"Renunglah sinar rembulan bila saat rindukan saya.. pasti wajah saya menjenguk hadir.. seindah sinar rembulan, seindah itulah cinta saya pada awak.. walaupun jauh untuk digapai, awak tetap indah dan menawan dalam hati saya.."

Photobucket


Thursday, July 31, 2008

HADIRLAH SEBUAH KETENANGAN




Tenang.. damai..
Tanpa kelukaan.. tanpa gangguan jiwa..
Dimanakah harus aku mencari mu??

Apakah harus aku mencari..
Pada malam pekat dingin?
Hanya berteman unggas malam
Mengintai bulan, bintang dan cahaya neon
Mungkin, jiwaku kan tenang..
Dan fikiranku kan damai?

Mungkinkah harus aku mencari..
Dilautan luas terbentang?
Merenung ombak yang bergulung
Memukul, memecah pantai..
Berbicara pada bayu laut..
Tentang rasa hati yang bermukim duka
Mungkin jiwaku yang melara ini akan tenang..
Fikiranku yang runsing akan kembali reda..

Haruskah aku jelajah ke serata dunia?
Mengembara membawa diri
Bersembunyi di daerah sunyi itu
Jauh dari rasa kecewa yang menghambat!
Mungkin segalanya akan selesai..
Ya, mungkin?

Atau..
Apakah harus aku menjerit sekuat hati?
Melepaskan segala yang terbuku dan berperang dijiwa
Tidak pun.. menyanyikan lagu sendu puisi syahdu
Atau menangis semahu-mahunya..
Biar merah membengkak anak mataku
Agar hilang segala benda yang sarat terbeban
Mungkin aku akan puas!

Ketenangan.. hadirlah kau dalam hidupku
Berilah padaku sinar harapan
Agar dapat ku basuh luka-luka semalam
Agar dapat ku tebus dosa-dosa kelmarin
Tanpamu, fikiranku sentiasa rungsing!
Jiwaku sentiasa tertekan..

Kepada Mu Ya Allah,
Bantulah hamba Mu ini dalam mencari keredhaan Mu..
Ampunilah segala dosa-dosaku..
Bersihkan hatiku dari segala hasad dengki sesama insan
Sucikan jiwaku dari hasutan nafsu yang celaru
yang bisa membawa aku ke jalan yang kau laknati..
Berikanlah aku keteguhan iman
Agar aku terus sentiasa berada dalam rahmat dan lindungan Mu..
Amin Yarabbal Alamin..



:: Azwa Safwa ::

Wednesday, July 30, 2008

Think Of You..



Salam.... Thanks ye jengah site kiter....

Persahabatan bukan untuk suka-suka
Bukan untuk masa bahagia
Tinggalkan masa dia derita

Persahabatan adalah yang selalu ada saat sengsara
Bukan untuk memujuk bahasa
Tapi untuk menegur bicara

Persahabatan selalu ada
Bila waktu ditinggalkan sesiapa
Dia sanggup menghulurkan tangannya
Menyuruh bangun semula
Melangkah semula

Sahabat adalah..........
Membiarkan diri dilukai berkali-kali
Tapi tetap melupai sakit dihati
Saat temannya ditimpa tragedi
Walaupun menangis harus sendiri
Saat tidak dipeduli
Melupakan seolah tak pernah terjadi
Calar dihati

Sahabat itu......
Sanggup menjadi manusia terburuk dihati
Saat dibenci kerana kebenaran
Tetapi akan diingati
Saat menyesali

*Serikandicinta


Wa'alaikumsalam... SC, awak buat kita tersentuh la petang ni .. Aku bisa jadi sendu.. Nape la dengan kita ni eh??.. bila ngan awak kita jadi macam terkaku.. terdiam, kemudian mentafsir.. jauhh no kita mengelamun.. sampai tembus dinding bilik kamar kita. Kekadang awak sukar untuk kita jangka.. :senyum: .. Ala kita pun sama gak macam awak.. cuma tak sebijak awak (ikhlas kita puji ni tau!) .. tapi kita pon bijak gak.. bijak sikit2 jer.. (kena puji gak diri sendiri.. baru bleh nak maju..hehe)

Kita nak buat puisi untuk awak.. tapi tarian kata kita kaku!.. Arghh.. otak kita jammed plak! nanti arr bila otak kita da santai kita layangkan kat awak.. tak pon kita tepek kat sini jer.. tak bleh nak janji.. kadang ilham ni datang tak dijemput.. pudar tak tergali.. thanks tepek puisi ni kat umah kita yang lagi satu tu.. ingat, sungguhpun kita jauhh dan jarang sangat bertanya kabar tentang awak.. awak tetap sentiasa dalam hati kita.. terus tersenyum dan kekalkan remaja purba awak k?.. jangan banyak sangat sedut angin2 tuh nanti kamu bisa jadi kembung perut!.. SMILESS!!

(tuko intro..) baru tadi gak aku terkaku! terpaku! terpukau!!.. ahakk.. bila plak dah bertuko headshoot tuh?? wakaka.. bisa buat aku malu meow meow plak duk skodeng situ.. dub dab.. dub dab.. muahaha.. uishh memang tak selesa betul la.. tak bleh tahan maa.. saje jer buat aku tak karuan.. muahaha.. jangan arr duk posing cam tuh.. adoiii.. da tak tau nak komen per.. nak gi buat zikir munajat.. nanti sawan aku datang balik! huhu.. OUT!!

Tuesday, July 29, 2008

BAWAKU TERBANG..



Mata Ke Mata.. Ke Hati
Hati ke Hati.. Hati Hati
Bibir Ke Bibir.. Bicara Janji
Janji ke Janji.. Jadi Luka Hati
Rindu ke Rindu.. Termimpi mimpi
Hari Ke Hari.. nanti ke nanti
menanti pasti.. pasti tersisih
sisiku kini.. kemana

Lalalala lalalalala...



Tetiba plak tingat kat abg kueh bomb melatop kedebomb! Muahaha.. dia nih super hero aka superman versi malaya alaf baru aka juga boyaprend terhebat woo (aku suka! aku suka! pasal satu2nya kawan boya yg aku ada! ekeke).. kadang jadik batman, kdg jadik prof love, kejap karang jadik ustaz baik, kadang jadik papa jahat ala star wars gitu.. nyampah!.. dia ni asal tinggal kat kayangan (ye yo oo jer) .. duk terbang melayang atas awangan mencari dewi cinta.. sampai kesudah mencari jer kerja dia??.. bersahabat baik ngan alibaba merapu kepunden marang sekeper.. adik beradik ngan che awe dongde ala spongebob gitu pon ader.. ahakk.. gelak guling guling.. aku harap dia tak panah aku ngan busur dia.. nanti aku bisa mati! Hehe..

Hmm.. serius aku mmg tak pernah kenal langsung tentang dia.. tapi aku memang happy tahap gila de sawan bila daa kenal dia.. ( ada member aku marah bila sebut sawan! Karang jadik sawan bebetul baru tau! hehe..).. tapi aku rasa macam da kenal lama dia.. awal kenal, aku main terjah jer tegur walau sebetulnya aku nih boleh dikira pemalu yg melampau orangnya.. wakaka.. ni gara gara aura dia yang kuat!.. paling syok tatap wajah dia.. masuk terus dalam hati.. terus terang cakap nih!.. muahaha.. bleh bagi aku inspirasi dalam menulis setiap karya ku.. kira dia nih memang superb arr! Kdg dia nih buat aku sakit hati jer memuja dia.. nyampah! hehehe ( hope dlm realiti awk tetap superb ya? Go.. go.. chaiyuk!! hehe) dan selebihnya tatap arr puisi2 aku yang memuja dia.. malas nak puji bebanyak.. kang dia kembang semangkok tom yam! haha.. hope abg kueh bomb melatop kedebomb tak libas or jirus aku ngan kopi tongkat ali.. mai secawan! Muahaha.. adoii..

Ada orang kata aku nih gila sebab suka pada bayang yang tak nampak??.. hmm.. tiap orang ada berbagai penilaian dan pendapat.. bagi aku, kalau orang tu boleh bagi kegembiraan pada aku.. boleh bawa aku terbang jauh dari dunia gelap ku??.. apa salahnya aku memasang impian? Walau aku tau mungkin impian aku tak sampai kemana.. sekurang ia pernah hadir bawa cahaya dan beri sayap dalam hidup aku!.. yang penting aku mesti bijak mengawalnya.. jangan buat aku jadi rebah semula!.. dan, aku tak pernah nak gantung harap terlalu tinggi untuk dia atau sesiapa pon yang menagih.. coz aku tau taraf aku! dan aku tak pernah nak memaksa dia atau sesiapa pon jua untuk terima aku!.. aku tetap terima kententuan takdir yang tersurat buatku.. aku tetap biarkan ia terbang bebas diawangan.. tanpa sekatan, tanpa kongkongan.. kerna aku cinta kamu!

Thursday, July 24, 2008

LUKISAN HATI



Ku lakarkan warna gemilang
Pada kanvas hidup
Bisa aku terlukis ria
Tergambar sentuhan wajah
Melarik mimpi indah
Dekat terus menusub jiwa
Jadikan pengubat lara
Cipta jalur pelangi indah..

Tika itu hanya terpamir suka
Sekadar mengikut rentak tari
Melayan anganan fantasi
Sering bermain berlegar riang
Tak tersangka terjatuh jauh
Hingga tertanam terus
Mengunci rasa hati
Kadang sukar diri mengawal
Saban waktu mengundang resah
Kadang seksa kian memberat
Aku parah dalam teruja..

Tak pernah rasa begini hebat
Lukisan hati mewarnai rasa
Tak betah duduk diam
Selalu mengetuk jari
Melakar terus sentuhan
Mengamit, mengintai suka
Menerka tentang segala kalut
Aku jadi bingung
Aku jadi pelukis bisu..

Entah apa rasa ini
Kadang buat jadi sakit
Meracau seorang diri
Kadang aku mahu lari
Namun tetap ingin mencorak
Melakar warna lukisan hati
Agar bisa tampak yang tersimpan
Tergambar pada wajah lukisan..

Lukisan hati.. namun tetap buat aku tersenyum walau ketika dalam pahit..

:: Azwa Safwa ::

Saturday, July 19, 2008

Andai Rindu Bisa Bersuara....


“ You must be a thief coz you stole my heart.
You must be tired coz you’re always running through my mind.
And maybe I’m a bad shooter coz I keep missing you! “



Andai kau tanya aku
Ya aku rindu
Tetap rindu padamu
Walau detik-detik ini sedang berlalu
Meninggalkan aku dan kamu
Dalam jejuta kenangan lalu

Andai kau tanya aku
Ya aku masih setia
Masih mencintaimu seusia dunia
Yang tak bisa diganti oleh sesiapa
Tak bisa didiami oleh sesiapa
Yang banyak membezakan kamu
Dan mereka

Andai masih kau tanya aku
Mengapa masih disini
Aku sekadar menanti
Membiarkan waktu ini berganti
Hingga kamu bisa ketemu teratak ini
Yang bisa kamu melihat
Yang bisa kamu singgah
Yang bisa kamu diami
Semahu mana kamu berada

Biar penuh gelak tawa
Biar penuh sesak mentera
Namun tak akan sama
Sejak kau tiada
Larut hatiku penuh pilu
Penuh dengan cerita rindu
Yang tak bisa kau tahu

Ah.. Andai rindu bisa bersuara
Aku berharap
Dapat bertanya pada bayu
Masih kah kau tetap merindui nama ini
Masih tetap mendengar suara ini
Masih ternampak kah rupa ini
Yang tidak lagi ujud disisi
Sekadar kekal dihati
Kekal diilusi

Aku berharap
Dimana pun aku
Dimana pun kamu
Kita tetap berbumbung dilangit biru
Berlantaikan permaidani bumi
Tetap di satu hati untuk ingati
Walau mungkin...
Kamar hatimu tidak punya pengganti
Sesepi hatiku direlung mimpi
Tanpa penghuni


SC: Awak.... awak rindu kita tak?
Kita rindu la kat awak
Rindu sangat sampai kita benci kat awak
Uhuhuhuhuhu



Uhuk.. kalau soklan tuh awak tanya kat kita.. dgn muka tak malu kita kan jawab.. awak.. kita rindu awak!.. betul kata awak rindu yang kita pendam nih dah sampai jadi benci.. bukan benci kat awak.. tapi kita benci kat diri kita sebab kita asyik jer rindu kat awak.. rindu yang kat lagi satu tuh apa tah lagi.. asyik wat sawan tarik jer kita.. huhuhu (tak yah arr awak tanya siapa ya? Aduhh.. buat aku bisa maluu.. Uhuk..)

Semalam kita benar benar nak jumpa awak! Geram betul kita ngan member member kita! Kita dah kata kita nak jumpa awak! Lepas habis segala urusan tuh!.. Dorang bleh lekeh lekeh kat kita.. err awak tau ker lekeh tu apa? Huhu.. tak per la.. awak buat buat tahu jer la yer?.. kita benci dorang! Huhu.. padan muka dorang.. huh!.. sebab tak dapat jumpa awak kita usung muka cekodok penyet kat dorang.. tu arr cakap kita dorang main main.. bla.. bla.. malas nak cakap lagi! Kita geram awak!.. uhuk.. awal bertolak lagi kita dah pesan kita nak jumpa awak!.. klau la kita tau susur galur tempat tuh memang dah kita pecut laju tinggalkan dorang yang cam siput tuh!.. padan muka dorang blik jalan kaki!.. uhuk. Geramnya kita lagi.. napa dorang tak faham perasaan kita?.. agaknya klau kita kata nak jumpa Tommy Page mungkin laju jer langkah dorang?.. huhuhu..

Awak tau, betapa susah hatinya kita bila kita tau awak tertunggu kita.. bersalahnya kita dengan awak.. kita tak tau camna nak minta maaf kat awak.. bersalah sangat sangat nih.. bila baca mesej awak yang last.. lagi buat kita rasa bersalah.. bersalah menyusahkan awak.. walau muka kita nampak brutal cam dragon panda tapi hati kita dah menangis! otak pula dah macam fikir.. risau sangat dengan awak.. huhuhu

Kalaulah awak tercengah kemari.. kita minta maaf sebab susahkan awak.. yup, memang dah tak de rezeki.. dan terima kasih sebab awak sudi nak jumpa kita walau kita tak dapat berjumpa.. Walau apa pon kita tetap doakan yang terbaik untuk awak sekeluarga..

Sayang awak.. rindu awak..

Tuesday, July 15, 2008

KISAH CINTA



Cinta itu buat aku tersenyum
Cinta itu buat aku ketawa
Cinta itu buat aku mengalir air mata
Cinta itu buat ada ketika aku khayal
Cinta itu.. mengundang sejuta misteri
Yang tak bisa ku ungkap bicara
Terpapar wajah sering bertamu..

Cinta ini benarkah untuk dia?
Cinta ini wajarkah ku belai?
Cinta ini haruskah ku biarkan bertunas?
Cinta ini mungkinkah bernoktah?
Cinta ini.. bisa aku jadi perindu malang
Hanya memuja pada bayang..

Kisah cinta..
Datang tak pernah ku undang
Terbuku hanya pada tarikan pandang
Tersentuh pada kiasan tersirat
Tersimpul erat sukar dilerai..


:: Azwa Safwa ::

Thursday, July 10, 2008

Selagi Ada Dia..


Walaupun jasad terpisah 'JAUH', namun cinta 'ADAM dan HAWA' tidak pernah luntur. Begitulah juga kasihku terhadapmu. 'BUATMU KEKASIH' akan kutitipkan seluruh rasa cinta yang membara ini agar kau mengerti akan 'GELORA JIWA' ku. Semoga pada suatu hari nanti kau akan membalasnya dengan ' SEHANGAT ASMARA 'mu . Namun, 'SELAGI ADA DIA' dihatimu, kasih di antara kita tidak mungkin akan bersatu. Justeru itu, aku akan tetap menunggu walau seribu tahun lamanya agar 'JENDELA HATI' mu akan terbuka sepenuhnya buatku kerana aku benar-benar yakin bahawa 'KAU UNTUKKU'.


Hehe.. akhirnya hari ini tamat gak aku baca novel Aisya Sofea yang ke-8.. SELAGI ADA DIA. Walau dalam keadaan susah payah dan terseksa menahan sakit.. demi nak tau kisah yang terkandung dalam SAD aku layan selamba je sakit yang aku tanggung! .. (tak yah la ditanya aku sakit apa?.. nak wat camna dah degil dan nakal sangatt.. tu la nak main, macam orang yang pro jer!.. hehe) hebat tak aku?.. ye la tu azwa.. tang tuh kau memang hebat! tapi bila ngadap kitab agama.. kejap jer sudah! pastu jenuh nak ulang baca semula.. (ayat nih kembar dalam diri aku yang cakap! haha)

Dalam citer nih hero dia umo 40an.. ahaks! jenuh gak aku nak bayangkan camna rupa hero tuh dalam rupa 40an?.. kacak, berharta dan romantik gila! hehe.. ceh, aku nih memang kuat berangan! nak buat camna kan dah memang hobi aku tu! layan je laa.. tang heroin plak cam ada gak rupa ala-ala watak aku.. sensitip dan suka sendu! ekeke (biasa la berangan lagi..) .. tu la masuk umor 30 nih tah apa ke hal nyer duk layan sendu jer.. mencik betul! tak suka!.. tak suka!.. hey happy arr sket minah! (cam ada sore jerit kat aku jer!) kikiki.. OUT!

DIA DALAM MIMPIKU SEKALI LAGI


Saat aku menutup mata..
Melepas lelah sarat dijiwa
Mahu rehat dari sakit merasuk
Hadir sebentar dia dalam mimpiku
Aneh sungguh wajahnya ku lihat
Sekadar tersenyum melambai dari jauh
Apakah maksudnya itu?
Mahu pergi jauhkah dia dari aku?
Tidak mahu hadir lagikah dia dalam mimpiku?
Salah apakah yang aku perbuat?
Hingga buat dia nekad begitu?
”Kiranya aku bersalah.. maafkan aku!”

Ingin aku kejar bayang dia..
Tapi hujung jariku tak tergapai menyentuh
Jelas terlihat raut wajahnya menghalang
”Jangan ikuti aku sayang.. pergi..
Kembali semula kedunia mu..
Bebaskan rasa terkunci itu.. lepaskan..”
Seakan dia memberitahu jelas padaku
Aku tersendu berjurai deraian
Dia pergi semakin menjauh.. lenyap!
Meninggalkan aku terkaku
Melemah segala tubuhku..
Beresak teriakan memecah igau
Terkejut terus lantas terbangun
Termenung aku atas baringan
Petanda apakah ini?
Ada titis air membasah wajahku
Sepi mencengkam rasa..

Tuhanku..
Sakit sungguh rasa ku tanggung ini
Sungguh rindu ini begitu memberat
Pelihara aku dari terus khayal
Melayan rasa gundah tak penghujung
Jangan biar jiwaku ini rapuh
Dek kerna rindu yang tak sudah ini
Buat aku terlalai patuh pada Mu..
Berikan aku kekuatan agar tetap tabah
Agar rindu ini bisa dapat ku kawal
Dengan berkat pertolongan Mu Ya Allah..

Dia yang selalu dalam mimpiku.. ku doakan terbaik buatmu..
ku lepaskan kau terbang bebas..

Ku Lepaskan Berlalu


Dulu pernah ku katakan
Aku benci pada mu
Benci yang amat sangat!
Aku jadi marah
Aku jadi bingung
Aku jadi menyampah
Semua bercampur aduk
Menambahkan kebencianku padamu..
Menanam rasa sakit hatiku pada kaum mu!
Namun ku pendam segalanya dalam lubuk hati
Tak mampu untuk bersuara
Kerna ku tak mahu menjadi anak yang derhaka!
Namun, dalam diam kau tetap menjadi kebanggaan ku..

Memang ku akui..
Aku bukanlah anak yang boleh dibangga
Yang boleh buat kamu tersenyum megah
Menceritakan kepada mereka
Tentang kejayaan demi kejayaan yang digondol
Dan ku tahu kamu kecewa..
Dan kadangkala kata-kata mu buat aku jauh hati..
Arghh.. aku jadi benci semuanya..
Namun dalam diam aku menangis
Salahkah aku kerana tidak bijak?
Tidak dapat membahagiakan hati kamu?

