanya .
“Kau menangis yea…” Idayu dapat rasakan ada sesuatu yang tak kena .
“Tak adalah… tak cukup tidur agaknya..” Syafika berbohong .
“Tak usahlah kau nak bohong aku Fika… kau tu, aku kenal dah lama…” Idayu kurang berpuas-hati dengan penjelasan yang diberi. Syafika senyum tawar.
“Engkau ni ada-ada saja…eh, jomlah duduk kat sana. Rasa tak selesa pula berdiri kat sini…” Syafika mempelawa. Pasangan suami-isteri itu mengekori langkah Syafika.
“Bagaimana study kau disini?” Idayu meriba anaknya. Amin pula duduk jauh sikit dari mereka. Sengaja dia buat begitu untuk beri peluang isterinya berbual panjang dengan Syafika.
“Alhamdulillah…Cuma minggu ni tension sikit, banyak projek yang hendak disiapkan…” Syafika mengeluh kecil .
“Engkau pula macam mana?… dulu aku dengar kau dapat masuk UPSI… Maklumlah dah enam tahun hilang khabar berita…”
“Alhamdulillah… minggu depan start mengajar…”
“Ooo… Cikgu Idayulah sekarang?” Syafika mengusik .
“Alah, cikgu biasa aje…” Idayu merendah diri.
“Kalau tak salah aku, dulu kau mohon course fesyen disigner… macam mana boleh tercampak jadi cikgu ni”
“Dah tak ada rezeki.. “ Idayu membetulkan tudungnya yang ditiup angin.
“Eh, hubungan kau dengan Amran macam mana. Aku dengar kau intim dengan dia ye?” Syafika sedikit terkejut dengan pertanyaan Idayu.
“Aku nih sentiasa ikut perkembangan kau.. kau tu aje yang dah lupa member..” Idayu seakan dapat menangkap apa yang bermain di fikiran temannya itu.
Syafika sengih mendengar kata-kata Idayu. Memang selepas tamat sekolah dia terputus hubungan terus dengan teman-teman sekolah. Kesibukan belajar membuatkan dia terbatas untuk berhubung bertanya khabar mereka.
“Finish…dia bukan jodohku.” Syafika berterus-terang.
“Maafkan aku…” Idayu serba-salah.
“Tak mengapa… lagipun kami bukannya bercouple…” Idayu kehairanan.
“Maksud engkau?.”
“Kami hanya berkawan, Tapi… kalau ada jodoh, kami kahwin…dan sememangnya tiada jodoh antara kami… dia pun sudah menjadi tunangan orang sekarang.” Syafika gelak kecil. Sengaja dia berkata begitu untuk menutup hakikat kebenaran yang hatinya terluka juga dengan berita pertunangan Amran.
“Bersabarlah Fika.. mungkin jodoh kau di takdirkan dengan orang lain.” Idayu cuba memujuk. Mungkin ini penyebab wajahmu mendung Fika. Idayu seakan dapat membaca gelodak rasa Syafikah.
“Eh, Azman apa khabar sekarang? Kau ada dengar khabar dia tak?” Dengan tak sengaja mulutnya melontar kata. Membulat mata Idayu memandang kearahnya. Syafika kalut sekejap. Alamak! terlepas la pulakk..
“Engkau masih ingat padanya?”
Syafika sengih kemudian angguk kepala.
“Itulah dulu jual mahal sangat… bencilah konon.”
“Entahlah … dulu aku tak tahu kenapa aku benci sangat dengannya. Tapi sekarang, bila aku kenangkan kembali zaman persekolahan, rindu pula rasanya…” Syafika meluahkan yang terbuku dihati.
“Rindu pada zaman sekolah ke atau pada Azman?. Betul tak apa yang aku kata dulu..”
“Engkau ni Ayu ada-ada ajelah..”
“Engkau menyayanginya?” Idayu mencari kepastian dari sinar mata Syafika.
“Entahlah…aku sendiri pun tak pasti akan perasaan aku ini. Mungkin kebencian aku dulu tu untuk mengikis cemburu dihati. Maklumlah dia punya ramai peminat.”
“Jadi, selama ini kau memendam perasaan terhadapnya?. Kau biar benar Fika?”
Idayu sedikit terkejut. Syafika angguk lemah. Dia sudah tidak berdaya lagi menyimpan rahsia. Biarlah Idayu tahu. Lagipun kisah itu sudah lama berlalu.
“Kenapa kau tidak berterus-terang dengannya?”
“Aku segan … terlalu banyak kata-kata aku menyakitkan hatinya. Lagipun siapalah aku ini. Kita pun masa itu terlalu muda untuk memikirkan soal hati. Apalagi untuk bercinta..”
“Habis, sampai bila?. Bercinta tu tak salah Fika.. asalkan kita bijak mengawalnya. Kau hubungilah dia dan berterus-terang dengannya. Jangan kata pada aku kau tak tau nombor telefon dan alamat rumahnya. Aku pasti Azman gembira mendengarnya. Buat pengetahuan kau, dia still solo..”
“Tak apalah Idayu… kalau kau jumpa dia, sampaikan salam aku kepadanya… lagi satu tolong rahsiakan apa yang aku beritahu ini daripadanya. Aku malu. Tolong ya..”
Idayu senyum pahit. Berapa lama harus kau pendam semua ini Fika.


Suasana di Hospital Murni amat sesak. Orang ramai keluar masuk untuk melihat pesakit dan ada juga diantara mereka yang sakit.
“Nurse. tolong masukkan data pesakit ini dalam dokumen.” Seorang doktor pelatih muda memberi arahan. Jururawat yang bertugas, patuh menerima arahan.
“Kringg…”Telefon berbunyi. Gagang segera di angkat.
“Dr.Azman, ada perempuan mahu bersalin di wad 6. Dia sukar untuk bersalin secara normal. Dr.Azizah minta ke bilik pembedahan dengan segera.”
“Okey. beritahu Dr.Azizah saya datang segera.” Tanpa berlengah Azman mengatur langkah cepat-cepat menuju ke bilik pembedahan.


Suzie mengusap lembut kepala bayinya. Walaupun bisa jahitan masih terasa lagi, tapi apabila melihat akan si kecil, sakit yang ditanggung hilang serta-merta. Si kecil dicium lembut. Mengeliat anak itu apabila terasa ciuman hangat ibunya. Dari jauh Azman memerhati ibu muda itu.
Siapa sangka siapa menduga wanita yang berada dalam bilik pembedahan semalam adalah Suzie. Azman mengukir senyuman dan mengatur langkah menuju kearah Suzie.
“Hai..”
Suzie berpaling .
“Hai, Man…terima kasih kerana selamatkan aku dan anak aku…”
Azman mengukir senyuman.
“Aku sekadar membantu, selebihnya Allah yang berkuasa…emm.. bagaimana keadaan kau sekarang?” Azman memeriksa tiup saluran air Suzie.
“Okey…Cuma perut aku ni rasa nyilu-nyilu sikit.” Suzie meraba-raba perutnya.
“Engkau tu kena banyak berehat… jangan terlalu banyak bergerak.”
Suzie angguk faham .
“Suami kau mana? dari semalam aku tak nampak dia pun.”
“Dia di Langkawi… ada urusan kerja. “
“Habis dia tak datang menjenguk kau kat sini?”
“Sekejap lagi sampailah tu, lagipun aku semalam dah call dia, beritahu aku masuk wad…Haa… itupun dia…” Sambil muncungnya menunjuk kearah lelaki yang sedang membawa sejambak mawar ditangan. Romantiknya dia.. Rasa-rasa macam pernah lihat. Wajah lelaki itu diamatinya oleh Azman.
“Hai sayang… maaf, kerana abang tiada disampingmu ketika kau melahirkan buah hati kita….” Sebuah kucupan mesra hinggap ke dahi Suzie dan sejambak mawar tadi diunjuk pada isteri tercinta.
“Tidak mengapa, Zie tahu abang sibuk.” Suzie mengukir senyuman. Jari-jemari suaminya dikucup mesra.
“Abang kenalkan, kawan Suzie waktu dibangku sekolah dulu…Dr. Azman.” Suami Suzie agak sedikit terkejut apabila melihat Azman.
“Kalau tak silap saya, awak ni Amrankan?” Azman tidak teragak lagi untuk mengenali lelaki itu . Apa tidaknya lelaki itu dulu yang menjadi persaingannya untuk menawan Anis Syafika.
Suami Suzie angguk kepala . Mereka berdua berjabat tangan. Suzie mengukir senyuman melihatkan kedua mereka telah saling mengenali. Setelah berbual sebentar dengan pasangan suami isteri itu Azman mohon beredar kerana ramai pesakit yang perlu diperiksa .
Alangkah bahagianya mereka…Tapi, Anis?. Sepintas ingatan terhadap gadis itu menerpa diruang ingatan. Nostalgia bersama Anis Syafika terimbas kembali. Mengapa sukar untukku singkir nama itu?.