Perkhabaran itu yang memang nyata telah ku lihat
Yang pada mula aku telah menghidu..
Sakitnya hanya tuhan yang tahu
Sampai hati kamu buat kami semua
Semakin membuat aku jadi manusia yang pemberontak!
Hubungan kita makin jauh..
Aku jadi semakin benci padamu
Dan ku tahu kau dapat menghidu..
Walau ku pendam diam
Namun ku tetap jua menghormati mu
Kerana darah yang mengalir ini
Tetap ada darah kamu
Ya Allah, maafkan aku punya rasa begini tika itu..

Waktu itu.. kiranya nyawa ini di tarik aku rela
Hampir ada rasa mahu terjun gaung
Atau dilanggar biar mati saja
Betapa tipisnya iman aku dulu
Aku jadi dungu
Aku jadi hilang arah
Dek dah kerana dah tak mampu menahan
Rasa sakit misteri yang ku alami
Sering buat aku igau tidak tenteram
Angkara siapakah sebenarnya ini??
Arghh.. aku jadi benci semuanya!!
Moga didorong keinsafan buat mereka..

Kini.. ku lepaskan berlalu
Alhamdulillah..
Rasa sakit ini makin lama kian hilang
Kita telah mula sama duduk berbincang
Lebih mudah untuk berunding
Dari hati ke hati
Lebih rasa juga dihargai..
Kamu telah selalu ada untuk kami semua
Hikmah dari ombak tsunami itu..
Tentang dia??
Aku tak mahu memikir tentang itu!
Bagiku dari mula hingga kini dia memang tiada!
Biarlah dikatakan aku zalim!
Pohonku.. maafkan aku
Kerana tak bisa menerima dia
Sebahagian dari kami
Kerna luka yang diberikan terlalu dalam..

Ayahanda.. ku lepaskan semuanya berlalu demi melihat kau dan Bunda bahagia..

Thursday, July 03, 2008

WARKAHMU HADIAH TERHEBAT


Assalamualaikum

Selamat Hari lahir yang ke 30 aku ucapkan.

Bagaimana harus aku mulakan tinta ini? Sungguh… aku tak tahu untuk ungkapkan apa yang lebih dahulu ku utamakan untukmu. Mungkinkah ini hadiah paling istimewa yang kau terima? atau ada yang lebih baik dari ini? Ah... aku tidak perlu memikirkannya. Bukan itu yang harus ku tanyakan.

Bagaimana hari lahirmu setakat ini?
Bahagia?
Ceria?
Atau penuh dengan kejutan?

Bagaimana dengan catatan ini? sudah kau jangka atau diluar akal fikirmu?
pasti diluar jangkaanmukan? kerna aku tidak pernah langsung menunjukkan sebarang petanda yang kau bakal terima layangan ini. Bukankah aku kadangkala manusia yang sukar diduga? Tentu sukar bukan untuk memahami aku ini? Sungguh…. Aku jadi kagum dengan keteguhan sabarmu untuk terus mendampingiku, masih terus mahu setia temani aku walau dalam keadaan apa sekalipun atau siapapun aku. Kau… dalam sendirian buat aku menangis dalam egoku sebagai seorang pejuang. Kau… buat aku tertunduk malu menahan semua kesakitan yang aku alami. Walau… tanpa bicara dan kata-kata, kau tetap hulurkan azimat aksara untuk aku jadikan madu pada waktu paling sukarku. Aku harus mengaku jujur, kau sebahagian insan-insan terhebat yang membuatkan aku berani untuk bangun kembali. Bangun untuk berjuang dan memperjuangkan kehidupan dengan satu halatuju.

Dan satu sebab diantara seba-sebab lain mengapa aku kembali kesini adalah kau. Mungkin janggal alasan ini tapi harus ku ulang sekali lagi… kembalinya aku kemari adalah kerana kau dan beberapa orang lain yang tak perlu kusebutkan namanya.

Kau tahu bukan….
Aku mampu melakukan apa yang tidak terjangkau akalku sendiri.
Saat aku memmutuskan untuk pergi jauh dari sini, masih dari sudut hati ini diketuk-ketuk oleh suara-suara halus meminta aku memberi sedikit ruang kepada orang-orang yang menyayangiku untuk terus berada disamping. Bukan untuk menyibuk hal kehidupanku, bukan untuk memahami siapa aku, bukan untuk ambil tahu apa yang aku lakukan… tapi untuk selalu melihat keberadaan aku dalam apa jua bentuk. Nampak kelibat aku disini. Nampak yang aku masih bernafas. Nampak dengan pelbagai maksud yang sebenarnya cukup sukar aku terjemahkan. Namun, cukup aku mengerti.

Ahh…. Aku tahu kau senang memahaminya.
Aneh sekali terkadang kau lebih memahami aku berbanding aku sendiri. Pemikiran yang aneh difahami orang lain tidakkah janggal itu??

Usia 30 tahun ini aku tahu amat berat untuk kau lalui. Sedar atau tidak aku juga melaluinya disaat hari lahir ku sebelum ini. 30 tahun rasanya bagaikan lingkungan usia “dewasa” yang serba serbi nya berada dalam peralihan watak dan permikiran “orang tua”. Memikirkannya aku jadi takut untuk menghadapinya. Haruskah aku menjadi seorang pemikir yang setaraf dengan usia ini. Aku tahu, Kau juga mengalami dilemanya.

Sebenarnya, kau tak perlu berbuat apa-apa.
Tak perlu merubah karaktermu menjadi orang lain atau seperti apa yang orang lain mahu.
Tidak perlu! Jangan mengubah apa-apa.

Aku membaca sebuah kitab “La Tahzan” mengatakan sifat dan sikap seseorang itu adalah identity seseorang. Sifat dan sikap itu jugalah pengenalan tentang seseorang. Watak apa yang dibawa didunia ini sememangnya telah dicreate oleh Allah untuk pelbagaikan keseimbangan bentuk kehidupan alam sejagat. Ianya dicantikkan lagi dengan adunan emosi, akal dan nafsu menjadikan kita manusia bermacam-macam karenah. Persetankan manusia yang cuba mengadilimu seperti Tuhan. Mereka hanya insan yang belum tentu diterima pahala amalnya walau sejuta tahun ibadah sekalipun sedang terdetik seketika ini riaknya membandingkan tingkah, sikap dan peribadimu dengannya. Mungkin mereka lebih baik akhlaknya, tapi belum tentu baik naluri hatinya. Namun, maafilah mereka kerana mmeaafkan mereka menggambarkan siapa dirimu sebenarnya dimata mereka.

Jadi,
Kau tidak perlu menjadi seperti nenek kebayan yang harus menahan dirinya dengan tongkat sedangkan kau masih boleh berlari sepantas kilat berbanding manusia sesusia kita. Biarkan andai ada yang kata kau manusia lupa diri kerana tidak pernah serius dengan pemikiranmu. Maafkan mereka dan anggap saja yang mereka tidak cukup mengenalimu. Sesungguhnya Allah lebih dekat dengan hatimu, DAN DIA LEBIH TAHU…

Dan aku….
Tetap seperti yang kau kenali dulu.
Masih kekal dengan jiwa-jiwa remaja demi awet muda (hehehehe)
Masih menjadi remaja purba walaupun usia meningkat senja
Masih mahu hidup ceria walaupun versiku surirumahtangga
Masih menjadi orang yang lucu seperti kau kenali dulu
Paling penting, tetap cute dengan suara ala budak sekolah

Hahahaha…. Kau selalu tergamam bila menelefonku. Mengapa, aku sendiri tidak tahu keadaanmu begitu. Mungkin benar, kau akan terkedu saat membandingkan hasil tulisan ku seperti makcik 40an dengan suara “budak sekolah” 15 tahun. Seperti yang kau lihat didepan matamu, aku adunkan pemikiran makcik 40an itu dengan suara budak sekolah 15 tahun, dan kau temui satu jasad manusia biasa untuk kau nilaikan sendiri. Selamanya aku mahu kau terus selesa denganku, kerana aku masih manusia biasa yang terkadangkala tersasar dari bicara. Sekali lagi, aku MANUSIA BIASA!

Andai… aku lenggokkan bahasa-bahasa ini melarut dalam jiwaku, pasti akan ada jurai-jurai air mata menemani hari lahirmu. Sedang aku, tidak sekali mahu kau tangisi hari bahagia ini. Aku mahu kau tersenyum sepertimana saat aku menemuimu dulu. Dalam hujan menggila dibawah bumbung warung kita berbicara berdua tanpa gangguan sesiapa. Aku dan kau memisahkan dunia dengan semua orang tanpa pedulikan sesiapa. Sampaikan bual bicara kita sedikit sebanyak menarik perhatian orang lain untuk ambil tahu butir bualannya. Aku masih punyai kekaguman tersendiri terhadapmu. Sungguh jauh perjalananku hari itu, dan sibuk urusanmu masih kau bersetuju mahu bertemu denganku. Dalam hujan lebat yang menggila, kau masih setia menanti kelibat kemunculanku. Masih tetap sabar walau masa telah berganjak jauh dari yang ditetapkan. Andai dikenang kembali detik itu, aku sebetulnya serba salah melalui saat itu. Tapi hujan yang lebat benar-benar menguji kesetiaan untuk menemuimu. Aku sememangnya amat-amat merindui saat itu. Rindu untuk berkongsi tawa denganmu. Kau tahu bukan, aku ego untuk tunjuk airmataku. Aku tak mahu menjadi orang kalah dihadapanmu. Aku mahu kau bangga mengenaliku, bangga kerana bertemankan aku, bangga kerana aku sahabatmu walaupun mungkin hari esok, atau lusa… dan kemudian harinya aku terpaksa meninggalkanmu… atau kau juga terpaksa meninggalkan aku. Dan aku tahu… kau juga sepertiku, ego untuk mempertonjolkan padaku air matamu. Seandainya hujan lebat dan kilat sabung menyabung itu mampu membuatkan air mata kita menitis, aku pasti kau dan aku jadi malu untuk ketemu diwaktu seterusnya kerana kita tercipta bukan sebagai sahabat biasa, tetapi sahabat yang sangat luar biasa. Kita tercipta sebagai pejuang cinta yang sukar ditafsirkan atas dasar apa halatujunya.

Kau perjuangkan cinta untuk sebuah perkahwinan. Aku perjuangkan cinta untuk sebuah kehidupan. Kau harus mencari perkahwinan dahulu sebelum temui satu kehidupan. Dan kehidupan itulah gelombang besar yang harus kau lalui demi kesudahan yang baik. Apakah aku benar? Gadis seperti kamu harus memilik jodoh yang baik. Dan aku mengharapkan titik 30 ini jodohmu semakin mendekat. Akan tetapi, andai belum saat itu tiba… tolonglah, jangan sesekali kau berputus asa atau mengeluh takdir hidupmu. Aku benci kepada seorang yang menyerah kalah saat dia berjuang. Aku benci orang yang tak mahu memiliki harapan dan doa. Sungguh… aku membencinya kerana Allah juga benci hamba yang tak tahu mensyukuri takdirnya sendiri. Jadi, percaya dan optimislah, jodohmu akan segera datang bila tiba saat dan pada tepat masa ketikanya.

Seperti aku…
Aku tahu kau telah melihat dengan mata kepalamu harmoninya rumahtanggaku dalam lingkungan anak-anak dan suami yang dikasihi. Pasti aku juga harus berbangga miliki suami yang selalu memberi dorongan dan kefahaman mengizinkan aku berada dalam bidang penulisan ini, kerna kepercayaannya mendorong aku untuk kembali semula kesini. Kau tahu bukan, dia bukanlah sehandsome pelakon korea yang kita minati itu, bukan juga semacho lelaki idamanmu (hehehe), bukan juga sehebat amirul mukminin tapi dialah lelaki yang selalu berada disisiku saat aku merasa lelah dengan ujian Allah. Kata-katanya walau tak sehebat bahasa puitisku, namun bisa menguatkan semula jiwa ini. Kata-kata ini bukan mahu membuktikan betapa bahagianya hidupku, tapi mahu memberitahumu bahawa kehidupan yang aku perjuangkan adalah kerna adanya keluarga. Bahagia tidak datang dengan tiba-tiba sehingga kita terpaksa menunggu keajaiban berlaku tetapi keajaiban itu berlaku kerana adanya kita yang menciptanya. Sungguh… aku mahu kau menikmatinya.

Andai….
Ada seseorang hadir dihadapanmu, kemudian menyatakan rasa cintanya dan sanggup membahagiakan kau sepanjang hayat. Terimalah dia, kerana berada disamping seseorang yang mencintaimu adalah satu kehebatan yang membahagiakan berbanding dari mengharapkan cinta dari seseorang yang tidak mahu mencintaimu. Kau akan disirami siraman cinta dari seseorang yang mencintaimu dari kadar yang amat luar biasa. Percayalah, andai kau tanya kepadaku “Dimana cinta sejati yang aku impikan?”

Cinta… tetap ada di atas sana. Ia dalam bentuk aneh dan luar biasa. Ia dititiskan oleh Allah dalam nikmat yang tidak dirancang atau dicadang oleh kita. Sebaliknya hadir mengikut kesesuaian rancanganNya. Mencintai seseorang yang mencintai kita bukanlah jaminan cinta itu sejati hingga ke mati.

Disaat kau dinikahi seseorang, percayalah hari itu kau telah berjanji dalam diri mahu sehidup semati dengannya, kau berjanji akan menjadikan dia kekasih awal dan akhirmu, kau berjanji akan menjadi ibu untuk pewarisnya. Sungguh, itu jugalah yang diimpikan dan diharapkan oleh suamimu juga. Akan tetapi kehidupan perkahwinan adalah era gelombang kehidupan yang sangat hebat. Laluan badainya bukan setakat arus sungai yang tenang. Bukan seperti cerita dalam koleksi novel cinta remaja yang berkesudahannya penuh bahagia. Tidak….

Orang yang kau nikahi itu, mungkin suatu waktu nanti menemui cinta baru. Sama ada kau masih disisinya dalam institusi poligami atau kau langsung tak punya suami. Atau juga, saat kau sedang berbahagia dengan keluarga, Satu cinta baru hadir untukmu. Disana mempertaruhkan keputusan untuk buat pilihan percintaan mana lebih bermakna untukmu yang harus kau tuju.
Penceritaan di atas telah banyak berlaku diluar sana… dan aku mahu kau sedar dan membuka mata, keadaan itu boleh berlaku kepada sesiapa saja yang dikehendaki olehNya. Tiada pengecualian dari ujian!

Cinta yang hebat bukan datang dengan keajaiban tetapi dengan daya cipta kita untuk memilikinya, menguasai dan mempertahankannya. Kita memiliki cinta. Tapi kita tidak berhak dan punya hak untuk memiliki sesiapa dari terus mencintai kita atau menolak dari sesiapa terus mencintai kita. Adakah kau fahami kata-kata ku ini?

Saat cinta itu datang… terimalah seadanya. Kerana ia telah tercipta untukmu. Andai kau kecewa kerana tak miliki seperti apa yang kau ingini… Terimalah dengan redha. Percayalah, dunia ini hanya sementara. Tempat untuk permainan takdir demi ujian penapisan insan-insan pilihan. Andai kebahagiaan tidak dimiliki disini, disana nanti kau ditemui dengan cinta paling abadi dan sejati. Kau dikelilingi bidadari syurga yang mencintaimu tanpa berpaling kepada yang lain. Kau mampu menguasai mereka semahumu. Cinta yang membuatkan kau nampak hebat dimata mereka. Tanpa ada perdebatan, perbandingan atau pengeluhan atau perebutan. Tidak ada langsung! Indah bukan?

Maka….
Percayalah cakap ku ini sahabat…
Saat cinta itu berketuk dipintu hati, terimalah ia. Kerana saat kau terima lamarannya 50% bahagian syurga untukmu sedang ada dalam genggaman. Sama ada kelak, kau bahagia atau tidak… percayalah perjalanan takdirmu berada dalam rancangan yang terbaik disisi Allah. Dia menyusun takdirmu dengan indah sekali didepan sana. Cuma… kau harus melangkahinya saja dengan sabar dan redha untuk mendapat kunci kesudahan itu.

Air sungai itu mengalir ke depan
Detik masa juga bergerak ke depan
Hembusan angin juga beralun kedepan
Begitu juga usia kita
Begitu juga masalah dan kerumitan perasaan kita
Maka perjalanannya juga harus berada ke depan
Harus ditempuhi, bukan melarikan diri dalam persembunyian
Hadapilah dengan tenang dan optimis
Percaya… jalan keluar ada diluar sana
Ia sangat pasti untuk kau hampiri

Aku mahu kau menjadi serikandi cinta paling hebat disisi Tuhan. Ianya bukan mustahil kerna telah terbukti dizaman nabi dulu. Percaya diri akan kemampuan naluri. Allah tidak memilih siapa layak, siapa tidak berhak menikmati hidayahNya. Jangan kau rendah diri jika amal dan imanmu sekadar kuat besi berani jika dibanding manusia lain yang boleh dihitung seluas lautan dan langit. Iman itu terletak dihati dengan rasa rendah diri. Saat kau tundukkan hatimu menangisi kesalahanmu yang lalu, cintaNya terbuka seluas arasy untukmu. CintaNya tak akan membezakan kau pernah berdosa atau berpahala. CintaNya akan membuka seluas-luas kasih sayangNya saat kau mengakui syahadahNya. CintaNya mejadi dinamik untuk kau melangkah ke satu ruang taubah. Dan detik itulah…. Senario itulah… membuatkan kau lazat untuk mencari CintaNya.

Aku mahu kau menikmati hidayah dan kasih sayangNya dengan sendirinya. Aku pasti saat itu akan tiba… aku sentiasa mendoakannya untuk kau, untuk dia, untuk mereka dan untuk kita semua. Bersabarlah, redha dan rendah diri padanya meng-akui kesilapan lampaumu. Menangislah, mengadulah segala beban takdir yang tak tertanggung olehmu. Moga Dia selalu belas ehsan untuk menerima doamu. Sesungguhnya aku masih seperti dulu walaupun perubahan ketara telah berlaku atasku. Perubahan itu bukan dinding memisahkan hijab kau dan aku untuk terus bersahabat. Sama ada kau sahabat yang menjual minyak wangi atau kayu api hingga mampu memercikkan aku wangian atau mempalitkan arangnya, tidak memberi apa-apa kesan kepadaku. Andai aku wangian itu, aku berharap wangiku akan menemani perjalanan hidupmu menjadi lebih baik dari sebelumnya. Andai aku arang itu, aku berharap wangianmu akan mengubah noda-noda hitam yang terpalit dalam hatiku menjadi debu-debu putih berterbangan naik ke langit. Kita harus optimis dalam persahabatanku.

Aku dalam pencarian “Cintaku”

Kau bayangkan cintamu kepada seseorang. Sungguh, hari-hari kau terfikirkannya. Hari-hari kau berbicara madah-madah cinta dengannya. Hari-hari kau terbayang akan dirinya. Dan hati melonjak-lonjak ingin berjumpa dengannya. Dan saat bertemu dengannya pada pertemuan pertama, tubuhmu bergetaran dengan aneh sekali. Peluh-peluh dingin keluar bagaikan mencurah-curah. Saat kau merinduinya, tak perlu disuruh untuk kau sebut namanya. Saat kau teringatkannya, tak perlu dicadangkan untuk kau memikirkannya. Semuanya dengan rela hati dan berjalan dengan sendiri. Itulah cinta…. Dan cinta itulah bentuk bayangan kecintaan terhadap Allah. Sangat rugi andai ada manusia yang tidak pernah tahu bagaimana bentuknya cinta.

Kita masih belum mabuk cinta padaNya. Ramai manusia belum benar-benar mabuk cinta padaNya. Belum! Buktinya mereka tidak gila bayang dengan derita yang sarat menanggung sengsara rindu yang melonjak-lonjak untuk menemuiNya. Buktinya mereka belum jatuh pengsan terus mati sekelip mata saat menyebut namaNya. Ahhhh… itu resam pecinta. Itulah gambaran perasaan cinta sebenarnya.


Pernahkah kau mendengar kisah seorang hamba Allah dizaman nabi Isa yang mahu ditakdir merasai nikmat cinta Allah. Atas nasihat nabi Isa, akhirnya lelaki itu bersetuju andai dapat sebesar biji sawi dapat dirasakan cinta itu untuk dinikmatinya. Tahukah kau apa yang terjadi pada pemuda itu sesudah seminggu nabi Allah Isa mengunjunginya? Dia telah menjadi gila. Berlari kesana kesini dengan menyebut nama Tuhannya. Satu dunia yang terpisah dari dunia nyata. Menakutkan bukan? Bagi kita yang waras mungkin menakutkan, tapi bagi dunianya yang sudah terpisah lazatnya cinta itu sangat indah.

Aku terpanggil untuk menceritakan kepadamu tentang cinta Nabi Daud yang mahu melihat “wajah” Allah, kelebihannya berkomunikasi denganNya membolehkan dia membuat permintaan yang tidak pernah diminta oleh sesiapa. Allah perkenankan permintaannya. Akan tetapi dia harus mengenali bala tentera sebelum melihat “parasNya”. Allah menampilkan malaikat-malaikat dari langit pertama hingga yang berada diarasyNya sehinggakan kemunculan mereka menghasilkan bunyi dan keadaan yang menggerunkan dihati nabi Daud. Aku teringat bicara malaikat kepada nabi Daud. Katanya, “Wahai Daud, kami tidak pernah sekalipun mengangkat wajah kami untuk melihat Allah kerana takut dan taatnya kami kepadaNya. Sedangkan engkau manusia sanggup meminta melihatNya.” Lebih kuranglah ayatnya. Aku pun bukan ingat sangat ayat penuhnya. Kau boleh check kat memana info tentang sejarah ni. Paling hebat bagi aku bila Allah mahu munculkan dirinya seluruh gunung dan batu meruntuhkan dirinya tanda takut. Maka pengsanlah nabi Daud melihat kejadian itu. Sejak itu dia membuat pengakuan sebagai orang pertama yang beriman sebenar-benarnya kepada Allah. Seluruh hidupnya penuh dengan penyesalan kerana permintaan itu. Tapi… hikmah dari kesilapannya aku kira dia semakin dalam mencintai Allah. Andai dia tidak membuat permintaan begitu pasti keinginannya masih belegar-legar dalam hati untuk tahu “siapakah” yang diCintainya. Sungguh… aku benar-benar kagum dengan keinginan nabi Daud serta ganjaran nikmat cinta yang dia dapat selepas kesilapannya itu. Bukankah manisnya taubat yang dimiliki sesudah itu? Walau sakit dan perit tapi manis kesudahannya bila taubah nya diterima Allah. Aku jadi malu kerna kesungguhan nabi Daud mempamirkan cintanya. Andai aku bersungguh begitu, pasti aku rela berada di dunia “gila” yang penuh mabuk cinta itu.

Allah berfirman kepada Nabi Daud, "Hamba yang paling aku Cintai ialah mereka yang mencari Aku bukan kerana takut hukumKu atau hendakkan KurniaanKu, tetapi adalah semata-mata kerana Aku ini Tuhan."

Maka, Kerna ayat inilah aku rasa aku mahu terus mencari cintaNya. Kerana ayat ini juga aku terus menjadi pengkagumNya dalam versi dan fahaman serta cara aku sendiri. Aku tak mahu melakukan ibadah kerana fadilat dan ganjarannya. Aku tak mahu ibadah kerana balasannya syurga. Tapi aku memahami islamku, imanku, taubatku, tawakalku, penggantunganku, serta perjalanan takdirku dalam hidup matiku, kesudahan baik dan kesudahan buruk kelak atas kehendakNya menempatkan aku dimana Dia kehendaki. Andai amalku kelak dikira sebagai riak sedangkan bersungguh-sungguh aku tunduk sujud padaNya, kesudahannya adalah neraka, Maka nilai yang paling mahal bagiku adalah redhaNya. Andai Dia redha pasti aku redha… kerana aku hanyalah hambaNya dan dialah Yang Esa.

Fahamilah doa Rabbiatul Adawiyah dan kau akan lihat cinta seorang abdi pada Rabbi

Wahai Tuhanku, Sesudah aku mati masukanlah daku ke neraka
Dan jadikan jasadku memenuhi seluruh ruang neraka
Sehingga tak ada sesiapa dapat dimasukkan kesana,
Wahai Tuhanku, Bilamana daku menyembahMu karena takut akan neraka
Jadikan neraka sebagai kediamanku
Dan bilamana daku menyembahMu karena ghairah akan nikmat syurga
Maka tutupkanlah pintu syurga selamanya bagiku
Tetapi apabila daku menyembahMu demi Dikau semata-mata
Maka jangan Kau larang aku menatap keindahanMu yang Abadi selama-lamanya


Warkah panjang ini aku peruntukkan masa dipenghujung hari lahirmu. Tidakku kirimkan di ruang emailmu, sebaliknya terhias diruang blogku. Dan aku mahu kau cari hadiahmu disitu. Biarpun mungkin kau tidak muncul didepan mataku, gerak hati ini pasti kau akan menelitinya nanti. Mungkin dari emailmu (kerna posting MP di’link’kan ke email peribadi) atau mungkin telah kau bookmark sebagai favourate untuk dibaca tanpa login. Yang pasti, kau akan membacanya nanti…. Kalau tidak hari ini, mungkin suatu hari nanti. Suatu hari saat aku tiada lagi disini. Mungkin?!

Sesungguhnya ini hadiah kepunyaanmu, maka sama ada kau mahu print dan tampal dicermin bilikmu (uhuhu) atau simpan dalam blog mu yang satu lagi, terserah! Cuma ini milik kamu…. Hadiah ulang tahun kelahiranmu. Dan tersenyumlah, kerana senyumanmu adalah hadiah paling istimewa untuk aku lihat dari seorang insan yang aku kenali. Jangan pernah sesali perjalanan takdirmu. Dari Dia semua ini datang, dari DIA semuanya pasti kembali. Andai kata, suatu saat nanti aku harus undur diri dari dunia penulisan ini.. aku mohon kau mengerti. Fahamilah hakikat kejadian kita ini, yang hidup pasti mati… yang bertemu pasti berpisah… yang memiliki pasti sendiri, yang bahagia pasti sepi…. Kerana kita bukan kepunyaan sesiapa. Kita hanyalah watak yang berperanan sementara didunia. Harus pergi ke satu destinasi yang lebih pasti.

Maafkan kata-kataku sama ada yang kau mengerti atau tidak langsung fahami. Terimalah utusan ilham yang Allah datangkan padaku hingga terbaitnya kalimah-kalimah ini. Aku mengharapkan yang baik itu hanyalah hidayah dariNya. Dan selebihnya yang kurang enak pastinya datang dari khilaf dan kelalaianku menyusun kata sehingga ada yang salah dimengertikan dari sudut yang cuba aku sampaikan.

Kau… aku dan sesiapa juga punya pandangan yang berbeza untuk menilai apa yang dibaca. Buatlah perkiraan sendiri tapi tak perlu mengadili apa-apa yang terselindung dibalik kalimah ini. Aku bukan sesiapa terhadap sesiapa. Dan Biarlah…. Dia Lebih tahu apa yang terkandung dalam setiap naluri insan disini. Percaya atau tidak, aku sentiasa bersedia menghadapi hari-hari tanpa sesiapa kerana kita hanya dibumi sementara. Pasti akan jumpa disana dalam hitung yang sama, tempat yang sama dan pengadilan sama. Bezanya… nilai iman adan amal. Iman itu dihati maka jagalah hati dari hasad dan dengki.

Aku tak pasti penulisan ini mengundang rasa apa dihatimu. Andai ia mengundang sebak, maafi aku… maafi aku kerna tak membendung ayatku hingga benteng air matamu melimpah jua. Maafi aku kerana sering melukakan hatimu tanpa sedarku. Maafi aku kerna tak mampu menjadi sahabat yang baik saat kau memerlukan. Maafi aku kerana tidak pernah berkomunikasi denganmu untuk lebih memahami kondisimu. Maafi aku kerana tidak pernah mahu tanya khabarmu. Maafi aku kerna membiarkan kau perjuangkan hidupmu sendirian… maafi aku kerana aku tak mampu menjadi hebat dimatamu. Maafi aku segalanya…

Biarlah, semuanya kerana aku selalu menemani dirimu dengan ingatanku… dengan doaku. Aku sentiasa memikirkanmu walaupun jauh. Kesilapan akan mengajar akan dirimu tentang perubahan. Kerana disitu nilai keinsafan dicari. Setiap satu perkara selalu ada pilihan dan persimpangan. Yang mana satu pilihan yang kau mahu, itu sememangnya telah tercipta untukmu di Loh Mahfuz. Berjuanglah untuk kebahagiaan “cinta” yang kau idamkan. Jangan takut akan kegagalan dan kesudahan yang salah kerana nikmatnya akan kau rasa seperti contoh-contoh yang aku berikan di atas tadi. Kegagalan bukan kesalahan hidup tapi kemajuan yang dicapai dalam perubahan setelah rebah.

Ingatlah….
Kau adalah si pengendali hidupmu. Apa jua situasinya, kau yang akan hadapi dan lalui. Hanya kau saja yang mampu tentukan mana halatujumu. Saat getir ujian, carilah DIA. Saat bahagia dengan senyuman, carilah DIA. Kerna Dialah “kekasih” yang selalu ada untuk kita disaat orang lain sibuk… sibuk… dan terlalu sibuk! (uhuhuhu…. Aku memang allergic dengan alasan orang sibuk ni. Macamlah aku tak sibuk. Kekekeke… kau jangan terasa pulak yer)

Well… inilah aku. Sebenar-benar aku yang kau kenali itu.
Lagu di atas lagu paling favourate aku, khas untukmu.
Sesungguhnya sahabat, hadirmu membuat aku merasa dihargai.
Dan aku selalu menghargai dirimu dalam versiku sendiri….

Selamat hari lahir, sahabat
Allah sentiasa berada disisi kamu. Yakinilah!

Ya Allah, Jika Engkau telah mentakdirkan aku tergolong didalam golongan orang-orang yang bahagia, maka tetapkanlah aku didalam keadaan aku sekarang. Sebaliknya jika Engkau telah tetapkan aku didalam golongan orang-orang yang rugi dan berdosa, hapuskanlah takdir itu dan masukkanlah aku ke dalam golongan orang orang yang mendapat kebahagiaan dan keampunan - Doa Saidina Umar

Wassalam
Manusia Biasa, Serikandicinta
2 JULAI 2008
10:13pm


Seperti biasa.. warkah darimu pasti mengundang sendu dan deraian airmata diwajahku.. ah, kamu memang bisa meruntun kalbu ku.. terima kasih atas hadiah termahal ini.. sebenarnya kelu jemariku mahu berbicara melarikan tarian kata tika ini.. kerana dihati terlalu sebak rasanya.. kata-kata kamu amat bermakna buat aku. InsyaAllah pastinya akan ku semat sentiasa hingga titis nyawa yang terakhir.. Moga dipenghujung usia aku nanti, segala impian kan tergapai..

Seperti biasa juga.. warkahmu ku print. Agar nanti aku bisa menatap lebih dekat dalam genggamanku.. dan, ku sisipkan juga ia disini.. agar nanti andai tiba aku hilang tanpa jejak, ada tanda untuk dikenang oleh sesiapa.. dan dapat menilai tentang kita.. Terima kasih sekali lagi atas hadiah termahal ini..

Oh ya.. aku hampir terlupa.. buat Brother Love.. thankss atas pemberianmu juga.. ya, aku dan lagu tak boleh dipisahkan.. ianya bagaikan lakaran cerpen kehidupanku.. sesungguhnya aku bertuah punya kamu semua sebagai teman dan sahabatku.. sayang kamu semua !

Wednesday, July 02, 2008

HAPPY BIRTHDAY TO ME!!

HEPI BIRTHDAY TO YOU
Muga sejahtera dalam hidupmu
hari yg semalam telah berlalu
biarkan terus pergi membawa rindu
kerna hanya kau tahu
siapa dan apa yang kau perlu

Hidup bukan semudah kata
seindah puisi yang kita cipta
doaku agar kau tak akan leka
menyusuri hidup yang ada sandiwara
jenaka,tawa dan gurau senda
kerna kita hanya lah manusia
pastinya tiada sempurna

HAPPY BIRTHDAY TO YOU
ucapan ikhlas buat mu..
jauh dari sudut hatiku
andai tak ku ucap lagi
kata bahagia sebegini
masa yg kan datang nanti
kau harus mengerti
yg aku telah pergi...

Muga terus bahagia disini..

Hey gurl..hepi birthday ya!



First sekali aku nak senyum dulu.. coz semalam aku dah puas menangis! hehe.. ok, dah! Cukup2 arr tu aku senyum kang jadi tak siuman plak.. tiba-tiba aku rasa rindu sangat pada seseorang.. huhu.. abg kueh bomb meletop kedebomm, I MISS U De’ SAWAN!!.. uhuk.. uhuk.. nih aku malas jiwang nih! Nanti jadi orang sengal! Hehe..

Sedar tak sedar aku dah masuk 30 years old!.. bermakna aku dah mula masuk alam dewasa?.. uik? Selama ini aku belum cukup dewasa ke?.. ke selama ini aku masih budak??.. kira mak budak la.. opss mak budak?.. hehe.. kalau di kira umur macam aku ni sepatutnya dah beranak 4 or 5?.. kadang segan gak bila jumpa teman2 lama.. asyik bertanya tentang status aku!.. erkk??.. letih dengan persoalan yang aku sendiri sukar nak jawab!.. klau aku kawin dah tentu arr aku jemput korang! Tak reti2 lagi?.. aku ingat arr perjanjian kita.. karang aku ngurat laki dorang baru tau! Hehe.. tak baik dosa.. ramai lagi yang masih single cam aku kan?..

Hmm.. pantas sungguh masa berlalu.. mengeluh sekejap!.. ok la.. malas nak merapu yang bukan2.. Sempena hari lahir aku ni aku nak ucapkan SELAMAT HARI LAHIR SAYANG.. buat diri aku.. semoga aku nanti bisa jadi orang yang baik2 diantara yang baik2.. dipermudahkan segala pekerjaanku dan temukan jodohku (ini penting!) dengan insan yang baik yang pasti boleh membimbing aku baik jalan dunia mahupun akhirat.. dan lagi murahkan rezeki kami sekeluarga.. Amin Yarabbal Alamin..

Oh ya dan lagi.. ku titipkan sekali mesej ini.. tiap kali dia berbicara pasti aku tersentuh.. aku jadi manusia yang paling sensitif dan suka menangis... psst.. HS, awak dah ada pencabar sekarang arr... hehe


Hi awak,

Hepi besday ya,walau its so early.. tp sy bimbang dgn kesibukan sy akan terlupa mengucapkan nya.

Hope so u can get wat u want in dis life, awakmasih muda.. be strong n be gud to everybody!

Apa yg saya tulis pd awak tu.. mungkin tak dapat saya ulang lagi but andainya doa awak tu dimakbbulkan alhamdulillah namun saya tahu.. sejauh mana sy boleh berlari, sejauh mana saya boleh mengejar... dan sampai mana sy kan rebah.saat itu Tuhan yg menentukan, walaupun manusia boleh mengjangkakn nya..

Awak, saya tau awak baik, dari kata yg disusun dari indahnya bahasa, walaupun saya tak pernah jumpa awak. simpan perjumpaan ini dlm.. dlm sudut hati awk.suatu hari awakkan mengerti..mungkin!Dan simpan puisi sy ini jua utk awak ingati pd waktu yg mendatang.

TQ



InsyaAllah.. pastikan saya semat sentiasa.. may Allah blessed you with all the happiness in the world! and don’t give up!!..

TELAH TERSURAT



Faizul sukar untuk melelapkan mata. Bukan malam ini saja. Malam sebelum, sebelumnya pun dia begitu. Entah mengapa semenjak mengenali gadis itu, hatinya seringkali di buai resah. Serba tak kena. Setiap kali apabila hendak memejamkan mata, bayangan gadis itu pasti datang mengganggu dalam berbagai watak. Dia cuba mengikis bayangan tersebut dari sudut ingatan namun ternyata tewas. Makin galak pula wajah itu berlegar-legar di ruang ingatan.

Angaukah aku nih?.. Dia sendiri tak pasti apa yang telah terjadi pada dirinya. Selepas putus kasih dengan Maria payah hatinya untuk menerima kehadiran gadis lain bertamu hadir. Bukan tidak ramai yang cuba menghampirinya. Namun satu pun tidak menarik minatnya. Dia belum bersedia untuk menjalin kasih baru. Kekecewaan dulu terlalu parah dia rasakan. Pintu hatinya seakan tertutup untuk insan bergelar wanita.

Tapi, setelah mengenali gadis itu.. hatinya bagai di runtun-runtun untuk mengenali dengan lebih dekat lagi. Wajahnya bujur sirih, rambut panjang lurus melepasi bahu, bertambah comel di serikan dengan lesung pipit di kedua belah pipinya yang gebu. Hati mana yang tak cair bila melihat kelembutan wajahnya yang langsung tidak di cemari dengan alat solek. Kecantikan asli!.
Dia masih teringat lagi ketika itu… entah macam mana pada satu pagi tu sewaktu hendak pergi kerja, motor RXZnya meragam di tengah jalan. Berpeluh juga dia menolakknya mencari kedai motor yang berdekatan. Namun satu kedai motor pun tidak kelihatan. Sudahnya dia tinggalkan motor RXZnya dekat TESCO. Kemudian dia menapak mencari teksi untuk ke tempat kerja. Jenuh juga dia menanti. Nasib baik datang seorang pak cik dengan anak gadisnya membantu menghantarnya.. yang pada mulanya hanya sekadar bertanya arah jalan. Semasa dalam perjalanan, dia perasan anak gadis pak cik tu kejap-kejap memandangnya melalui cermin pandang belakang. Namun dia berlagak biasa. Tetapi dalam diam, dia juga turut sama mencuri pandang. Hatinya mengagumi akan keayuan gadis itu.

Dua hari selepas kejadian itu, dia terserempak pula gadis itu di hadapan rumah sewanya sedang membuang sampah. Barulah dia tahu yang gadis itu tinggal berjiran berhadapan rumah sewanya. Pertemuan demi pertemuan tak rasmi itulah yang sampai ke hari ini membuatkan dia menyimpan perasaan terhadap gadis itu yang sukar untuk dinilai..


Faizul memimpin tangan Asnita ke taman bunga. Mereka leka bergelak ketawa dan bergurau senda. Bahagia sungguh hati Faizul kerana akhirnya dia dapat memiliki gadis yang selama ini menjadi igauannya siang dan malam. Mereka berjalan menyusuri pantai..

Tiba-tiba datang seorang lelaki menghampiri mereka dengan muka yang bengis. Nyata cara lelaki itu tidak menyukai kelakuan Faizul. Wajah lelaki itu kurang jelas pada pandangan Faizul. Tapi dia dapat mengagak yang lelaki itu mungkin sebaya dengannya.

Lelaki itu menarik dengan kasar hujung kolar baju Faizul dan melepaskan satu tumbukan padu di wajahnya. Faizul mengaduh kesakitan dan cuba untuk melawan. Ternyata lelaki itu lebih gagah darinya. Asnita meluru kearah lelaki bengis itu dan merayu-rayu supaya jangan dipengapakan dirinya. Namun lelaki itu langsung tidak menghiraukan rayuan Asnita. Malah Asnita di tolak ke tepi. Faizul di belasah lagi hampir setengah mati. Setelah menyedari Faizul sudah tidak bermaya untuk berlawan, dia merentap dengan kasar pula tangan Asnita.

“Ingat, ini amaran dari aku. Jangan ganggu Asnita!.. Dia milik aku. Faham!!”

Lelaki itu mengheret Asnita pergi jauh dari tempat itu. Asnita menjerit-jerit meminta tolong darinya. Dia cuba bangun namun kecederaan yang di alaminya terlalu parah. Dia hanya mampu memandang Asnita dibawa pergi..

“Asnita!!..”

Faizul melaung sekuat hati. Dia mengumpul sekuat tenaga yang masih bersisa dan bingkas bangun untuk menyelamatkan Asnita yang sudah hilang dalam pandangan.

“Asnitaaaa!!...”

“Wei, Faizul kau ngingau apa tengah malam buta ni..”

Kamal menggerakkan tubuh sahabatnya itu. Jeritan Faizul tadi benar-benar mengejutkannya dari tidur. Terus dia bingkas bangun meluru ke bilik Faizul.