Angin bertiup sepoi-sepoi bahasa. Nyaman terasa bila menghirup udara segar menghembus. Dalam suasana begini mudah benar jiwanya terusik dengan kenangan lepas.
“Ummi…” Najwa yang berusia tiga tahun berlari anak kearahnya.
“Ada apa sayang…” Pipi montel Najwa dicubit perlahan. Kemudian diangkat dan didudukkannya ke atas riba.
“Ummi cakap nak bawa kakak jalan.. cepatlah, Ummi semalam dah janjikan?”
“Alamak, Ummi terlupa sayang… okey, pergi suruh mama siapkan kakak yea.”
Dengan pantas Najwa berlari masuk kedalam rumah menjerit memanggil ibunya.
“Jangan lari… nanti jatuh.” Syafika menjerit kemudian menggeleng kepala melihat keletah Najwa Natasha. Itulah satu-satunya anak buahnya yang keletah dan manja.
“Jangan dimanjakan sangat budak tu Kak Long, nanti lemak dia…” Zamri adik iparnya menegur.
“Alah, tak apalah… lagipun anak buah Kak Long juga. Sayang Kak Long padanya macam anak sendiri.” Syafika mencapai kunci kereta.
“Saya bukannya apa, takut menyusahkan Kak Long. Maklumlah si Najwa tu banyak kerenahnya.”
Syafika senyum mendengar kata-kata Zamri itu. “Apa pula yang susah, gembira Najwa gembiralah Kak Long… sakit dia sakitlah Kak Long…”
“Ummi… kakak dah siap…Jomlah!.” Tangan Syafika ditariknya ke kereta.
“Kakak, tak baik buat Ummi macam tu.” Shahira menegur anaknya .
“Biarlah. Eh, kau tak ikut sekali Ira?.” Shahira geleng kepala.
“Tak apalah Kak Long. Ira rasa macam tak sedap badan aje..” Shahira mendapatkan suaminya yang sedang mencuci kereta .
“Okeylah, kalau macam tu Kak Long pergi dulu…” Enjin kereta dihidupkan.
“Hati-hati mandu tu Kak long.” Shahira sempat berpesan.
Syafika angguk faham. Kereta proton satria warna biru meluncur pergi.