“Astagrafirullah Al-Azimm..”

Faizul meraup mukanya yang sudah dibanjiri peluh. Bermimpi rupanya dia.. Dia melihat jam di dinding. Waktu menunjukkan pukul 2.00 pagi. Kata orang kalau mimpi waktu begini ada membawa alamat dan petanda. Benarkah?. Ngeri juga mimpinya tadi. Macam terasa seperti kejadian itu benar-benar berlaku. Dia meraba setiap anggota badan. Ok tak ada apa-apa..

“Orang lain pun bercinta Zul.. tapi tak adalah macam kau ni.. habis gamat satu rumah.. tenguk tu tv pun tak off.. ” Kamal geleng kepala. Nak tergelak pun ada lihat muka serabut Faizul.
“Sorry ler kawan..” Faizul sengih, pantas tangannya menutup tv.
“Ko mimpi apa hah?.. sampai kuar peluh jantan!...” Kamal dah mula hendak beredar setelah memastikan tiada perkara mencurigakan berlaku dalam bilik Faizul.
Faizul sengih. Tayang giginya yang putih.
“Apahal?..” Saleh terkebil-kebil memandang. Dia pun terkejut sama mendengar jeritan Faizul tadi. Bergegas mendaki tangga nak melihat apa yang berlaku.
“Ntah mamat ni hah.. tido tak basuh kaki.. ngingau ntah apa-apa.. bikin gempur orang aje.. ”
“Kau nih betullah Pezul.. aku ingat gempa bumi ke apa tadi.. ceh potong stim betullah mimpi aku tadi.. blah ahh..” Saleh berlalu turun ke biliknya.
“Lagi sekali kau ngingau, aku pelengkung kepala ko..”

Faizul sengih lagi. Dia tahu Kamal bergurau. Kamal sudah berlalu masuk kedalam biliknya untuk menyambung tidurnya. Faizul kembali merebahkan diri. Dalam pada itu fikirannya ligat berfikir tentang mimpinya sebentar tadi. Tak lama lepas itu dia terlena semula.


Asnita melangkah masuk ke dalam kedai Alif Store. Tangannya mencapai akhbar Mingguan Malaysia. Tanpa disedari olehnya, seseorang memerhatikan gelagatnya.

“Hai.. sorang aje..” Lelaki berT’shirt biru muda dan berseluar track warna yang sama menyapa.
Asnita menoleh. Kemudian mengukir senyuman.
“Tak.. berdua..”
“Lagi sorang mana?.. tak Nampak pun..”
“Tuu..”

Lelaki itu berpaling kearah yang ditunjukkan oleh Asnita. Motor?.. Dahinya berkerut. Kemudian mengukir senyuman. Ceh! Terkena aku..
Asnita cepat-cepat melunaskan bayaran akhbar. Bukannya dia membenci lelaki itu, tetapi dia gemuruh bila berhadapan dengan lelaki itu. Paling penting takut ‘terkantoi’..

“Macam nak lari dari saya jer…”
“Err.. tak lah.. sebenarnya Nita nak cepat ni.. Maaf ya, Nita balik dulu ye..” Macam tau-tau jer mamat ni aku nak lari pada dia.

Hanya Tuhan saja yang tahu degub jantung Asnita tika ini. Kalau makin lama kat sini, makin kalut dia dibuatnya nanti. Enjin motor Honda X5 segera dihidupkan. Tanpa menoleh lelaki itu, dia segera meninggalkan tempat itu. Namun dia tahu lelaki itu masih lagi memerhatikannya..
Halwa telinganya menangkap bunyi deruman motorsikal. Pastinya dia.. kain langsir di singkap sedikit. Kelibat Faizul membuka pintu pagar diperhatikannya. Dia dapat melihat dengan jelas Faizul juga seakan meninjau-ninjau kearah rumahnya. Kemudian, bayang Faizul hilang kedalam rumah.

Bukan sekali dua dia mengintai Faizul. Tetapi sudah berkali-kali semenjak dia dan keluarganya mula berpindah tetap kesini setahun lalu. Dahulunya rumah ini mereka sewakan kepada orang. Kerjaya ayahnya yang sering bertukar tempat bertugas, membuatkan mereka sekeluarga tidak betah menetap tetap. Rumah ini juga adalah rumah sendiri, yang tiga tahun lepas ayahnya beli dari seorang kenalan. Keramahan Faizul sewaktu pertama kali mereka dipertemukan, menyebabkan hatinya begitu tertarik untuk mengikuti perkembangan terkini Faizul. Antara dia dan Faizul seakan ada tarikan magnet.

Asnita memang sudah arif benar dengan bunyi ngauman motor RXZ Faizul. Setiap kali deruman itu kedengaran, dia pastinya akan menjengah keluar untuk melihat. Kadang tu sampai sanggup berpura-pura membuang sampah atau sebagainya bagi menarik perhatian Faizul agar memandang dirinya. Tak pun dia akan mencuri pandang kearah Faizul.

Pernah ibunya menegur kelakuan peliknya itu bila ibunya terlihat dia terhendap-hendap di balik langsir tingkap. Nasib baiklah masa tu Faizul dah masuk dalam rumah kalau tidak kena ceramah percuma dia dapat. Kadang-kadang dia rasa perangainya itu langsung tak masuk akal. Dah menjadi rutin harian pula mengintai anak teruna orang. Dia tergelak sendiri. Gelihati pula dia bila memikirkan..


Bunyi unggas dan kicauan burung benar-benar mendamaikan hati Ashraf. Kakinya mengocak-ngocak air jernih yang mengalir di dalam sungai. Nyaman terasa kakinya bila berbuat begitu. Serasa segar di setiap urat sendinya. Dia kemudian duduk bertenggek di atas batu besar yang terdapat di situ. Pandangan matanya mengarah ke arah aliran sungai yang mengalir perlahan. Suasana sepi dan tenang di situ membuatkan dirinya kembali terkenang sewaktu zaman kanak-kanaknya.

Sungai ini mengingatkannya tentang tempat dimana dia dan sepupunya Azmi bermain, bila mereka pulang ke kampung. Walau ibu masing-masing melarang namun mereka tetap sembunyi-sembunyi datang ke situ untuk memancing ikan dan melastik burung yang menjadi kegemaran mereka berdua. Hanya beberapa kerat aje orang kampung yang tahu tempat strategik itu. Tempat itu dengan rumah Ashraf tidak jauh, hanya beberapa meter saja berjalan kaki.

Kejadian lima belas tahun lepas di tempat itu, ketika umurnya baru menjangkau dua belas tahun, masih tidak dapat dia lupakan hingga ke hari ini. Itulah kali terakhir dia dan Azmi menjejakkan kakinya ke tempat itu..

“Kakak, baik-baik.. nanti jatuh.. batu tu licin..” Sambil tu matanya liar memerhati burung serindit yang bertenggek di atas dahan pokok jati. Azmi sudah hilang di sebalik pokok besar.
“Tahu la..”
Bila saja kaki si kecil menjejak air sungai yang cetek, tak semena dia terjelepok jatuh ke dalam air.
“Ya Allah!..” Berderau jantungnya melihat si kecil terkapai di dalam sungai dengan dahi berdarah. Segera dia mendapatkannya dan mengangkat naik ke atas. Si kecil sudah menangis tersedu-sedan. Ashraf segera membersihkan luka dan membalutnya dengan tuala yang terlilit di kepalanya.
“Kenapa Ash?..” Azmi meluru datang bila mendengar jeritan Ashraf dan tangisan adiknya. Dahi adiknya sudah siap berbalut dengan tuala good morning milik Ashraf.
“Dia tergelincir kat situ..” Ashraf mengesat air mata si kecil yang sudah reda tangisannya.
“Tulah, Along dah cakap jangan ikut!.. degil. Nak ikut juga.. sekarang kan Along dan Abang Ash dah susah. Apa kami nak jawab kat mak dan Mak Long nanti!..” Azmi memarahi adiknya. Tangisan si kecil bergema lagi lebih kuat dari tadi.
“Sudahlah Mie, benda dah nak jadi.. Lagipun dia bukan tahu apa-apa. Salah kita juga tadi berbohong. Jom balik rumah. Dah tengahari ni. Orang tua-tua kata tak elok berkeliaran waktu macam ni.. “ Ashraf mengendong si kecil di belakangnya. Azmi sekadar memerhati.
“Engkau ni manjakan sangat budak tu.. tu pasal dia naik lemak.. kalau kita tinggalkan dia tadi kan dah selamat kita..” Azmi memprotes. Namun langkah kaki turut diatur mengikut langkah Ashraf.

Sampai saja dirumah rejan dia dan Azmi dihambat dengan rotan oleh ibu masing-masing. Masak juga telinganya mendengar leteran ibunya. Riuh satu kampung mendengarnya. Sudahnya dia di beri last warning oleh ibunya supaya tidak lagi membawa mereka datang ke tempat itu.

“Hei, jauhnya you termenung..” Suzana mengambil tempat di sebelah Ashraf. Hairan melihat temannya itu ralat merenung air sungai yang mengalir.
“Eh, Sue…” Ashraf tersenyum segan. Tak perasan yang temannya itu tadi memerhatikan gerak gerinya.
“Apa yang you menungkan tu Ash. Sampai Sue kat sini pun tak sedar.. naik tembus sungai tu you tenung....” Pelik Suzana melihat keadaan Ashraf yang sekejap-sekejap tersenyum sorang diri. Entah apa yang sedang bermain di fikiran temannya itu ketika ini.
“Tak adalah Sue.. saya melihat kejernihan air sungai ni.. terkenang waktu zaman anak-anak saya mandi manda.. teringat pula mak dan ayah kat kampung..” Dia cuba berdalih.
“Tu lah.. dari dulu Sue dah cakap tempat ni best. You aje tak mau ikut.. sibuk memanjang.. tak free lah.. ” Suzana gelak kecil. Dia turut sama memandang aliran anak sungai.
“Kalau saya tahu Sue, dari dulu lagi saya ikut awak dan kawan-kawan kita kelah kat sini..” Ashraf menguntum senyum. Saja bermulut manis.
“You tu busy 24 jam. Cubalah bawa rest minda you tu kat sini.. Lega sikit fikiran tu, tak adalah serabut sangat pikirkan kerja.. duit tu kita boleh cari.. kalau otak jammed banyak duit pun tak boleh beli..” Suzana mula membebel. Memang dia akui Ashraf seorang executive yang rajin dan mementingkan mutu kerja. Nampak je macam simple dan happy go lucky tapi cerewet!!..
“Yalah cik puan..”
“Amboi rancaknya berbual.. korang borak apa ekk?”
Hanif datang membawa ayam BBQ yang sudah siap dibakar dengan sosnya dalam pinggan kertas. Satu di unjuk pada Suzana, satu lagi pada Ashraf.
“Kita orang ngumpat pasal kau, kan Sue?.. Sue paling banyak..”
Hanif jegil mata pada Suzana.
“Jangan percaya..” Suzana geleng kepala menafikan.
Ashraf gelak besar. Hanif masih belum berpuas hati. Berkerut keningnya inginkan jawapan pasti.
“Tak adalah Nep, aku joke jer.. takkanlah kau tak percaya pada tunang sendiri..”

Hanif ukir senyuman. Sebenarnya dia juga sudah arif benar dengan perangai Ashraf yang gemar mengusiknya semenjak bertunang dengan Suzana. Tadi sengaja dia berbuat begitu untuk membangkitkan suasana. Bukan senang nak mengajak Ashraf mengikuti mereka. Ini pun entah mimpi apa Ashraf mahu mengikut.

“Ling, I got to go.. you layan berbuallah dengan Ash..”

Suzana sudah berlalu. Hanif mengambil tempat Suzana. Lama mereka terdiam menyaksikan keindahan flora ciptaan Ilahi di situ.

“Bila kau dan Sue nak langsung?..” Ashraf mula membuka topik perbualan.
“Jangkanya bulan Oktober depan. Itupun kalau tak ada aral melintang.. Aik, bertanya kita.. dia tu bila lagi.. jangan lama-lama membujang weh.. nanti berkarat..”
“Hmmm.. entahlah Nep.. macam nilah aku.. siapalah nak orang macam aku nih..” Ashraf merendah diri. Wajah itu kembali datang ..
“Ek eleh.. kau tu yang memilih sangat.. tangkap je mana kau suka.. pastu bawak jumpa tok kadi.. selesai.. awek sekarang tak pandang rupa, yang penting duit penuh poket..”
“Amboihh, kau ingat anak ikan ker main tangkap-tangkap.. ikut suka kau jer..” Hanif gelak besar.
“Kalau ko tak tangkap, melepaslah.. berkaratlah sampai tua.. rugi beb!..”
“Oit, karat aku bukan sebarang karat tau.. karat aku penuh ilmu di dada.. ko aje yang tak nampak..” Ashraf turut sama gelak.
“Apa cerita kau dengan budak tu?.. dah ada respon?..” Suara Hanif mengendur. Teringat cerita Ashraf tentang gadis misteri yang menjadi pujaannya. Itupun secara tidak sengaja dia terpandang gambar gadis dalam dompet Ashraf. Kalau bukan istimewa, masakan Ashraf usung kesana, kemari. Dia lelaki. Dia arif benar tentang itu.
“Ermm.. macam tulah.. tiada yang baru.. “ Ashraf melepaskan keluhan.
“Cubalah berterus-terang.. mana tau baik hasilnya..”
“Entahlah Nep, Aku risau.. mahu ke dia tu terima aku ni nanti..”
“Alah, kau tak cuba mana nak tahu.. Ingat Ashraf, kita lelaki kena kuat!..” Hanif seakan memberi semangat.
“Susah nak cakap Nep.. sudi ke dia aku ni jadi pasangan hidupnya. Katakanlah aku berterus-terang dengannya. Pastu dia tolak.. Parah aku Nep. Daripada aku kecewa cinta tak berbalas baik aku begini.. memuja dalam diam..”
“Perghh, kau punya bahasa.. seram aku dibuatnya.. jiwang tahap melampau..”
“Aku serius ni Nep.. Kalau dia tolak aku, mati meragan aku Nep. Kalau dia ditakdirkan berkahwin dengan orang lain, aku sanggup bawa diri aku jauh darinya.. Tak jumpa langsung pun tak apa. Tak sanggup aku tenguk dia duduk bersanding dengan orang lain. Waktu itu kiranya Allah nak tarik nyawa aku, aku rela Nep.. Biarlah, itu lebih baik dari aku hilang kewarasan fikiran..”
“Kau ni Ash, tak baik cakap macam tu. Itu melawan takdir namanya. Macamlah bunga tu sekuntum. Banyak lagi bunga lain…” Hanif geleng kepala.

Namun dia tetap kagum dengan kesetiaan Ashraf. Susah untuk ketemu lelaki yang benar-benar setia pada seorang wanita dalam dunia ini. Dia pun tidak mampu untuk melakukan sebegitu. Lihat sahaja selepas hubungannya terputus dengan Anita. Kasihnya bersambung dengan Latifah, kemudian Diana. Semuanya tidak kekal. Suzana adalah cintanya yang terbaru. Syukur Alhamdulillah, dengan Suzana dia mampu bertahan sehingga kini. Mungkin kerana Suzana lebih memahami dirinya membuatkan mereka serasi bersama.

“Bunga lain memang banyak Nep. Tapi tak sama…”

Wajah itu bertandang lagi. Menari-nari di ruang matanya. Gelak tawa, usikan manja dan keramahan gadis idamannya sentiasa memukau pandangan jiwa raganya. Di waktu ini kerinduannya pada gadis itu benar membuai resah di hujung rindu. Hanya gambar dan memori silam, pengubat dan pengikat kasihnya yang jauh merantau..


Faizul menyandar tubuhnya pada kerusi empuk milik ayahnya Haji Shahlan. Fail-fail dan dokumen yang berselerak di biarkan terdampar sepi di atas meja. Sesekali dia memicit-micit kepalanya. Keletihan bekerja jelas terpancar pada wajahnya. Sudah sebulan lebih dia berada di sini kerana menguruskan perniagaan milik ayahnya. Haji Shahlan baru-baru ini telah dimasukkan ke wad ICU kerana serangan sakit jantungnya. Dia yang ketika itu baru saja lepas pulang bekerja, bergegas pulang ke Ipoh dengan hanya menunggang RXZnya setelah mendapat perkhabaran sedih itu daripada kak ngahnya yang menghubunginya.

Alhamdulillah sekarang kesihatan ayahnya sudah beransur pulih. Cuma ayahnya tidak boleh terlalu banyak melakukan aktiviti berat dan bekerja kuat kerana kesan jahitan akibat daripada pembedahan jantungnya belum baik sepenuhnya. Demi untuk menyelamatkan busines ayahnya itu, dia sendiri terpaksa mengambil alih. Notis pemberitahuan perletakkan jawatannya juga sudah di terima oleh bosnya. Bosnya memahami keadaan dirinya. Biarlah ayahnya itu duduk berehat di rumah dengan tenang dan datang sekali-sekala menjenguk kerja-kerja bila perlu. Kebetulan bidang kerjaya ayahnya dan jurusan yang diambilnya di universiti dulu banyak bersangkutan. Tidak sukar untuk dia mentadbir sendiri Syarikat Teguh Dian Sdn Bhd dengan pantauan ayahnya.

Dingin udara air cond membuat mata Faizul hampir terpejam rapat. Kelembutan kerusi empuk benar-benar terasa mengurut belakangnya. Deringan kuat telefon bimbitnya membuatkan dia tersedar dari terlena. Telefon bimbit itu segera di gapainya. Tanpa melihat nombor yang tertera, dia lantas menjawab talian si pemanggil.

“Weii..”
“Hai, kawan dah tak reti nak beri salam ke?” Suara garau lelaki memecah masuk gegendang telinganya.
“Sape ni?..” Faizul kehairanan. Macam pernah dengar suara itu.
“”Wei, akulah.. kamal.. takkan member sendiri dah lupa..”
“La .. kau ke.. terkejut beruk aku tadi.. kau kat mana ni?..”
“Office ler apalagi.. kau pulak, membuta apa tengah- tengah hari ni.. maklumlah kerja dengan ayah..”
“Woi, kawan.. cakap baik-baik sket… aku tengah semak fail-fail company nih.. baru jer nak freshkan otak kau kacau daun lak..”
“Oklah kalau macam tu, aku letak telefon ni..” Sengaja buat-buat merajuk.
“Ek eleh.. takkan majuk kot.. tak rock ler kau ni.. aku gurau aje ler.. kau apa kabar?..”
“Aku baik jer.. kau pula bagaimana?.. ayah kau dah ok ke sekarang?..”
“Aku ok.. ayah aku, buat masa ni Alhamdulillah sudah bertambah baik. Cuma doktor nasihatkannya tak banyak bergerak.. sekarang aku kena take over semuanya. Kau pun tahu kan aku seorang saja anak harapannya.. Nak harapkan Abang Long aku tu, dia pun sibuk dengan businesnya.. tak cukup tangan nak handle dua perkara dalam satu masa. Dua orang kakak aku tu pula, apalah yang mereka reti.. masing-masing ada tanggungjawab sendiri.
“Bertuah ayah kau dapat anak macam kau Pezul.. aku jer keja makan gaji ngan orang.. Eh, sebenarnya aku call kau ni ada tujuan.. maaflah kalau aku cakap..”
“Kenapa Mal?.. ada apa-apa masalah ke?..”
“Begini, ada budak baru nak masuk hari ni.. dia perlukan sangat rumah sewa.. Saleh semalam bawa dia datang jumpa dengan aku.. aku serba salah Pezul nak bagi dia masuk.. kau pun tahu kan aku kalau boleh tak mahu ramai-ramai.. sesak kepala aku nanti.. tu yang aku nak tanya kau ni.. kesian pulak aku tenguk, sebab budak tu siap merayu-rayu lagi dengan aku.. tapi aku tak confirm dengan dia lagi..”
“Hmm.. al kesahnya.. aku pun dah buat keputusan.. macam ni lah Kamal, kau terima ajelah dia.. aku rasa nak stay terus kat sini. Lagipun dekat dengan family aku. Senang aku nak jenguk-jenguk sakit pening mak dan ayah aku.. terutama ayah aku tu..”
“Habis barang-barang kau yang tinggal tu..”
“Kau tolong simpankan mana yang bersepah tu, kau bungkus apa yang patut. Insya Allah ahad ni aku turun Kajang. Sebenarnya aku dah terniat nak phone kau dari semalam nak beritahu akan hal ini. Mujur kau hubungi aku ni.. kau jangan merayap pula waktu tu nanti..”
“Yalah.. kalau macam tu kata kau, senang sket hati aku.. bolehlah aku bawak budak tu masuk hari ni..”
“Mal, sewa rumah macam mana?.. berapa yang aku kena bayar?..”
“Aku dah settlekan pun.. tak banyak.. kira halal ler..”
“Thanks Mal, kau memang best.. esok turun, aku belanja kau..”
“Ye lah tu.. mentang-mentang anak tokey.. aku on jer. Bab makan free ni aku tak de hal..” Kedengaran gelak Kamal di talian. Faizul ikut gelak sama.
“Eh Mal.. ada kau nampak awek aku lalu lalang depan rumah kita tak?..” Tiba-tiba teringat tentang Asnita. Rindu benar dia lama tak bersua dan menyembang dengan gadis itu.
“Aku ingat, bila kau dah balik Ipoh, Asnita dah ghaib dah dalam memori kau.. rupanya masih angau juga lagi ye..”
“Wei.. mana boleh lupa beb!.. dia tu awek merangkap buah hati, belahan jiwa aku tau.. kalau boleh aku nak pinang dia buat bini aku..” Faizul melontar apa yang terpendam dalam hati.
“Perghh.. ayat power rangers tahap dewa .. macam best jer aku dengar.. entahlah Zul, aku pun dah lama tak nampak batang hidung dia. Dengar-dengar dia dah masuk U.. U mana aku pun tak tahu.. rindu babas ke kawan?..”
Faizul terdiam sebentar. Masuk U?
“Pasal rindulah aku tanya..” Nada suara Faizul menurun.
“Eh, Pezul.. aku tak leh lama-lama gayut nih.. kang tak pasal dapat memo lak dari bos.. ok, aku chow dulu.. pepehal call aku ya.. kita sembang lagi k.. bye.. klik!..”

Belum sempat Faizul berkata apa-apa talian sudah di matikan. Bertuah betul si Kamal nih!.
Asnita.. wajah ayu milik gadis itu berputar-putar dalam bayangan fikirannya. Arghh, gila meroyan dia dibuatnya.. mengapa wajah itu sukar terpadam dalam kotak memorinya?


Asnita mengesat peluh di dahinya sambil matanya liar memerhatikan keadaan biliknya yang sudah siap teratur kemas. Sebulan sekali pulang ke rumah membuatkan dia tidak punya waktu untuk mengemas bilik tidurnya. Hendak harapkan adiknya Amira, bertuahlah.. biliknya sendiri pun Masya Allah.. seringkali ibunya berleter dan pening kepala dengan sikap lepas tangan Amira. Dia akan hanya melakukan apabila diminta atau disuruh, untuk melakukan sendiri, kirim salam!.

Setelah berpuas hati, segala sampah-sampah yang sudah siap dibungkus dalam plastik hitam diikatnya, dia menjinjing sampah tersebut menuruni anak tangga. Kemudian melangkah keluar untuk di buang kedalam tong sampah besar di depan rumah.

Asnita membuka penutup tong sampah, bau gas beracun yang keluar menyegat masuk lubang hidungnya. Ibunya memberitahu, sudah dua hari lori sampah tidak datang mengangkat sampah. Kalau seminggu, alamat kawasan perumahan ini berlegar dengan ngauman bunyi lalat dan bauan perfume yang kurang enak.

Cepat-cepat Asnita menutup kembali tong sampah itu. Meloya tekaknya bila bau itu menerjah masuk hidungnya. Ketika hendak melangkah masuk ke dalam rumah, kedengaran namanya di panggil dari belakang. Dia menoleh. Kamal sudah siap bertopi keledar berdiri di muka pintu rumah.

“Oh.. Abang Kamal.. ada apa hal?”
“Lama tak nampak Nita?.. ghaib kemana?..”
“Kenapa?.. Abang Kamal rindu ke?..” Sengaja bergurau. Lagipun dia sudah biasa bergurau begitu dengan lelaki itu yang sudah dianggapnya seperti saudara sendiri.
“Lebih dari rindu.. tapi tak adalah sampai tidur tak lena, mandi tak basah.. tidur abang tetap lena, mandi tetap basah..” Kamal cuba berlawak. Enjin motor Yamaha TZM miliknya sudah dihidupkan.
“Ada-ada ajelah Abang Kamal ni..” Asnita malas nak melayan nanti makin menjadi-jadi pula usikan Kamal.
“Abang dengar Nita sambung study eh?.. U mana?.. jurusan apa?..”
“Perghh.. macam polis ler Abang Kamal ni.. UiTM Shah Alam jer.. account..”
“Wow, bagus tu.. ni tengah bercuti ker?..” Asnita sekadar angguk kepala.
“Dua hari jer.. esok dah nak balik hostel.. lambat Abang Kamal masuk keja hari ni?..” Asnita memerhatikan Kamal menghidupan Yamaha TZMnya. Dia turut memerhati kawasan sekitar rumah bujang itu. Motor RXZ tiada. Rindunya dengan tuan punya RXZ itu..
“Mimpi apa Nita ni.. hari ni kan cuti Merdeka.. mana Abang Mal kerja.. ingat sape ler tu.. sampai hari pun lupa.. “ Sengaja menduga hati gadis di depannya.
“Dah tu kemas-kemas ni nak kemana?..” Sengaja menutup malu. Ceh! apalah aku ni, dah tentu hari ni cuti.. Kan dah kena..
“Ada hal sket..” Kamal kenyit mata. Asnita mencebik.
“Eh, lupa pulak abang.. terlanjur jumpa Nita ni.. sekejap eh.. ada orang kirim barang kat Nita..” Kamal berlari masuk dalam rumah. Kemudian datang semula.
“Apa benda ni Abang Kamal?.. siapa kasi?.. Birthday Nita lambat lagi ler..” Asnita ragu-ragu menerima kotak berbalut cantik dengan sampul surat merah jambu terlekat kemas di atasnya.
“Bukalah dan tenguklah isi dalamnya.. dah berkurun abang simpan tu.. orang tu kirim salam rindu tahap dewa buat Nita.. takkan tak bleh teka kott..” Kamal sudah tersengih. Cepat-cepat dia beredar, sengaja mahu membiarkan diri Asnita berteka-teki.
“Siapa Abang Kamal?..” Kamal angkat bahu. Motor Yamaha TZM sudah siap ditunggangnya.
“Ok, Abang Mal nak chow ni.. jumpa lagi.. selamat membuka present tu.. haha..” Deruman motor Kamal laju membelah jalan. Asnita ketap bibir geram.
“Apalah Abang Kamal ni… main rahsia-rahsia lak..”
Hujung jarinya membelek-belek hadiah tadi.. tercatat namanya atas sampul surat merah jambu itu. Hmm.. pembalut kotak ni pun cantik.. Gambar patung beruang sedang memeluk hati.. comelnyaa..
“Ni mesti kerja Abang Kamal nak main-mainkan aku..”

Sebelum masuk ke dalam perut rumah, dia menjengah sekilas rumah bujang. Rindu sungguh dia pada lelaki itu. Tadi hendak bertanyakan pada Kamal segan pula rasanya. Takut nanti disakat pula oleh Kamal. Dulu pun jenuh juga dia digiat oleh Kamal dengan lelaki itu.. Dia saja mengelak dan menafikan. Biarlah rahsia bak kata Siti Nurhaliza dalam lagu tu dia simpan dalam hati.
Dalam berkhayal, tak sedar dirinya sudah berada di dalam biliknya. Bungkusan itu perlahan di bukanya. Kemas dan berhati-hati. Macam kotak muzik jer.. Hujung jarinya pantas menarik bekas di dalamnya.. Memang benar kotak muzik dengan patung kristal gadis ballet.. dia memainkannya dengan meletakkan patung ballet pada tempat yang dikhaskan.. patung ballet itu bergerak mengikut irama muzik yang beralun.. romantiknyaa..

Sampul berwarna pink di capainya.. dia membukanya perlahan. Sekeping kad berukiran bentuk hati corak warna-warni di keluarkannya. Kad itu di bukanya.. terselit kata-kata madah dan nasihat.. indah dan puitis sekali.. hmm, hasil kerja tangan yang cantik. Dia mula membaca kata-kata yang terkandung satu persatu dengan penuh minat..

Buat gadis di sebalik tirai..

Hai, apa kabar?.. harap awak sehat sejahtera hendaknya. Lama saya tak dengar berita tentang awak?.. Dengar-dengar awak sambung belajar. Tahniah saya ucapkan.. walau sudah terlewat.. Untuk pengetahuan awak saya sekarang berada di Ipoh… daerah asal saya.. Ok untuk keterangan lanjut, hubungi saya di talian 019-4127872. Saya sentiasa menanti panggilan awak. Tolong jangan hampakan saya!.. Dah rindu sangat kat awak nih!!..
Jejaka_tirai_langsir

Faizul ‘Dealova’

Asnita bersorak keriangan. Betul-betul tak sangka. Faizul masih mengingati dirinya lagi. Kad itu di ulang bacaannya beberapa kali. Uik, dia tahu ke aku mengintai dia di sebalik tirai langsir?.. termalu sendiri dia. Namun hatinya tetap bahagia. Maknanya dia tidak bertepuk sebelah tangan. Yes! Syukur pada Ilahi. Dia segera berlari turun untuk mendapatkan telefon di sudut ruang tamu. Nombor telefon bimbit Faizul yang tercatat pantas didail. Berdebar jantungnya menunggu saat telefon itu diangkat.

Bunyi lagu ‘Pencinta Wanita’ dari telefon bimbit Faizul mematikan perbincangannya dengan Harun dan Bakhtiar. Dia memberi isyarat kepada mereka berdua.

“Weii.. ”
Suara serak-serak basah Faizul mencecah masuk gegendang telinga Asnita.
“Assalamualaikum..”
“Wa’alaikumsalamm.. siapa ni?..” Faizul termalu sendiri. Memang dia dah terbiasa menjawab telefon sebegitu.
“Cubalah teka.. agak-agak siapa ek yang buat panggilan ni..” Asnita berteka-teki.
Faizul sudah senyum melebar. Sudah tahu suara milik Asnita. Sebentar tadi Kamal baru saja menelefonnya memberitahu pemberiannya sudah selamat sampai ke tangan Asnita. Tak sangka pula begitu cepat Asnita menghubunginya.. hmm.. mesti dia dah rindu bangat sama aku nih!.
“Nita apa kabar?..” Sengaja tidak mahu menjawab pertanyaan gadis itu.
“Uik, mana tahu Nita buat panggilan ni?..” Terdengar suara Asnita gelak kecil di talian.
“Saya tahulah.. suara awak tu cam sesangat..”
“Yelah tu..” Terasa bangga di hati Asnita bila Faizul berkata begitu.
“Nita sehat.. orang kat sana bagaimana pula?..”
“Saya kat sini demam… dah seminggu dah.. nasib tak nazak. Tapi sekarang dah kebah..”
“Siannya kat orang tu.. kerja kuat sangat kot?..”
“Taklah.. saya demam rindu kat Nitalah… hahaha..” Ketawa Faizul pecah. Seronok mengenakan Asnita.
Asnita hanya mampu menghela nafas geram. Ada aje modal dia nak mengenakan orang.
“Sebenarnya Nita nih nak ucap terima kasih atas present yang Abang Faizul bagi tu.. terima kasih daun keladi yer.. “
“Kasihmu di terima..” Faizul mengusik lagi.
Bakhtiar dan Harun dah senyum-senyum memandang kearahnya.
“Err.. Nita, nanti saya call Nita semula ya.. sebenarnya saya tengah meeting ni.. tunggu panggilan saya nanti ya.. banyak benda nak nyembang dengan Nita ni..”
“Ok, Nita faham.. maaflah, Nita tak tahu Abang Faizul busy waktu ni.. “ Asnita serba salah.
“Tak kisah.. tunggu panggilan saya ya.. ok, missing you..” Talian mati.
Segera Faizul mencari received calls Asnita kat handphonenya kemudian dia save nombor tadi dalam list phone book.
“Siapa tu?.. mesra alam kemain..” Bakhtiar menyoal ingin tahu.
“Mambang..” Faizul sengih.
“Aik, sejak bila plak ko tersangkut kat mambang nih?.. kata dah kunci mati tak mo bercintun lagi..” Harun jungkit kening. Satu perubahan yang drastik!
“Sedangkan lidah lagi tergigit .. inikan pula cipanzi kat utan..” Faizul gelak besar.
“Apa daa.. kau punya peribahasa.. langsung tak kena.. apa pulak kena mengenanya cipanzi kat utan..” Bakhtiar kerut muka. Merosakkan peribahasa betullah.
“Dahlah.. kita tinggalkan cerita itu.. sambung balik pasal tender tadi…” Faizul cepat-cepat tukar topik perbualan. Mereka berdua ni bukan boleh dilayan sangat..


Telefon yang berdering di sudut ruang tamu dibiarkan Asnita menjerit. Amira yang baru keluar dari dapur terus mengangkatnya. Bingit telinganya mendengar deringan telefon. Kakaknya tu kalau dah tenguk filem Hindustan.. gempa bumi pun tak sedar.. taksub kemain.

“Kak Nita telefon..” Amira menjerit memanggil Asnita yang sedang melayan citer bollywood, kuch kuch hota hai.. di saluran Kirana di astro.
“Siapa?” Asnita masih terpaku di depan televisyen. Kacau daun betul. Citer tengah best nih.
“Entah.. orang laki..” Asnita cepat-cepat bangun dan meluru kearah adiknya.
“Helloo..”
“Hai.. buat apa tadi..” Suara Faizul menerjah keluar dari hujung talian.
“Layan hindu setan kat astro..” Kedengaran suara Faizul gelak besar di cuping telinganya.
“Minat jugak eh Nita dengan hindu setan tu..”
“Tulah orang tengak syok tenguk, kacau daun lak dia.. Orang kat sana tu dah habis meeting ke?” Sengaja menyindir. Amira berpaling. Keningnya berkerut. Asnita menarik wayar telefon jauh sikit dari didengar adiknya. Dari petang tadi dia menunggu panggilan Faizul. Pantang aje telefon berdering.. pantas aje tangannya mengangkat.. last dia hampa.
“Saya kat office nih.. ada kerja sket. Sorry, petang tadi saya terpaksa matikan talian..”
“Nita tak kisahlah.. tengah buat apa tu?..”
“Tengah bercakap dengan Nitalah..” Terdengar gelak Faizul di hujung talian.
“Maksud Nita.. sebelum calling Nita…”
“Sama.. tengah layan hindu setan.. tapi lagu ler.. teringat Nita tu yang saya terus call..”
“Yelah tu..” Tumpuan pada kaca tv hilang terus melayan sembang Faizul.
“Saya aje yang ingat kat Nita.. Nita langsung tak ingat kat saya pun…”
“Bukan tak ingat… tapi tak de masa nak ingat orang kat sana tu.. ingat Irwansyah tu lagi bagus.. dahlah hensem.. cute pulak tu..” Asnita gelak. Sengaja untuk mengusik Faizul.
“Yealah tu… kita ni tak hensem dan glamour macam dia.. siapalah kita kan.. ” Suara Faizul seakan merajuk.
“Aik, merajuk lak dia.. tak baik majuk, nanti muka tu cepat kerepot.. dah tak encem!..” Asnita ketawa mengekek.
“Nita ni suka sangat nak mengusik saya… rotan karang baru tau.. Hmm.. hari ni tadi cuti kemana?..”
“Tak ada kemana pun.. duduk rumah aje.. makan tidur, tenguk tv…”
“Tak takut gemuk ke?..” Faizul ketawa menyindir.
“Kalau Nita gemuk, orang kat sana tu nak tak kawan lagi dengan Nita?..” Asnita sekadar ingin menduga.
“Bagi saya, Nita gemuk ke kurus ke.. saya tak kisah.. janji Asnita ni baik hati…”
“Kalau macam tu Nita nak gemuk lah.. comel macam Adibah Nor..” Asnita ketawa mengekek lagi.
“Bagus gak tu.. senang sikit saya nak jaga.. tak ada siapa nanti nak kacau dan usik Nita dari saya.. saya pun senang hati… hahaha..” Ketawa Faizul pecah berderai. Macam-macam Asnita ni. Ada je modal dia nak kenakan dirinya.
“Iyalah tu.. ni tak de orang marah ke gayut lama-lama ni.. naik bil telefon karang..”
“Siapa yang berani nak marah saya... meh, saya karate aje dia..”
“Cakap boleh ler..buktikan.”
“Kalau nak kena buktikan, Nita mesti kena ada kat sini.. baru boleh buktikan..”
“Tu nak otak kuning ler tu…” Asnita cepat-cepat memintas.
“Otak kuning apanya.. amboi, sekarang dah pandai ye fikir yang bukan-bukan eh.. Ingat saya ni teruk sangat ke?..”
“Aik, terasa lak dia…”
“Terasa tu tidaklah… tapi adalah sikit-sikit…” Suara garau Faizul mula kendur.
“Hari ni kan Nita dah belajar dua perkara tentang Abang Faizul tau…”
“Hah, apa dia..”
“Nak tau ke?..”
“Mestilah nak tahu.. apa dia yang Nita dah belajar dua perkara tentang saya tu?..”
“Pertama… Abang Faizul ni kuat merajuk. Kedua.. Abang Faizul ni cepat sensitive..”
“Eh,.. ya ke? Pandai-pandai ajelah Nita ni… Tapi memang betul pun.. hahaha..” Faizul gelak besar.
“Betul kan?..”
“Erm.. agaknya ler tu…hehe.. tapikan, lagi satu Nita kena tambah..”
“Tambah?.. apa dia?..”
“Kuat cemburu..”
“Mak aii… takutnya..” Asnita pura-pura buat suara.
“Haa… tau pun..”
“Eiii… tak beranilah Nita nak kawan ngan orang yang kuat cemburu ni..takut..”
“Jangan risau.. cemburu saya boleh kontrol lagi.. tak mencederakan Nita pun.. hehe..”
“Iyalah tu.. macam-macamlah Abang Faizul ni..”
“Bukan macam-macam tapi semacam jer..hehehe”
Arghh.. kalau makin di layan Faizul ni makin menjadi-jadi pula dia nanti. Biul kepala dia dibuatnya.
“Abang Faizul habis kerja pukul berapa? Bila nak balik rumah..”
“Kenapa?.. Nak suruh saya balik rumah kita cepat ke?.. dah rindu ngan abang ke?..sabarlah sayang.. kejap lagi abang balik ya..” Faizul sengaja menyakat.
“Hish, kesitu pulak dia… bila masa pula kita duduk serumah?.. bukan begitulah.. mengadalah Abang Faizul ni..”
“Kah kah kah.. tak perasan lak saya.. ingatkan kita dah bernikah..”
Asnita terdiam. Grr… geramnyer…sabar ajelah..
“Asnita.. hellooo…”
Senyap!.
“Nitaa…” Suara menggoda.
“Mmm.. ada…”
“Hai, takkan marah kot.. saya gurau ajelah.. saya minta sorry ok..”
“Siapa marah. Buang karan je…” Dah tak kuasa dia nak melayan lagi. Hatinya geram.
“Tu.. suara dah lain, marah ler tu…”
Asnita diam.
“Aha.. saya dah belajar tiga perkara tentang Nita..”
“Eii.. tak malu tiru kita…” Asnita mencebik.
“Eh.. mestilah… ingat dia sorang aje yang ada..”
“Ha.. apa dia…”
“Betul nak tahu?…”
“Iyalah..” Asnita makin geram.
“First, Nita ni manja… second, Nita ni kuat merajuk… third, Nita ni emosi ler suka pendam perasaan…hahaha..”
“Iyalah tu… pandainya dia..”
“Tapikan dalam tiga tu, satu jer yang saya suka.. yang tang manja tu… tak leh tahan saya... hahaha..” Seronok Faizul dapat mengenakan Asnita balik. Sehari kalau dapat berbual dengan Asnita perut yang lapar pun rasa kenyang sentiasa. Otak jammed pun bleh jadi fresh semula.
“Ah, menyampahlah cakap dengan Abang Faizul ni.. Oklah Nita nak tidur..”
“Haa.. betul tak cakap saya.. Nita ni kuat merajuk..”
“Siapa kata Nita merajuk.. Nita betul-betul nak masuk tidur ni.” Asnita masih tetap tidak mahu mengalah.
“Oklah.. pergilah masuk tidur.. dah nak pukul 12.00 pun.. jangan lupa basuh kaki sebelum nak tidur tu… saya ada kat sebelah tu..”
“Abang Faizul!…”
“Hahaha… ok sayang, selamat malam…Assalamualaikum…klik!..”
Asnita terkedu seketika. Biar betul mamat ni. Sengaja nak menggugat perasaan aku ajelah. Ah, lelaki… Dengan senyum masih lagi bersisa dia berlalu ke bilik air..