Jantung Syafika berdegup kencang. Kelibat Najwa dicari merata-rata komplek membeli-belah. Habis setiap ceruk gerai-gerai yang terdapat disitu digeledahnya. Namun bayangnya langsung tidak kelihatan. Hati Syafika bertambah cemas. Minta-minta tak ada apa-apa berlaku pada kau sayang. Dalam keadaan orang ramai yang berpusu-pusu keluar masuk membuatkan agak sukar bagi Syafika mencari Najwa.
“Najwa kemana kau sayang?” Syafika sudah hampir menitiskan air mata. Gelap rasa pandangannya memikirkan kemungkinan yang bakal berlaku keatas Najwa.
“Ummi!”
Syafika tersentak. Najwa berlari anak kearahnya bersama seorang lelaki.
“Mana sayang pergi?.. puas ummi cari tau.” Syafika mengesat air mata yang menitis kemudian Najwa dicium berkali.
“Maaf puan, saya jumpa dia sedang menangis tadi…” Syafika segera mendongak. Ternyata lelaki itu terkejut memandang wajah Syafika. Begitu juga dengan Syafika.
“Anis!”
Lelaki itu pandang tepat ke wajah Syafika .
“Azman?.” Jantung Syafika berdegub deras. “Err.. pa khabar Man?” Syafika cuba berlagak biasa. Namun getarannya masih terasa.
“Ba…baik.” Azman sedikit gugup. Mata mereka bertentangngan. Masing-masing kelu untuk berkata-kata.
“Ummi, uncle ni baik… dia bagi kakak coklat.” Suara najwa mengejutkan lamunan mereka seketika.
“Dah ucap terima kasih pada uncle?”Najwa angguk kepala “Bagus…sayang ummi…” Syafika membelai mesra rambut Najwa .
Azman memerhati kemesraan dua beranak itu. Hatinya tiba-tiba tercuit. Alangkah bahagianya mereka.


Pemergian Syafika sebentar tadi benar-benar mengusik perasaannya. Namun dia gembira Syafika sedang berbahagia kini. Siapa agaknya lelaki yang bertuah yang dapat memilikkimu?. Cemburunya dia.. Walau siapapun lelaki itu, aku gembira kau sedang mengecapi kebahagian… dan, kenangan bersamamu tetap akan ku simpan… wahai hati tenanglah engkau.
“Hah, apa yang di menungkan tu …” Azhari menampar mesra bahu adiknya itu. Azman senyum tawar .
“Teringatkan kisah lama abang ngah…”
”Istimewa ke?” Azhari membedek barang-barang kiriman isterinya yang dibelinya tadi.
“Terlalu istimewa abang ngah …” Azman melepaskan keluhan.
“Lain macam aje bunyinya…tadi kau kemana?” Mereka berjalan menuju ke tempat letak kereta.
“Tak kemana. Cuma, tadi Man terjumpa budak perempuan menangis, Man tolong dia carikan ibunya. Bila jumpa, rupanya anak kawan lama Man masa sekolah dulu..”’
Azhari senyum mendengar. “Ooo… itulah yang istimewa sangat tu…” Enjin kereta dihidupkan .
“Yang istimewanya dulu bang ngah… Tapi, sekarang dah jadi milik orang lain.”
“Frustlah ni…”
“Tak mainlah frust-frust. Tengok oranglah…”
Azman cuba menafikan. Namun dalam hati tuhan aje yang tahu. Anis hanya engkau yang bertakhta dihati sehingga kini.