Minggu ini Asnita bercuti panjang. Hubungan dia dan Faizul semakin akrab. Ibarat teman tapi mesra. Kesibukan Faizul bekerja membataskan untuk mereka berjumpa. Hanya telefon menjadi tempat berhubung bertanya kabar. Sekarang Faizul berada di Pulau Langkawi menguruskan projeknya di sana. Katanya seminggu dia di sana. Bosan pula dirinya bila cuti panjang begini duduk sorang diri kat rumah tak kemana-mana seperti burung yang terkurung di dalam sangkar.

Amira adiknya tahun ini akan menduduki PMR, sibuk dengan mentelaah buku-buku sekolah dan menghadiri kelas tuition. Alongnya pula masih kat luar negara.. bekerja di sana. Kata Along nak kumpul duit banyak-banyak kat sana, sebelum pulang terus ke tanah air. Hanya kiriman dan balasan email daripada abangnya itu melepaskan rindu mereka sekeluarga. Terbaru email yang dia terima dari Azmi, memberitahu akan pulang terus ke Malaysia. Tarikh dan hari tidak pula dinyatakan. Ibunya sibuk dengan berpersatuan dan kerja amal. Ada aje aktiviti yang dilakukan oleh ibunya untuk kaum wanita khasnya. Sibuk memanjang. Ayahnya pula lagilah sibuk sejak dah cebur diri dalam politik lepas bersara dalam tentera selalu sangat tak lekat kat rumah. Asyik keluar berkempen jer.. Jangan ayahnya itu kempen lain sudah!.

Asnita duduk melamun di birai katil. Majalah Intrend diambilnya. Di selaknya satu persatu helaian majalah itu. Bosan. Sudahnya majalah itu terbiar di atas katil. Dia melangkah keluar menuruni anak tangga, dan duduk melepak ke ruang tamu. Tangannya mencapai remote control tv. Sedang ralat matanya menyaksikan telenovela di kaca tv, kedengaran orang memberi salam di luar pagar. Dia menjengah di sebalik langsir tingkap. Mak Long Zainab kakak sulong ibunya berdiri tegak bersama suaminya. Dengan pantas dia berlari keluar.

“Wa’alaikumsalam.. masuklah Mak Long.. Pak Long..” Asnita mengunjuk salam kedua-dua orang tua itu. Kemudian menolong mengangkat beg yang dipegang oleh Mak Longnya.
“Atenye senyap aje rumah kome ni?.” Mak Long Zainab melabuh punggungnya di atas sofa.
“Mak dan ayah pergi pasar borong.. kejap lagi balik la kot.. Mira plak tuision ler Mak Long.. laa, Pak Long ngape duduk atas lantai tu.. meh ler duduk sini..”
“Tak ngape ler Nita.. Pak Long nak ambil angin kat sini.. sejuk sket.. hangat nih..” Pak Long Dahlan mengipas-ngipas mukanya yang dibanjiri peluh. Cuaca hari ini terasa terik membahang. Air cond yang terpasang dalam kereta masih tak mampu menghilangkan kepanasannya. Bila duduk kat sini terasa angin bertiup segar.

Kelihatan kereta Mercedes Benz memakir tepat di depan pintu pagar.

“Haa.. tu pun mak dan ayah..”
Mahat dan Salmah sudah keluar dari perut kereta.
“Bila Kak Long dan Abang Long sampai?..” Salmah menghulur salam di sertai suaminya Mahat.
“Baru benar haa.. belum pijau punggung aku ni lagi..” Mak Long Zainab membetulkan duduknya.
“Asnita angkat barang-barang ni ke dapur. Buat air sekali. Kuih yang mak beli tu potong, jamu Mak Long dan Pak Long kau ni haa..” Ibunya memberi arahan tanpa dia membantah.
Beberapa minit berlalu, air dan kuih lapis sudah siap terjamu di atas meja. Mee goreng panas yang baru di gorengnya tadi turut dihidangkan sekali. Setelah menjamu mereka makan, Asnita mengambil tempat duduk disebelah Mak Longnya.
“Ngape Ati tak ikut sekali Mak Long?..”
“Ate dianye ade klinik Bahasa Inggeris malam ni .. kalau ngekor kami idak ler ke kelas.. kamu bukan tak tau Pak Long kamu tu bawak keta macam semut..” Sempat memerli suaminya yang sedang meneguk air minuman.
“Nita, macam semut pun sampe jugak ler Mak Long kamu tu kemana-mana.. kalau idak terperuk ajelah kat ghumah tu..” Pak Long membalas balik. Mak Long menjeling bila diperli begitu.
“Ashraf apa cerita sekarang Kak Long?... minggu lepas ada dia telefon Mah tanya kabar.. katanya dah naik pangkat.. lama benar dia tak jengah kemari.. “

Asnita memasang telinga. Abang Ashraf call rumah?. Uik, nape dia tak tahu pula tentang itu. Selalunya kalau ada pesanan atau apa-apa berkaitan dengan Ashraf ibunya pasti bercerita. Semenjak Ashraf bekerja dan menetap di Terengganu, jarang-jarang dia dapat berita tentang abang sepupunya itu. Email pun dah tak ada untuknya. Kalau dulu sebulan sekali pasti email Ashraf memenuhi inboxnya. Dia pun juga sudah lama tidak menghubungi Ashraf kerana terlalu sibuk dengan menghadiri kuliah dan mengulangkaji pelajaran membuatkan dia tak rajin login kat internet.

“Gitu ler dia kabo kat aku.. kamu bukan tak tahu, sejak kojer Kemaman tu jarang benor dia balik kampung.. sibuk katanye.. idak pulak dia kabo apa-apa lagi kat aku..”
“Biasalah tu Kak Long.. orang muda.. entah-entah dah tersangkut dengan orang sana kot.. tu yang liat nak balik..” Mahat yang dari tadi diam, mencelah mengusik.
“Gamaknye gitu ler gayenya.. si Mie pula apa kisahnye.. atenye bila nak balik ?.. lama bebenor dia duduk kat negeri orang putih tu...”
“Lebih kurang same ler deme tu Kak Long.. dah duduk sana langsung tak mau balik.. dah kerja pulak kat sana.. nak cari pengalaman katanya.. baru-baru nih ada hantar email kat bebudak ni ha.. kata nak balik terus.. tak tau bila.. tak pula dia kabo..”
“Ha.. dah kenan dengan minah saleh ler tu..” Giliran Pak Long pula mencelah. Gelak ketawa mereka pecah berderai.

Begitulah keluarga Asnita dan Mak Longnya. Hubungan diantara mereka sememangnya amat rapat semenjak dia kecil lagi. Mak Long dan ibunya hanya dua beradik sahaja. Kedua orang tua mereka sudah lama meninggal dunia selepas Mak Longnya mendirikan rumah tangga dengan Pak Long. Ibunya pula pada masa itu masih di bangku sekolah. Hanya pada Mak Long tempat ibunya mengadu nasib dan tempat bermanja. Jodoh ibunya, Pak Long yang carikan. Itulah Mahat ayahnya, adik angkat Pak Long Dahlan sewaktu bertugas didalam tentera sebelum ayahnya itu bersara. Setiap kali kalau ada masa terluang atau cuti pelepasan am pasti keluarganya atau keluar Mak Long bersilih ganti datang berziarah bertanya kabar untuk menguatkan lagi ikatan kekeluargaan agar tidak hambar.


Asnita duduk bersimpuh diatas beranda rumah Mak Longnya menghadap halaman rumah, menyaksikan kemeriahan kanak-kanak bermain teng-teng dan lempar selipar. Permainan kampung yang cukup popular disini. Dia kesini mengikut sekali Mak Long dan Pak Longnya pulang ke kampung. Terlanjur cutinya masih banyak lagi, apa salahnya dia duduk sehari dua dirumah Mak Longnya sehingga cutinya habis. Sekurangnya hilang kebosanannya duduk dirumah.

Matanya ralat memerhati anak-anak kecil bermain lempar selipar. Teringat masa kecil selalu sangat dia bergaduh dengan Azmi bila kalah bermain. Alongnya itu suka sangat marah-marah dirinya bila kumpulan mereka kalah. Ashraflah yang selalu menjadi pendamai antara mereka. Lagilah bengkak hati alongnya itu bila Ashraf asyik membelanya. Tersenyum sendiri dia mengenangkan peristiwa lepas.

“Ehem.. menung jauh nampak?.. ingat buah hati ke?..”
Suara lembut milik Ashraf menyapa gegendang telinganya. Malam semalam bila tiba di sini, terkejut dia melihat Ashraf duduk bersandar di beranda rumah. Mak Long dan Pak Long juga turut sama terkejut dengan kepulangan anaknya itu. Entah mimpi apa Ashraf pulang langsung tak beritahu nak balik, selalu sangat buat surprise!. Alasannya kerana dah lama tak menjenguk mak dan ayahnya..

“Tak adalah.. seronok tenguk budak-budak tu bermain..” Asnita memberi ruang kepada Ashraf duduk di sebelahnya.
“Teringin nak punya anak sendiri ke?.. abang boleh tolong..”

Ashraf senyum mengusik. Terkandung makna tersirat. Sewaktu dia sampai semalam, dia lihat pintu dan tingkap rumah terkunci rapat. Siap bermangga lagi. Dia lihat kat atas meja ada mesej yang ditinggalkan adiknya Atiqah untuk ibu dan ayahnya, mengatakan dia pulang lewat selepas kelas. Nasib baik dia ada menyimpan kunci spare yang lain. Terkejut juga dia melihat mak dan ayahnya membawa pulang Asnita. Sebenarnya dia saja nak buat kejutan pada keluarganya dikampung, rupanya dia yang terkena kejutan. Selain itu dia ada hajat lain. Namun takdir Allah siapa yang tahu. Asnita kemari seperti sudah di atur saja oleh kuasa Ilahi.

“Hish, merepek aje abang ni.. tak adalah sampai ke situ.. apalah abang ni..” Pantas tangannya mencubit peha Ashraf. Selalu sangat menyakat dirinya.
“Nita ni ketam batu apa.. asyik nak mengetip aje.. lama-lama lebam peha abang ni tau..”
“Padan muka.. siapa suruh otak kuning…”
“Mana ada abang otak kuning.. Nita yang otak kuning kata abang pula..”
Asnita menjeling. Geramnyaa.. ada saja modal dia. Suasana sepi sekejap.
“Nita..”
Asnita menoleh memandang Ashraf.
“Nita dah ada steady boyfriend?..”
“Kenapa Abang Ashraf tanya begitu?..” Hairan dia dengan pertanyaan Ashraf.
“Saja.. dah lama kita tak menyembang.. hanya pertanyaan itu yang ada dalam fikiran abang sekarang ini..” Dia sekadar ingin menduga hati Asnita.
“Siapalah yang nak kat Nita ni.. dahlah tak lawa.. rupa pun buruk…”
“Hish.. tak baik cakap macam tu.. siapa kata Nita tak lawa, meh sini abang belasah orang itu.. pandai aje kata comel abang ni tak lawa..”
“Elehh.. ye lah tuu. Sekali dia yang tumbang.. ada hati nak belasah orang.. “Asnita ketawa mengekek. Ashraf tersenyum cuma.
“Abang pula dah ada steady girlfriend?..” Giliran Asnita pula untuk bertanya.
“Ada.. banyak..” Ashraf sengih tayang gigi.
Mata Asnita membulat. Boleh tahan juga abang sepupunya ini. Iyalah rupa ada.. kerja pun bagus. Perempuan mana yang tak mudah tersangkut. Tak payah susah-susah dia mencari.
“Tapi.. cuma sorang je yang bertakhta dalam hati abang..” Matanya menjeling manja kearah Asnita. Jantung Asnita berdegub mendengarnya.
“Siapa?.. awek pantai timur ekk?..” Dia cuba serkap jarang.
“Taklah.. Gadis Misteri.. Puteri Kayangan..”Ashraf mengenyit mata.
Sekali lagi cubitan Asnita hinggap dipeha Ashraf. Terasa dirinya ditipu.
“Lagi-lagi gadis misteri.. puteri kayangan.. saje jer nak main-mainkan orang.. dahlah malas Nita nak layan abang.. duduklah sorang-sorang kat sini.. buang karen jer sembang dengan abang. Nita nak naik..” Asnita pura-pura merajuk.
“Asnita, nantilah dulu.. abang belum habis cakap lagi..” Ashraf melaung.

Asnita langsung tidak menghiraukan panggilan abang sepupunya itu. Sebenarnya dia tak sanggup nak mendengar Ashraf bercerita. Takut nanti dirinya tidak mampu mengawal keadaan. Cukuplah kisah dahulu menjadi pengajaran. Dia tersenyum sendiri.


Ashraf menghirup kuah lemak cili api ikan merah dengan lahapnya. Asnita hanya menjeling dengan ekor mata. Gelojoh betul!. Macam setahun tak makan. Atiqah dan Mak Longnya sudah senyum-senyum memandang. Pak Long pula makan tanpa reaksi. Serius saja menghadap makanan.

“Perghh.. sedap masakan mak hari ni. Lain daripada biasa.. masuk ni dah tiga kali Ash tambah..” Ashraf memuji. Yummie.. menyelerakan betul!
“Bukan maklah Ashraf.. Nita ni yang buat tu.. mak cuma tolong jengah jer..” Ucap Mak Long Zainab gelihati. Asnita sudah tertunduk malu.
“Patutlah sedap.. memang berbeza sungguh gulai lemak cili api hari ini.. tip top.. macam tak percaya jer cik Asnita kita ni pandai masak. Macam ni dah boleh ler masuk minang.. Jadi tukang masak rumah kita pun ok..” Ashraf kenyit mata pada Asnita yang sudah berubah wajah. Malu ler tu..
“Amboi, kemain lagi kamu..” Mak Long geleng kepala. Faham benar dengan gelagat anaknya itu yang gemar menyakat Asnita.
“Apelah abang ni.. depan rezeki mana boleh bercakap.. kan ayah?..” Atiqah menyampuk. Pak Long Dahlan sekadar berdehem.
“Eleh.. Ati tu jeles sebab dia tak reti masak.. goreng telur pun rentung..” Ashraf mencebik adiknya.
“Ada pulak, tak kuasa orang..”

Asnita sekadar senyum memerhati. Teringat gelagat dia, Amira dan Azmi dimeja makan. Selalu di tegur ayahnya bila bercakar waktu makan. Ayahnya cukup pantang bila didepan rezeki bergaduh atau bercakap benda yang tak penting. Lepas makan, lantaklah siapa yang nak bertekak ke dan sebagainya.

“Abang tak nak rasa sambal belacan tu?.. itu pun Kak Nita yang buat..”
Pantas tangan Asnita mencubit perlahan pinggang Atiqah. Atiqah menggeliat kemudian tersengih.
“Ye ke?.. meh abang rasa.. “ Sambal belacan di colek dengan hujung jari.
“Perghhh… meletop!.. cukup rasa masin, masam dan pedasnya..” Ashraf ikhlas memuji. Keningnya sudah terangkat-angkat memandang Asnita.
“Kamu ni kalau si Asnita nih yang buat semuanya sedap.. dah tu selama nih mak kamu ni masak tak sedap ler ye..” Mak Long sengaja mengusik.

Sebenarnya memang dia akui kepandaian Asnita menyediakan masakan kampung. Air tangan Asnita memang ada power. Itu sebab dia meminta Asnita menyediakan makan tengahari. Bukan mendera, cuma hendak berubah selera.

“Sedap juga mak, cuma berbeza jer..” Ashraf menyengih.
Asnita senyap tanpa respon. Tak tahu nak menjawab apa. Malu dirinya dipuji dihadapan orang. Lebih-lebih didepan Mak Long dan Pak Longnya.


Usai makan, Asnita menolong Atiqah mengemas pinggan mangkuk yang kotor. Mak Long dan Pak Long sudah berlalu ke ruang tamu. Ashraf pula tercegat diatas tangga simen memerhati Asnita mencuci pinggan mangkuk di sinki. Atiqah yang perasan gelagat abangnya itu pura-pura batuk kecil menjeling abangnya. Ashraf buat-buat tidak mengerti isyarat Atiqah. Asnita pula langsung tidak menyedari apa yang berlaku di belakangnya kerana ralat mencuci.

“Abang, petang ni kita gi ronda-ronda nak tak?..”

Asnita menoleh sekilas kearah Atiqah.

“Kamu tu tak habis nak merayap jer keja nyer.. cubalah duduk diam kat rumah.. buku tu baca, SPM dah nak dekat..”
Ashraf mula berleter. Hujung jarinya memicit kepalanya yang sedikit berdenyut.

“Alah.. orang tahu ler.. lambat lagi nak exam. Orang ajak abang bukan apa, sian nenguk Kak Nita.. sejak sampai sini asyik terperuk kat dapur jer.. apalah abang ni, bawaklah Kak Nita tu jalan-jalan makan angin.. “

Atiqah cuba meminta simpati kakak sepupunya. Dalam kepalanya ada agenda yang tersendiri. Asnita sekadar tersenyum mendengar.

“Kak Nita kamu tu tak cakap apa-apa pun.. yang kamu tu sibuk kenapa?..”
Ashraf pandang Asnita yang sudah selesai mencuci. Asnita pula pandang wajah Atiqah yang masih memancing simpati.

“Boleh juga.. lagipun dah lama sangat Nita tak ronda-ronda kampung.. nanti boleh singgah rumah Opah Wan.. pastu singgah kat sungai tu.. alah, tempat abang dengan Along Mie kena rembat tu..” Asnita kenyit mata.
Ashraf membulat matanya bila Asnita mengungkit kisah lama. Kemudian berfikir sejenak. Ada benar juga. Inilah peluang dia hendak keluar bersama dengan Asnita. Esok lusa belum tahu lagi. Entah dapat, entah tidak. Atiqah pula sudah senyum berbunga. Umpan yang dipasang sudah mengena.

“Oklah.. dah korang pergi siap.. jangan lambat-lambat. Malam ni abang ada hal. Kalau lambat abang cansel!” Sengaja menggugut mereka berdua. Faham benar orang perempuan ni, kalau bersiap mengalahkan nak bertanding ratu cantik. “Hah, jangan lupa solat zuhur dulu..” Sempat dia mengingatkan kedua mereka.
“Yalah cik abang.. awak tu dah solat belum?..” Hujung jari telunjuk Asnita mencuit bahu Ashraf. Sempat menyindir Ashraf yang sedang menanggalkan cermin matanya. Ashraf membesarkan matanya. Kemudian mengukir senyuman.

Atiqah pula sudah ketawa mengekek. Kadang gelihati juga dia melihat telatah Ashraf dan Asnita. Serasi bersama. Macam cincin dengan permata. Dia tahu rahsia abangnya. Walau abangnya tak suarakan padanya. Bukti itu jelas dilihatnya. Biarlah abangnya sendiri berterus terang. Rahsia itu masih Atiqah pendam sehingga kini.


Semalam bagai nak tercabut urat kaki Asnita berjalan. Bukan setakat sungai yang menjadi kenangan zaman kecil dan rumah Opah Wan dibawa Ashraf. Habis serata tempat mereka dibawa jelajah. Siap makan Sea Food lagi kat Lumut. Paling dia tak sangka boleh pula terserempak dengan Milah teman sekuliah. Apalagi kecohlah dibuatnya. Siap tak ada insuran mulut Milah mengatakan Ashraf kekasih dan bakal tunangnya. Ashraf pula sengaja mengiakan dan Atiqah sudah tersenyum memandang. Tangannya terhenti mengait. Paling tak boleh lupa kata-kata Atiqah yang dia dan Ashraf sepadan kalau di jodohkan bersama, sewaktu Ashraf berhenti dibahu jalan membeli barang yang di pesan Mak Long. Opah Wan juga berbisik begitu ke telinganya. Siap bagi petua rumah tangga lagi. Hendak tergelak pun ada terkenangkan peristiwa semalam. Apalah mereka tu..

“Hai.. senyum sorang pula dia ni.. pantang senyap. Kalau tak termenung, mesti berangan.. dah tu senyum sorang-sorang.. seram abang tenguk Nita ni..” Teguran Ashraf mengejutkan Asnita.
“Abang ni.. terperanjat Nita.. cubalah bagi salam dulu. Nasib Nita tak de lemah jantung.. kalau dak dah tergolek duk dah!..” Asnita menyambung semula kerja mengait. Bosan-bosan tak ada apa nak buat, teringat semalam ada membeli benang bulu kambing dan jarum kait. Bila mengait, sekurang-kurangnya hilang bosan yang melanda.
“Apa yang Nita kait tu?..” Ekor mata Ashraf merenung jari jemari Asnita yang ligat menyimpul benang.
“Entah.. belum terfikir lagi.. dah siap nanti baru tau..” Asnita berteka-teki. Ashraf di perhatinya. Lengkap berpakaian kebun. Malam tadi ada Ashraf memberitahunya nak ke dusun durian. Agaknya mungkin dia ke sana.
“Mesti dalam kepala Nita dah imaginekan?.. tipulah..”
“Tak percaya sudah.. Abang Ashraf nak cuba?”
“Hish, tak mahulah.. tak reti abang. Itu kerja orang pompuan. Nita sudahkan ajelah kerja Nita tu. Abang nak ke baruh ni.. Nita nak ikut abang tak?”
“Boleh juga.. naik apa?..” Seronok juga, dah lama dia tak melihat dusun milik keluarga Ashraf dan keluarganya kat Parit Teratai. Ibunya menaruh sepenuh kepercayaan kepada Mak Long untuk menjaga dusun itu. Lagipun dusun itu hanya sekangkang kera. Kata ibunya tak berbaloi kalau di racik. Biarlah dusun itu menjadi dusun turun temurun keluarga untuk anak cucu mereka.
“Naik motor kapcai tu.. ada berani?..” Muncung Ashraf panjang menunjuk motor Pak Long dibawah pohon mangga.
“Tenguk orang ler..” Asnita menjeling.
“Ok, abang nak asah parang kat tanah. Nanti abang panggil Nita.” Ashraf berlalu menuruni tangga. Kemudian hilang dibelakang rumah.


Ashraf duduk berlunjur diatas pelantar dibawah pohon mangga, ditemani Asnita dan Atiqah. Angin petang yang bertiup sepoi-sepoi bahasa amat mendamaikan hatinya. Sesekali hatinya tercuit melihat telatah Asnita dan Atiqah yang sedang asyik menikmati durian. Terhibur hatinya melihat keadaan Asnita yang macam baru pertama kali berjumpa buah durian. Tadi masa di dusun, mulutnya sahaja yang heboh. Takutlah, ada rimau ler.. macam-macam.. pantang ditinggalkan sekejab, mulalah terjerit-jerit memanggil namanya. Dari dulu sampai sekarang, sikap penakut Asnita tak pernah surut.

Ashraf menanggalkan cermin matanya. Dia memicit-micit kepalanya. Tiba-tiba pula terasa pandangannya berpinar-pinar. Kepalanya pula sudah berdenyut kuat sakitnya. Entah kenapa semenjak dua tiga menjak ini kepalanya selalu sangat pening-pening. Pandangannya juga sering kabur bila sakit itu mula menyerang.

“Abang.. kenapa?..” Asnita menegur. Dari tadi dia perasan perubahan Ashraf. Sudah banyak kali dia melihat Ashraf berkeadaan begitu semenjak sampai ke sini.
“Abang sakit ke?..” Risau hatinya melihat Ashraf yang sudah bertukar wajah. Berkerut-kerut kening Ashraf dia lihat, seakan menahan sakit yang amat sangat. Segera dia menghampiri Ashraf. Atiqah juga ikut bangun. Mereka berdua berpandangan sesama sendiri.
“Abang janganlah macam ni..” Atiqah juga turut berasa risau melihat abangnya itu. Bahu abangnya digongcang perlahan.

Ashraf tetap membisu, tubuhnya kaku dan matanya sudah terpejam rapat. Asnita dan Atiqah mula panik. Atiqah ingin menjerit memanggil ibunya yang berada di dapur.

“Tara.. “ Ashraf membuka matanya dan bingkas bangun.
“Saja jer buat lawak.. nak tenguk korang berdua sayang tak kat abang!.” Ashraf ketawa gelihati.
“Abang ni suka sangat main-main tau..” Seperti biasa jari ketam Asnita mengenai peha Ashraf. Ashraf mengaduh sakit.
“Entahnya abang ni.. buat kita orang suspend jer..” Giliran Atiqah pula menampar bahu abangnya. Berderau juga jantungnya tadi melihat reaksi abangnya sebentar tadi. Ingatkan betul-betul. Rupanya bergurau. Tapi, Asnita masih tidak berpuas hati. Dia tahu Ashraf berbohong padanya. Matanya merenung tajam Ashraf.
“Kak Nita, Ati masuk dulu.. tak usah dilayan sangat abang tu.. buat sakit hati jer..” Atiqah angkat punggung berlalu ke belakang ikut pintu dapur masuk rumah.
“Abang?..” Asnita masih menanti jawapan dari mulut Ashraf.
Ashraf sekadar mengukir senyuman.
“Betul.. abang tak ada apa-apa.. jangan risaulah. Hmm.. sayang juga Nita kat abang ya..” Sempat dia mengenyit mata pada Asnita.
“Nita langsung tak percaya.. dengan Ati abang boleh bohong. Tidak dengan Nita..” Matanya masih merenung tajam wajah Ashraf.
“Janganlah pandang abang macam tu.. seram abang tenguk. Ok.. memang abang pening sekejab tadi.. tapi sekarang dah ok..” Dia cuba mengukir senyuman. Ashraf tahu Asnita tidak boleh ditipu. Apa yang dia rasa, pasti akan di rasai oleh Asnita. Dia juga tak mampu untuk membohongi Asnita.
“Abang tak pergi berubat?.. jumpa doktor.. selalu sangat Nita tenguk abang macam tu tadi.. risaulah Nita..”
“Pening biasa aje Nita.. jangan risau..” Ashraf terharu atas keperihatinan Asnita.
“Bila Nita nak balik Kajang?...” Sengaja dia tukar topik perbualan. Tidak mahu hal itu dibangkitkan lagi.
Asnita menjeling Ashraf lagi. Dah tahu sangat sikap Ashraf.
“Cadangnya esok..” Tetap juga dijawabnya pertanyaan Ashraf.
“Laa.. cepatnya..”
“Barang banyak tak prepare lagi.. lapan hari bulan dah mula kuliah. Tadi call rumah, Mira kata Along dah balik semalam..”
“Abang tahu.. semalam along call abang. Dia tanya tentang Nita. Masa tu Nita ikut Mak Long gi kelas fardhu ain kat surau..”
“Abang tak beritahu Nita pun..”
“Terlupa.. ni nak beritahulah ni..” Ashraf sengih. Memang benar dia betul-betul terlupa.
“Nita balik lusa ek.. boleh abang turun sekali jenguk Mak Su. Abang pun dah lama tak jumpa Along Mie dan Amira. Agaknya si Mira tu dah makin montel kot.. macam mana?. Durian pun banyak tu. Boleh bawa sekali. Sekurangnya terubat rindu abang kat mereka sebelum Abang balik Kemaman. Cuti abang pun dah habis.” Asnita berfikir sejenak. Bagus juga. Tak payah susah-susah dia naik bas. Selamat duit poket dia..


Ashraf memperkuatkan lagu “Pencinta Wanita” yang ke udara di radio Era.fm. Asnita tersenyum memerhati. Lagu itu juga merupakan lagu kesukaannya. Rancak bibir Ashraf mengajuk lagu yang sedang berputar. Siap buat gaya lagi. Sesekali Asnita di sebelah, di jeling manja. Asnita hanya mampu menggeleng kepala. Bila tiba angin menyakat Ashraf, dia sudah tidak mampu untuk berbuat apa-apa. Layankan ajelah.

Ashraf memberhentikan Perdana hitamnya di Hentian Ulu Bernam untuk membuang hajat dan berehat sebentar. Asnita yang sudah terlelap di geraknya perlahan. Asnita tersedar.

“Jom, makan..” Ashraf sudah mematikan enjin kereta.
“Kat mana kita ni?” Asnita menguap perlahan. Sisa mengantuk masih terasa lagi.
“Ulu Bernam.. jom..” Ashraf sudah keluar. Dia membetulkan bajunya yang sedikit berkedut.
“Abang pergi ajelah.. malas pula Nita nak keluar. Perut kenyang lagi ni. Belikan Nita air 100 plus dan kudap-kudap ye..” Asnita sengih. Ashraf geleng kepala. Kunci kereta di hulur pada Asnita.
“Ok.. kalau panas, hidupkan enjin, pasang air cond tu.. buka tingkat sikit.. karang tak pasal Nita pengsan lak dalam tu..” Wajah Ashraf serius memberi arahan. Kemudian berlalu ke tandas awam.

Asnita memasang radio. Bosan mendengar juru hebah radio berceloteh, dia mencari kaset lagu milik Ashraf. Boleh tahan jiwang gak abang sepupunya ini. Kaset lagu campur di tariknya. Kemudian dia mainkannya. Lagu Kau Ilham Ku nyanyian Man Bai berkumandang ke udara. Lagu ini merupakan lagu kesukaan Ashraf. Lagu ini sering Ashraf nyanyikan untuknya sambil memetik gitar. Ingatannya terimbas semasa umurnya mencecah dua belas tahun..

“Lagu ini abang tujukan khas buat Nita.. bila dengar lagu ni, ingat abang tau.. bayangkan ajelah abang kekasih Nita.. seperti yang Nita idamkan tu...”

Asnita tersenyum sendiri mengingati kisah itu. Matanya menjengah kelibat Ashraf yang belum kelihatan. Dia melihat jam di dashboard. Jarum jam menunjukkan pukul 5:05 Mungkin agaknya Ashraf bersolat.Tiba-tiba matanya terpandang sepasang suami isteri dengan anaknya keluar dari taman permainan kanak-kanak berjalan menghampiri kereta Gen-2 warna kelabu yang selang dua kereta bersebelahan dengannya. Wajah lelaki itu begitu amat dia kenali. Faizul?

Hatinya rasa tak sedap. Dia keluar dari kereta dan cuba untuk memastikan. Memang sah Faizul!. Dia terus memerhati sehinggalah kereta yang di pandu Faizul lalu betul-betul dihadapannya. Wajah itu selamba memandang kearahnya. Hati Asnita membengkak. Benci, geram dan sebak bercampur baur. Sampainya hati mu.. hatinya merintih pedih.

“Nita.. kenapa ni?” Terasa bahunya di sentuh dari belakang. Cepat-cepat air mata yang hampir menitis jatuh, di kesat dengan jari telunjuknya.
“Tak ada apa-apa..” Asnita berpaling dan ukir senyuman. Beg plastik di tangan Ashraf di tarik perlahan.
Berkerut pandangan Ashraf melihat wajah sendu Asnita. Matanya liar memerhati kawasan sekeliling. Tiada apa-apa yang mencurigakan. Asnita yang sudah berada dalam perut kereta, di jeling sekilas. Sebelum menurunkan handbreak dan memasukkan gear, Asnita di jeling lagi dengan ekor mata. Asnita melarikan pandangannya. Sah! Mesti ada sesuatu ni…

“Asnita.. ada masalah beritahu abang..” Ashraf seakan tidak berpuas hati selagi tidak mendapat jawapan sebenar. Dia tahu, Asnita menyembunyikan sesuatu daripadanya. Dia pasti.

Asnita geleng kepala. Air tin 100 plus di teguk laju tanpa sempat meletak straw. Fikirannya rungsing dan keliru buat masa ini. Dia tahu Ashraf resah melihat perlakuannya. Tetapi, tahukah Ashraf hatinya juga resah selepas melihat sandiwara yang baru sahaja di pertonton kepadanya.

“Ok, abang tak mahu mendesak.. tenangkan hati Nita dulu.. bila dah lega, cerita dengan abang..”
Ashraf mengaku kalah. Dia tidak mahu terlampau mendesak Asnita menceritakan hal yang sebenar. Perjalanan mereka masih jauh lagi. Buatnya Asnita mengamuk tengah jalan, parah pula dia nanti. Angin perempuan ni bukan boleh diramal. Hendak-hendak tu bila bulan mengambang penuh. Terbayang Atiqah adiknya, selalu marah dan masam mencuka. Pernah satu masa, Atiqah membaling senduk padanya bila di usik ketika adiknya datang penyakit itu. Baran tak bertempat. Kadang dia sendiri pun tak faham!


Azmi menghampiri Asnita yang duduk termenung didalam bilik. Petang tadi sewaktu sampai bersama Ashraf, kelihatan gembira dia perhatikan adiknya. Tapi selepas naik ke bilik, langsung tak turun-turun. Pelik?. Selalunya Asnitalah yang paling riuh, bercerita dan bertanya itu ini.

“Nita.. kenapa ni? Sejak Nita naik maghrib tadi, langsung tak turun. Kesian Abang Ashraf sorang-sorang kat bawah tu. Tak baik tau buat tetamu macam tu.. cakap terus terang dengan along kenapa Nita matikan diri dalam bilik..”
Asnita hanya geleng kepala. Kepalanya kusut berserabut.
“Nita tak suka along balik?” Azmi cuba menduga.
Asnita geleng kepala lagi. Sampai ke situ alongnya memikir.
“Habis tu kenapa senyap jer.. Abang Ashraf beritahu along, sejak beredar daripada Hentian Ulu Bernam Nita sudah diam membisu.. betul?.” Azmi inginkan kepastian. Walau dia tahu Ashraf tidak pernah berbohong.
Asnita tunduk kepala terasa macam orang bersalah. Kolam matanya hampir hendak pecah keluar.
“Asnita.. jangan macam ni dik.. ada masalah beritahu along.. Abang Ashraf tu risau tenguk keadaan Nita macam ni. Nita tak rasa bersalah ke?” Suara Azmi memujuk lagi. Entah angin apalah yang merasuk Asnita sehingga berkeadaan begitu.
Asnita tetap juga diam. Kejadian petang tadi berlegar-legar di skrin otaknya. Hatinya sakit!
“Nita, walau apa pun yang bersarang dalam hati Nita.. along harap Nita boleh kawal sepenuhnya. Mak dan ayah dah keluar. Mereka suruh kami tenguk-tengukkan Nita.. Ingat, Abang Ashraf tu nak berangkat sebelum subuh esok. Jangan biarkan perasaan dia pulang dengan serba salah..” Nada intonasi Azmi sedikit keras. Dia sudah hilang sabar. Air mata Asnita tumpah.

“Mie.. tak apalah.. biarlah jiwanya tenang dulu..”
Ashraf sudah berdiri muka pintu bilik Asnita. Pilu hatinya melihat keadaan Asnita. Terasa bersalah pula dia meninggalkan Asnita sorang diri tadi di hentian rehat itu.

“Asnita.. abang minta maaf kalau abang bersalah pada Nita.. esok pagi abang dah nak berangkat.. abang takut tak dapat jumpa Nita besok.. maafkan abang ya..”

Lembut suara Ashraf menampar telinganya. Sayu hatinya mendengar kata-kata Ashraf. Wajah Faizul bertamu hadir tiba-tiba dalam beberapa rupa mengganggu mindanya.

“Pergi!!.. jangan ganggu aku!.. aku benci!!.. pergi!!.. aku tak suka!!” Asnita menjerit. Tanpa sedar tangan Ashraf di tepisnya. Kakinya menendang tubuh Ashraf. Kemudian sepasang tangannya menekup kedua belah telinganya. Ashraf terkesima. Berderau jantung Ashraf diperlakukan sebegitu oleh Asnita. Asnita sudah mula meracau. Azmi pula mengurut dada terkejut dengan tindakan drastik Asnita tadi. Rasa nak dihayunkan penampar ke muka Asnita. Sungguh kurang sopan!

“Mie tolong ambilkan aku segelas air sejuk..”

Azmi melaung memanggil Amira yang sedang khusyuk menonton tv, meminta pertolongan Amira mengambil segelas air yang dipinta Ashraf. Asnita dijeling tajam oleh Azmi. Ashraf menggamit dirinya, meminta memegang tubuh Asnita.

“Kenapa Long?.. Kak Nita?..” Terkejut Amira melihat keadaan kakaknya. Alongnya pula sudah siap memegang tubuh Asnita. Ashraf pula sedang kumat-kamit membaca kalimah Allah sambil menghembus kepala Asnita. Amira terduduk memandang. Biar betul kakaknya.. takkan tersampuk kott..

“Mie.. berikan air ini padanya.. sekejap lagi pulih ler tu.."
Mata Ashraf berkaca memandang Asnita. Entah kenapa hatinya rasa sebak sangat..
Azmi menyambut gelas daripada Ashraf kemudian menyua ke mulut adiknya. Dia hanya mampu menggelengkan kepala melihat Asnita sudah reda amukannya. Nasib baiklah Ashraf ada. Kalau tidak kalut dia dibuatnya. Entah jin apalah yang merasuk adiknya itu.

“Nita, berehat ya.. jangan banyak fikir.. ingat Allah selalu..”
Asnita sekadar mengangguk kepala memandang wajah Ashraf. Keletihannya terasa yang amat sangat. Dia tidak tahu apa yang telah terjadi pada dirinya tadi.
“Subuh esok abang balik.. jaga diri ya..”

Rambut Asnita lembut di belai Ashraf. Asnita mengangguk lagi. Dalam tak sedar dia pun terlena. Setitik air mata lelaki Ashraf tumpah. Azmi dan Amira hanya memerhati dengan penuh simpati. Sebelum berlalu keluar, pandangan mata Ashraf sempat menjamah tubuh Asnita yang sudah di ulit mimpi. Maafkan abang..


Asnita gelisah terbaring diatas katil. Kejadian itu sering menghantui fikirannya. Dia cuba memejamkan matanya untuk melupakan peristiwa itu. Namun dia tetap hadir mengganggu diruangan minda.