Puan Norma memerhati anak sulungnya yang sedang bermain-main dengan cucunya. Kerisauan beraja dihatinya melihat anaknya itu masih belum berumahtangga. Shahira anaknya yang bungsu sudah hendak masuk anak kedua. Si sulungnya pula langsung tak ada tanda-tanda untuk mendirikan rumahtangga. Sesuatu harus dilakukan. Syafika digamitnya.
“Ada apa mak?” Syafika mendapatkan ibunya.
“Kalau mak tanya sesuatu boleh tak?.”
Aik, lain macam aje bunyinya mak aku ni….
“Fika ni dah ada teman lelaki ke?”
Syafika ketawa gelihati mendengar soalan yang diajukan kepadanya. Dah aku agak… “Kenapa mak?. Mak dah ada calonnya ke?.’” Syafika cuba berseloroh. Puan Norma tersenyum penuh makna.
“Tak adalah… tapi, kalau fika setuju minggu depan ada orang nak merisik engkau.”
“Hah!” Syafika sedikit terkejut. Biar betul mak aku ni.
“Siapa?”. Jantungnya berdebar.
“Anak kenalan lama mak. Dia berkenan sungguh hendak buat Fika menantu. Dia suruh mak tanyakan pada Fika. Kalau Fika belum ada teman lelaki, mak harap Fika setuju.” Syafika terpempan seketika.
“Tapi mak, Fika belum bersedia. Lagipun Fika…”
“Sudah ada pilihan dihati?” Cepat-cepat Puan Norma memotong.
Syafika laju geleng kepala.
“Habis tu, apa masalahnya? atau Fika sengaja mahu melihat mak di kata jiran-jiran yang mak punya anak dara tua. Anak dara tak laku…” Hati Puan Norma mula sebak.
“Makk.. “ Syafika tersentak mendengar kata-kata ibunya. Tidak sangka hati ibunya terguris.
“Fika, tiada mak yang nak melihat anaknya dihina, dikata orang. Mak lakukan semua ini untuk kebaikan diri Fika. Mak ni pun bukannya sihat mana, siapa yang nak menjaga Fika bila mak dan ayah dah tiada lagi.. ”
Air mata Syafika mengalir. “Mak Fika minta maaf kerana menguris hati mak…[Jari-jemari ibunya digenggam erat] Fika turut kemahuan mak.” Hatinya berat sewaktu menutur kata-kata itu. Tapi tak apalah demi kebahagian ibunya dia turuti. Puan Norma tersenyum senang. Dahi licin anakknya dicium mesra.
“Percayalah Fika pilihan mak adalah tepat untuk Fika.. Mak pasti Fika takkan menyesal mengahwininya.”
Syafika mengukir senyuman hambar. Mudah-mudahan mak.. hatinya berbisik sayu.


“Hah, Man apa keputusan kau?” Puan Zaharah menarik kerusi dan duduk bertentangan dengan anak bujangnya itu. Azman yang leka menatap akhbar mengangkat muka. Akhbar di lipat dan di letak sebelahnya.
“Keputusan apa ni mak?” Azman buat-buat bertanya. Sebenarnya dia dah tahu soalan itu yang akan ditanya awal-awal pagi ini. Patutlah bersungguh benar suruh aku balik, rupanya ada hajat lain. Kopi panas dihirupnya perlahan.
“Hal semalam tulah…”
Azman garu-garu kepalanya. “Beratlah mak…” Roti telor dikunyahnya pula.
“Apa pula yang beratnya. Kau jangan nak mengada-ngada. Budak tu dah setuju. Kau jangan nak buat tak tentu kira…” Nada suara Puan Zaharah agak keras sedikit.
“Yang mak pandai-pandai padankan Man dengannya tu kenapa?. Mak dah selidik ke latar belakangnya?” Azman mencipta alasan.
“Amboi sedapnya mulut dia menjawab. Man, tiada ibu yang mahu melihat kehancuran anak-anaknya melainkan mendoakan kesejahteraannya. Emak dah tengok budak tu, cantik budi bahasanya. Berpelajaran pula. Berkenan sungguh dihati mak ni. Susah Man sekarang ni hendak mencari orang sebegitu. Fikirlah masak-masak. Engkau tu sampai bila nak membujang…” Puan Zaharah bersyarah panjang.
“Mak, pintu hati Man ni belum terbuka lagi hendak mendirikan rumahtangga. Man belum bersedia mak.”’
“Sampai bila nak tunggu pintu hati kau tu terbuka? Setahun, dua tahun?” Puan Zaharah menyindir. Terasa geram pula dihatinya.
“Walau apa pun alasan yang Man berikan, mak dah buat keputusan!. Man kena terima juga. Suka tak suka, keputusan mak muktamat!. Minggu depan mak nak pergi merisik dia, langsung bertunang sekali.” Puan Norma angkat pungung dan berlalu ke dapur dengan selamba.
Hah, biar betul mak aku nih.. Mulut Azman ternganga.
“Ikutkan ajelah Man. Betul juga apa yang mak kau katakan tu.” Encik Rahman yang dari tadi mematikan diri bersuara.
“Tapi abah…Man..”
“Syurga di telapak kaki ibu Man, jangan sesekali derhaka. Apa yang mak kata tu memang betul. Ayah pun bersetuju. Baik budaknya Man.”
Azman terdiam . Seleranya hendak menjamah baki roti telor mati. Hai dah nasib badan…pening..pening.


Azman memasukkan barang-barang yang diborong bersama ibunya kedalam bonet kereta. Puan Zaharah memeriksa takut kalau-kalau ada yang tak dibelinya lagi. Azman sekadar memerhati.
“Mak rasa semuanya cukup. Oh yea, mak terlupa sesuatu. Bakul. Kau tunggu sekejap?.” Puan Zaharah berlari anak, kembali semula ke kedai tadi.
Apalagi yang tak cukup tu. Tak faham aku, beria sangat mak aku ni nak dapat menantu. Aku yang menjadi mangsa keadaan. Azman menggeleng kepala kemudian menutup pintu bonet yang ternganga.
“Hoi!” Bahunya ditampar dari belakang. “Bila kau balik?” Azman segera berpaling.
“Kelmarin … maaflah tak sempat nak contact kau.” Mereka berjabat tangan.
“Lama dah aku tak dengar khabar kau? Kau amacam sekarang?. Orang rumah kau apa khabar?”
“Alhamdulillah semuanya sehat belaka… lama ke kau bercuti ni, macam ada apa-apa aje..”
Azman sengih. “Hish engkau ni, tak sudah-sudah nak mengusik aku. Sebenarnya saja je nak bercuti lama sikit. Rindu kat kampung halaman. Lama beb aku tak rayau pekan ni, banyak dah perubahannya.” Azman cuba berdalih
“Banyak barang borong… macam nak buat kenduri besar aje.” Amin sempat mengintai dalam kereta Azman.
“Engkau macam tak tahu mak aku, kalau borong mahu dua tiga troli diangkutnya.”
Azman masih berdalih. Mereka sama-sama tergelak.
Sedang mereka rancak berbual sepasang suami isteri anak beranak melintasi mereka. Azman mengamati budak perempuan yang bersama mereka. Rasa-rasa macam pernah lihat. Tapi dimana ya?.
“Apa yang kau perhatikan tu?.. Hai berkenan ke?” Amin mengusik .
“Gila kau. Bini orang tu.”Azman menjegilkan matanya.
“Kalau kau nak, kakaknya masih solo lagi tau.” Amin cuba memancing.
“Engkau ni kalau bab macam ni memang tak habis-habis. Dari bangku sekolah sampailah sekarang. Sebenarnya bukan emaknya yang aku pandang, tapi anak permpuannya tu. Macam pernah aku lihat aje…”
Amin senyum melebar. “Najwa?”
Azman terkejut.”Kau mengenali mereka?”
Amin angguk kepala. “Apa tak kenalnya.. kalau kau nak tahu, emak budak tu adik perempuan buah hati pengarang jantung kau dulu…”
Mata Azman terbeliak besar .”Anis Syafika? “ Azman seakan tidak percaya.
Amin angguk kepala lagi.
“Jadi, Anis belum bekerluarga?” Azman senyum melebar. Rupanya tekaannya selama ini adalah salah.
“Mana kau dapat cerita palsu ni?”
Azman sengih.
“Okeylah Man, aku balik dulu. Nanti membebel pula bini aku kat rumah tu. Makan nasi minyak jangan lupa jemput kawan. “ Amin berlalu selamba.
Hish macam tau-tau aje mamat ni. Azman menghidupkan enjin kereta. Kelibat Puan Zaharah masih belum kelihatan. Sambil menanti kemunculan ibunya, Azman menekan punat radio, lagu Kau Yang Satu nyanyian kumpulan WOW berkumandang.
Ingatan terhadap Gadis yang sentiasa dipujanya kembali menjelma. Fikirannya menerawang jauh. Hai, Istana cintaku musnah akhirnya. Anis Syafika, nampak gayanya tiada jodoh antara kita.


Syafika melamun di birai katil. Fikirannya benar-benar kusut. Entah kenapa makin dah nak dekat hari pernikahannya makin kuat debaran di rasakannya. Syafika mencapai album gambar. Jarinya menyelak gambar-gambar yang telah diabadikan didalam album itu. Selakannya terhenti pada gambar seseorang. Pertemuan dua bulan lepas, ligat berputar di ingatan. Dia tersenyum sendiri. Kau semakin segak. Aku tak tahu kenapa ingatan terhadapmu semakin kuat kurasakan. Mungkinkah kau merasainya seperti apa yang aku rasa . Ah, lupakanlah!. Bukankah aku milik orang sekarang?. Syafika menutup kembali album gambar tersebut. Cincin bertahta batu permata di jari manisnya dimain-mainkannya.
“Amboi manisnya. Semoga ikatan ini kekal hingga keakhir hayat …”
Masih teringat lagi dia kata-kata bakal ibu mertuanya sewaktu menyarung cincin ke jarinya. Sebuah kucupan hangat singgah ke dahinya. Syahdu dia rasakan ketika itu. Ya ALLAH kau bantulah hambamu ini. Sesungguhnya hambamu ini terlalu kerdil disisimu. Syafika bermunajat kepada Ilahi.


Langkah Azman lemah longlai hendak memasuki perkarangan rumah tunangnya itu. Terasa lain benar perasaannya. Kalau ibunya tidak beria-ia mengajak jangan harap dia nak datang bertandang. Bersungguh benar ibunya memujuk. Siap merajuk lagi. Jenuh dia memujuk. Kadang tu naik pening kepalanya memikirkannya. Baik benar ke bakal menantunya itu. Berbagai teka-teki bermain dikepalanya.
“Assalamualaikum…” Puan Zaharah memberi salam. Azman membatukan diri. Dari dalam salam bersambut.
“Dah sampai pun … jemputlah masuk.” Seorang perempuan sebaya ibunya mempelawa mereka masuk.
Azman mengekori langkah Puan Zaharah. Jantungnya makin berdegub kencang. Ah, sudah….
Puan Zaharah meninjau-ninjau kelibat seseorang. “Syafika mana?”
Azman terlopong mendengar kalimat yang terpacul dari mulut ibunya. Syafika? biar betul. Matanya tiba-tiba terpandang frame potret wajah gadis di suatu sudut. Kalau tak silap tu macam gambar yang aku lukis! Nak melihat lebih dekat, segan pula. Sabar.. sabar..
“Ke kedai. kejap lagi baliklah tu.”
Puan Zaharah mengangguk faham .
“Hah, Man senyap aje . Dengar khabar Man nak buka klinik sendiri ya…”
Azman terperanjat dan senyum malu-malu. “Dalam perancangan mak cik.. InsyaAllah dalam seminggu dua ni akan mula operasi.” Azman menjawab ramah. Dalam kepalanya berserabut memikir.
“Baguslah macam tu Man.” Puan Norma tersenyum.
“Kak Zah, saya minta diri ke dapur sebentar.”
“Tak payah susah-susahlah Norma.” Puan Zaharah menegah.
“Apa pula yang susahnya, dah saya siapkan awal-awal lagi.” Puan Norma berlalu ke dapur.
Kesempatan ini digunakan Azman sebaik mungkin untuk bertanya kepada ibunya tentang kemusykilan yang beraja di hati.
“Mak, siapa sebenarnya tunang saya ni?. Saya kenal ke dia?.”
Puan Zaharah sekadar tersenyum. Sengaja membiarkan Azman berteka- teki. “Man lihatlah sendiri nanti. Itulah dari dulu lagi mak nak beritahu, tapi Man selalu mengelak bila mak ajak berjumpa. Haa… sekarang, dia pula yang tak menyabar.”Puan Zaharah pulang paku buah keras.
Puan Norma kembali semula menatang dulang ditangan. “Minta maaflah Kak Zah ” Air dalam teko dituang kedalam cawan. Kemudian diunjukkan kepada dua beranak itu .
“Jemputlah minum. Rasalah kuih-kuih tu.”
Puan Zaharah mencapai kuih bingka tepung. “Emm… sedap.” Puan Zaharah ikhlas memuji.
“Itu Syafika yang buat, entah apa rasanya Kak.” Puan Norma merendah diri.
“Hah Man, cuba kau rasa. Sedap, manis…kuih kegemaran kau ni.” Puan Zaharah mengunjukkan piring berisi kuih bingka tepung kepada Azman.
Hish mak aku ni, buat malu aku aje. Namun kuih tersebut diambil dan dikunyahnya perlahan. Betul apa yang dikatakan oleh ibunya. Memang sedap. Tanpa malu-malu kuih tersebut dicapainya lagi satu. Puan Zaharah tersenyum memerhati telatah anaknya itu.


Syafika memandu keretanya masuk ke halaman rumahnya. Sebuah kereta Honda hitam tersadai di halaman rumah. Macam ada tetamu aje…
Keretanya dimasukkan kedalam garaj. Barang- barang yang dibelinya tadi di pasaraya, dikeluarkan dari dalam bonet. Kelihatan ibunya menjengah keluar .
“Siapa tu mak?”.
“Bakal suami dan bakal ibu mertua kau.. “
“Apa?” Jantung Syafika berderau. Mana taknya berderau..hari ini adalah kali pertama dia melihat bakal tunangnya itu. Bukan ibunya tak tunjuk gambar padanya. Tapi, dia malas nak lihat. Selebihnya dia masih belum bersedia lagi. Keraguan masih beraja di hatinya.
“Laa… ngape mak tak beritahu Fika awal-awal..”
“Saje nak surprise anak mak…” Puan Norma mengukir senyuman. Kalau dia beritahu awal pada Syafika pasti anaknya itu mengelat tak mahu jumpa.
“Cepatlah masuk. Mereka nak berjumpa kau. Tinggalkan dulu barang tu dalam kereta. Nanti kemudian baru ambil..”.
Puan Norma berlalu. Jantung Syafika makin kuat debarannya. Alamak, matilah aku. Langkah kaki di atur lemah menuju ke muka pintu. Ucapan salam dihulur hormat. Dengan langkah sopan dia menapak kearah tetamu. Bakal ibu mertua di salami. Dia seakan dapat rasakan sepasang mata tajam memandang kearahnya. Namun, agak payah untuk dia mengangkat muka.
“Fikaa… kenalkan, inilah tunang fika.”
Agak lambat Syafika mengangkat muka. Bagai nak luruh jantungnya tat kala bertentang mata dengan Azman. Azman sudah senyum melebar.
Biar benar Saiful Azman tunangku? Hatinya berbunga keriangan. Ya Allah aku bersyukur pada Mu Tuhan.. Mak, pilihanmu memang tepat!.

Keriangan jelas terpancar di wajah Azman dan Syafika. Apa tidaknya gadis yang sentiasa bermain-main di fikirannya akhirnya berjaya dimilikinya. Begitu juga dengan Syafika, lelaki yang dulu sering kali menganggu kententeramannya, sebentar lagi akan sah menjadi suaminya. Emak pilihanmu sememang tepat. Seandainya mereka berdua tetap berkeras, bermakna hasrat yang terpendam sekian lama terus berkubur. Inilah hikmahnya mendengar kata-kata orang tua.

Siapa sangka siapa menduga Saiful Azman dan Anis Syafika dipertemukan oleh orang tua mereka dengan satu ikatan yang abadi…Thanks Mother!.



TAMAT

Ilham Cipta : Azwa Safwa.