“Engkau tak tidur lagi Nita?” Suria teman sebilik menegur. Hairan melihat kelakuan aneh Asnita. Sudah seminggu temannya itu senyap dan diam menyendiri. Kalau bersuara pun bila perlu je. Kemudian duduk termenung memandang luar jendela. Entah kemanalah fikirannya itu jauh melayang.
“Entahlah Ani.. mata aku ni tak mau lelap pula..” Dia bangun dan menghadap Suria yang sedang menyiapkan laporan kuliah.
“Apa yang kau fikirkan sampai tak boleh lelap tu..” Suria berhenti menulis dan berpaling ke arah Asnita. Kemudian dia bangun dan duduk menghampiri temannya itu.
“Apa sebenarnya masalah kau ni Nita.. cuba cerita pada aku. Manalah tahu aku boleh tolong. Sejak kau balik ni mendung kelabu jer aku tenguk muka kau tu..”
Asnita diam. Wajah itu bertamu hadir lagi. Menyesakkan fikirannya.
“Ceritalah.. kalau aku tak dapat membantunya, sekurangnya lega sikit kepala kau itu memikirnya. Kita ni satu bilik. Susah senang kita kongsi bersama..”
Terharu Asnita dengan sikap prihatin teman sebiliknya itu. Memang dia akui Suria adalah teman yang baik. Dia bersyukur punya teman seperti Suria.
“Sebenarnya tak adalah berat sangat masalah aku ni Sue.. tapi entahlah. Bila memikirkannya aku jadi rungsing.. hati aku sakit Sue..” Asnita cuba mengawal agar airmatanya tidak tumpah. Suria terus menanti kata yang seterusnya keluar dari Asnita.
“Kau ingat tak lagi Faizul yang aku pernah ceritakan kat kau?.” Suria angguk kepala.
“Kenapa dengan dia?.. dia buat benda yang tak baik dekat kau ker?” Suria cepat memintas.
“Kau ni.. bukan macam tu ler.. suka fikir yang bukan-bukan..”
Suria sengih. Sebenarnya dia sudah tak sabar mendengar cerita Asnita.
“Hmm.. Aku tak tahu bila perasaan aneh ini timbul.. tapi bila mengenangkannya aku rasa bahagia sangat Sue.. sukar untuk aku ungkap dengan kata-kata..” Asnita melepaskan keluhan.
“Dah tu apa masalahnya sekarang?..” Suria makin pening.
“Dia tipu aku.. dia dah kahwin. Aku benci dia..” Asnita menumbuk bantal. Kemudian hujung bantal itu pula dipulas sekuat hati. Geram!
“Kau pasti?.. kau ada bukti?”
“Aku nampak dia depan mata aku kat Hentian Rehat Ulu Bernam.. mereka tiga beranak mesra kemain. Selamba jer dia pandang aku.. aku berdiri kat situ macam tunggul mati!.. sakitnya hati aku..”
Suria geleng kepala. Ingatnya masalah besar negara yang perlu dipantau. Rupanya.. kes remeh uda dan dara.
“Kau dah selidik?.. maksud aku bertanya kepadanya.. Mana tau sedaranya ke?.. tak pun pelanduk dua serupa..”
Asnita terdiam. Otaknya mula memikir. Pelanduk dua serupa?.
“Kau tak boleh buat keputusan terburu-buru Asnita. Aku rasa baik kau hubungi dia dan bertanya lanjut darinya. Berdiam diri dan berprasangka buruk tak mendatangkan apa-apa kebaikan. Kau juga yang merana nanti. Hubungilah dia untuk mendapat penjelasan lanjut. Aku yakin dia benar-benar serius dengan kau..” Suria memberi kata-kata semangat.
“Kalau dia mengaku yang dia dah kawin macam mana Sue?..”
“Nasihat aku, kau berundur ajelah.. jangan cari nahas!. Banyak lagi lelaki lain kau boleh buat suami. Menyayangi tak semestinya memiliki Asnita.. ingat, berdosa kalau kita meruntuhkan rumah tangga orang. Cuba kau letak diri kau di tempat isterinya, apa perasaan kau bila suami kau dirampas orang lain?.. sakit hati tak? Kau boleh bertahan ke hidup bermadu?.. memanglah orang kata madu tu manis.. tapi pahit bagi kita bila tanggungjawab suami tidak dilaksanakan dengan sempurna.. Kalau aku tak sanggup!.. Banyak risikonya..”

Asnita terdiam lagi. Otaknya ligat berfikir. Kalau dia pun memang tak mahu untuk bermadu atau dimadukan. Macam-macam cerita hangat sekarang yang keluar dalam tv dan surat kabar tentang kes tragis poligami. Kes terbaru sampai ada yang sanggup bunuh anak sendiri semata suaminya berhasrat mahu menikah lagi. Termasuk kes serang menyerang sesama madu kerana tak cukup nafkah zahir dan batin dari pihak suami yang berat sebelah dan tidak berlaku adil. Penggunaan ilmu hitam tak payah ceritalah dan jadi alat permainan pula untuk balas dendam kerana sakit hati. Kalaulah kena kat batang hidung dia, mati meragan agaknya. Huh, tak sanggup! tak kawin pun tak apa ler janji jiwa tenang..

“Jangan difikirkan sangat hal itu.. nanti tak pasal kepala kau mereng. Malam ni kaji apa yang aku cakap tadi. Ingat, bertindak dengan fikiran yang waras. Aku pun dah mengantuk ni..” Suria mula mengemas meja studinya

Asnita menimbang semula kata-kata temannya itu. Serupa dengan apa yang diberitahu alongnya. Ada kebenarannya kata-kata mereka. Dia yang terlalu mengikut perasaan hati dan bisikan syaitan. Sampai ada hati yang terluka dengannya.. Ya Allah bersalahnya aku pada dia..


Asnita mematikan talian telefon. Wajahnya ceria terukir senyuman gembira. Faizul hendak datang sabtu ini berjumpa dengannya. Tadi semasa di awal perbualan dengan Faizul, nada suaranya agak keras. Dia dapat rasakan Faizul terkejut dengan amukan suaranya di talian. Tetapi bila Faizul memperjelaskan duduk perkara yang sebenar, suaranya mula mengendur.
Faizul memberitahu, dia mempunyai abang sulung yang seiras wajah dengannya yang bernama Fariz. Abangnya sudah berkeluarga dan mempunyai seorang cahaya mata lelaki. Tak mustahillah kalau Asnita terserempak. Memang kalau sekali dilihat, orang akan menyangka Fariz adalah Faizul!.. Buat gelak dengan Faizul aje.. Tak pasal dia di kata Faizul cemburu buta. Asnita menggigit jari. Malu teramat sangat pula rasanya. Mesti Faizul gelak tak sudah kat sana.
Baru selangkah kakinya hendak menapak, langkahnya mati. Abang Ashraf!.. ingatannya pada lelaki itu tiba-tiba datang menerpa diruang fikiran. Sudah hampir seminggu lebih lelaki itu menyepi. Marahkah dia denganku?. Asnita mencapai telefon bimbit dalam beg galasnya. Dia pantas menekan nombor telefon bimbit Ashraf. Ingin membuat kejutan pada Ashraf. Selain itu, dia ingin memohon maaf kerana berkasar dengan lelaki yang telah banyak berbudi kepadanya.
Alunan lagu Karam nyanyian kumpulan Zabarjad menampar telinganya. Sungguh mendayu sekali. Dia sabar menanti. Agak lama tanpa berangkat. Dia menekan redail sekali lagi. Kali ini hanya suara peti simpanan yang menjawab. Entah kenapa dadanya rasa berdebar-debar dengan tiba-tiba. Dia termenung sekejap. Dia cuba menekan redail untuk kali yang terakhir.. suara peti simpanan masuk..

“Abang.. Nita ni. Apa kabar?.. Nita nak minta maaf.. Nita tau abang jauh hati dengan Nita.. Maafkan Nita eh.. Nita rindulah kat abang…”

Talian dimatikan. Sekurangnya Ashraf sudah mendengar dan menerima kata maaf darinya walau hanya dalam voice massage. Asnita melihat jam dipergelangan tangan. Angka menunjukkan pukul 3:30 petang, teringat yang dirinya belum lagi menunaikan solat zuhur. Segera dia menapak laju balik ke dorm.

Selesai berzikir dan berdoa, Asnita membuka telekung. Matanya terpandang mug doraemon pemberian Ashraf semasa dia mendapat keputusan cemerlang dalam UPSR. Mug itu ditatap dengan penuh minat. Ingatannya melayang..

“Apalah Abang Ashraf ni.. ada ke bagi cawan doraemon besar nih kat orang.. bagi ler hadiah lain.. beruang besar ke..” Asnita mengomel saat hadiah pemberian Ashraf dibuka.
“Saje abang nak bagi mug doraemon ni sekurangnya nanti hilang rindu Nita pada Doraemon ni..” Ashraf kenyit mata. Dulu memang abang sepupunya itu minat sangat dengat kartun jepun Doraemon yang sudah di alih bahasa. Sampai sekarang minat Ashraf tak pernah surut. Mengalahkan budak kecil aje.
“Tau kenapa abang pilih mug doraemon ni?.. “ Asnita geleng kepala.
“Sebab abang ni kan Doraemon Nita.. kalau tak de bantuan Doraemon, Nobita mesti selalu kena buli dengan Giant..” Asnita gelak besar bila Ashraf merujuk Giant tu Along Mienya. Dan dia pula Nobita. Tersenyum sendiri mengenang kisah itu. Memang melucukan hatinya.

Kemudian dia membuka pula kotak muzik pemberian Faizul. Dia memainkannya.. asyik sebentar melihat patung ballet bergerak mengikut alunan muzik. Wajah Faizul pula bertamu hadir. Dia tersenyum. Suria pernah berkata kepadanya bahawa dirinya bertuah disayangi oleh dua orang lelaki. Sayangkah mereka dengan ku?. Kotak muzik itu kemudian disimpan.

Hatinya terdetik untuk membuka computer. Dah lama dia tak melayari internet. Dia membuka laman web yahoo.com kemudian login untuk membuka email. Matanya terpaku pada pengirim email amirash_dmon@yahoo.com. Dia melihat tarikh yang tercatat. Rupanya sudah empat hari email itu berada dalam inboxnya. Hujung jarinya pantas melarikan tetikus dan klik pada alamat email itu.. Jantungnya berdebar saat membaca email kiriman Ashraf..

Menemui Asnita yang selalu abang ingati dan rindui..

Assalamualaikum.. abg harap Nita berada dalam kandungan sehat sejahtera hendaknya. Abang disini alhamdulillah sehat cuma terlalu rindu dengan usikan dan gelak ketawa Nita. Terlebih dulu abang mohon maaf andai kiriman email abang ini mengganggu kedamaian dirimu di sana. Bagaimana dengan studi Nita disana?. Abang harap semoga Nita tetap tabah dan cekal mengharungi hidup untuk menjadi seorang pendidik yang selama ini Nita impikan.
Sebenarnya ketika email ini di taip, abang di kampung. Sengaja abang mengambil cuti panjang lagi untuk merehatkan fikiran dengan keluarga. Tadi abang call rumah Nita, Along Mie kata Nita dah balik hostel. Frustnya abang tak dapat cakap dengan Nita. Hmm… Along Mie ada bagi no hp Nita pada abg, tapi malaslah abang nak call Nita. Abang tak mahu ganggu Nita tengah studi.

Abg mohon maaf andai ada kesalahan abg pada Nita. Tempohari abang benar-benar panik dan terkejut melihat amarah Nita. Maafkan abg kerana menyakiti hati mu dan meninggalkan Nita sendirian walau abg tak tahu apa sebenarnya yang terjadi pada Nita pada waktu itu. Tolong maafkan abg ya..

Asnita ku sayang, sebenarnya abg terlalu amat menyayangi dirimu. Perasaan ini telah lama abg simpan sejak sekian lama. Abg tak tahu bila wujud perasaan ini dalam diri abg. Dari kasih seorang abg, bertukar menjadi cinta yang mendalam pada sang kekasih. Maafkan abang kerana selama ini tidak pernah berterus terang dengan Nita. Abg takut dan ragu-ragu akan penerimaan Nita pada abg. Buat pengetahuan Nita, gadis misteri yang selalu abg perkatakan pada Nita adalah Nita sendiri. Abg tahu, kadang abg selalu bermain dengan teka-teki. Maafkan abg..

Asnita.. abg terlalu mencintai dirimu. Wajah dan senyuman mu sentiasa terbayang diruang ingatan abg. Bila berjauhan, hanya kenangan yang abg bawa untuk melepaskan rindu abg yang terbeban di dada. Terlalu payah untuk abg singkir nama Nita dari sudut ingatan abg. Bagi abg, Nita adalah segalanya untuk abg. Maaf sekali lagi abg pinta kerana meluahkan segalanya. Abang sudah tidak berdaya lagi memendam rasa hati. Kalau boleh abg ingin menjadikan Nita suri hidup abg dan menjadi ibu pada anak-anak abg. Pasti Nita anggap ini keterlaluan tetapi itulah hakikatnya. Terpulanglah pada Nita untuk membuat keputusan.
Sekiranya Nita menolak, abg tetap terima. Abg tidak akan marahkan Nita. Abg faham. Tetapi akan hampa dan kecewalah abg seumur hidup. Kerana bagi abg tiada orang lain yang boleh menggantikan tempat Nita dalam hati abg. Maaf beribu kali maaf andai kata-kata abg ini melukakan hatimu sayang. Abg tidak mahu menjadi insan yang hipokrit.

Seandainya memang tiada jodoh antara kita, abg tetap pasrah pada ketentuan takdir Ilahi yang tersurat pada abg. Abg berjanji akan pergi jauh dari sudut hati Nita. Biarlah kenangan indah kita abg bawa bersama walau sehingga menghembus nafas yang terakhir. Abg rela mati dari melihat Nita bersama orang lain.

Nita sayang, maaf jua lagi abg pinta kerana kata-kata abg itu. Abg tak tahu kenapa dada abg sebak tatkala mencoretkan kata-kata ini. Abg harap Nita faham akan perasaan abg dan abg tetap menunggu jawapan dari Nita walaupun nanti jawapan yang bakal Nita beri itu akan mengecewakan hati abg.

Abg berdoa semoga Nita berjaya dalam apa jua bidang yang Nita ceburi. Seandainya Nita menghadapi tekanan, selalulah ingat pada Allah. Jangan tinggal sembahyang dan sentiasa berdoa memohon perlindungan pada Yang Maha Pencipta. Kerna setiap dugaan dan ujian itu datang dari-NYA.

Sampai disini kiriman warkah abg buat tatapan dirimu disana. Andai kata-kata abg ini menyinggung hatimu kemaafan jua yang abg pinta. Abg hanyalah insan yang lemah yang sering melakukan kesilapan. Jaga diri, hiasai peribadi. Sekian, wassalam. Salam kerinduan dari abg ...

Amir Ashraf Dahlan


Jantung Asnita berdegub pantas. Dia seakan tidak mempercayai apa yang dibacanya. Ashraf mencintai dirinya?. Kata-kata Ashraf benar-benar menyentuh perasaannya. Airmatanya jatuh berguguran mengalir ke pipi. Dia tidak tahu apa yang harus diperbuat. Segalanya begitu berserabut difikiran. Kenangan lama menggamit hadir. Segala kebaikan dan keprihatinan Ashraf pada dirinya dinilai satu persatu. Bila bersama Ashraf terasa kegembiraan dan kebahagiaan milik mutlaknya. Tidak pernah dia berasa kekurangan pada diri Ashraf walau sedikit pun. Ashraf juga telah banyak berkorban untuk dirinya. Rasanya tidak terbalas budi yang ditabur Ashraf padanya. Sampai dia dulu pernah berangan punya kekasih seperti Ashraf. Dia juga pernah suarakan perasaan itu pada abang sepupunya. Ketika itu Ashraf hanya tersenyum.. dan senyum.. kemudian, dia jadi malu selepas itu. Segala perasaan yang tersimpan, dia pendam dalam diam.

Faizul!.. wajah faizul bertamu hadir. Dia mula membandingkan perwatakan Faizul dengan Ashraf. Keduanya mempunyai sikap dan penampilan yang sama. Itu yang membuatkan dia tertarik hati pada Faizul. Cuma dengan Faizul dia kurang mengetahui latar belakang lelaki itu dengan jelas. Sukar untuk dirinya membuat keputusan. Ternyata keduanya begitu amat dia sayang. Untuk menghampakan Faizul dia tidak sanggup kerana hatinya sudah berjaya dicuri oleh lelaki itu. Untuk mengecewakan Ashraf lagilah dia tidak sanggup. Kata-kata yang tertera tadi sudah cukup membuatkan hati wanitanya tersentuh.

Ya Allah betapa beratnya dugaan yang KAU berikan kepada ku.. airmatanya mengalir.. email Ashraf diprintnya..


Jam menunjukkan tepat pukul 12:30 tengah malam. Asnita menamatkan pembacaan doanya. Suria yang tidur di katil sebelah, telah lama lena dibuai mimpi indah. Asnita termenung sekejap memikirkan keadaan dirinya yang sentiasa gelisah tak menentu. Entah kenapa sejak dari petang tadi hanya bayang dan nama Ashraf sentiasa menghantui fikirannya. Teringat kejadian lewat petang tadi..

Dia bercadang hendak membaca Al-Quran bagi menenangkan hatinya selepas membaca kiriman email Ashraf yang begitu menyentuh hati. Entah kenapa sewaktu hendak mencapai Al-Quran, dengan tidak sengaja tangan kirinya tersenggung mug doraemon pemberian Ashraf. Berdetak jantungnya tatkala memandang mug itu berkecai hancur atas lantai. Mug itu memang amat dia sayang. Menangis dia bila mug yang selama ini dia jaga hancur depan mata. Mungkinkah itu petanda?.

Ketukan pintu yang bertalu membuatkan lamunan Asnita terhenti. Kedengaran namanya dipanggil dari luar. Dia bingkas bangun dan segera membuka pintu tanpa sempat membuka telekung. Kak Rohana Warden Asrama tercegat di muka pintu.

“Ada apa kak?”
“Awak Asnita bukan?”
Laju Asnita mengangguk. Wajah warden dipandang dengan penuh curiga.
“Abang awak sedang menunggu dipondok pengawal. Dia meminta awak bersiap dengan segera. Ada saudara awak sakit tenat di kampung..”

Jantung Asnita bertambah laju degupannya. Adakah sesuatu yang telah berlaku di rumah Mak Long? Abang Ashraf sakit ke?. Wajah itu bertali arus bermain difikirannya. Mungkinkah sesuatu yang terjadi kepada Ashraf?.. tak sanggup untuk dia memikirkan kemungkinan itu.
Setelah bersiap apa yang perlu untuk di bawa, Asnita meninggalkan mesej diatas meja untuk Suria. Dia meluru keluar dan mengunci pintu dari luar. Dia tidak perlu risau kerana Suria ada memegang anak kunci yang lain.


Asnita berlari pantas menuju kearah bilik wad ICU yang menempatkan Ashraf. Bila saja pintu bilik terbuka, Pak Long dan Mak Long serta ayahnya sudah berada disisi katil Ashraf membaca surah Yassin. Semua pasang mata memandang kearahnya. Sekujur tubuh pucat Ashraf terbaring lesu dengan kepala berbalut kain putih. Terdapat kesan darah pada kain balutan itu. Wayar berselirat mencucuk tubuh Ashraf. Dia pantas mendakap Ashraf tanpa menghiraukan semua yang ada di situ. Hatinya bagai disiat-siat melihat keadaan Ashraf yang hanya bergantung nyawa dengan mesin hayat.

“Abang Ashraf… ini Nita datang..” Tangan Ashraf diraihnya dalam genggaman.
“Maafkan Nita abang.. Nita bersalah pada abang.. ampunkan Nita abang.. Nita janji tak akan melukakan hati abang lagi.. Nita perlukan abang…”

Segera dia mengeluarkan sesuatu dari poket baju kurung yang dipakainya. Entah mengapa hatinya tergerak untuk membawa warkah kiriman email Ashraf, sewaktu hendak keluar biliknya.

“Ini..” Sambil tangannya menunjukkan kertas putih itu. “Email abang Nita print.. Nita baru baca petang tadi.. Nita terima abang dari hati ikhlas Nita.. abang janji ya jangan tinggalkan Nita.. Nita janji akan jaga abang untuk selamanya…”

Tubuh Ashraf lantas dia dakap erat. Dia menangis semahu-mahunya di atas dada lelaki itu. Terasa ada tangan memegang hujung rambutnya perlahan. Dia memandang ke wajah Ashraf. Mata Ashraf terbuka sedikit. Seakan mulut Ashraf bergerak-gerak. Asnita kurang jelas apa yang di perkatakan Ashraf. Lantas segera menekap telinga ke bibir Ashraf.

“Abang… dah.. lama.. maafkan.. terima dia.. untuk.. ganti tempat.. abang.. abang tetap bahagia.. abang.. pergi dulu… maafkan abang…”

Walau nafas yang tersekat Ashraf cuba untuk menuturkan kata-kata. Dia tahu masanya sudah tiba. Wajah Asnita ditatap dalam tenang dengan degupan nafas yang semakin lemah. Hajatnya untuk melihat Asnita buat kali yang terakhir dimakbul Ilahi. Sekarang dia sudah bersedia.

“Tidakk… jangan tinggalkan Nita. Nita perlukan abang!.” Berjujuran airmatanya melimpah keluar. “Ya Allah, pulangkan abang Ashraf semula padaku..”
Tangisan Asnita semakin kuat bergema. Mak Long datang mengurut belakangnya.
“Sabar Asnita..” Airmata Mak Long juga laju mengalir. Hatinya juga sedih. Pak Long, ayah dan alongnya hanya memerhati dengan pandangan yang sayu.
“Nita perlukan abang.…” Laju airmatanya mengalir. Tangan Ashraf semakin erat digenggam Asnita. Kerdipan mata layu Ashraf ditatapnya. Ada sesuatu lagi yang ingin diperkatakan oleh Ashraf kepadanya.
“Jangan menangis sayang… redhakan abang pergi…”
Dadanya mula berombak kuat. Satu cahaya terang sudah hampir benar kepadanya. Saatnya sudah semakin tiba.. Asnita mengangkat wajahnya. Wajah Ashraf sudah memucat. Dia tahu saat ajal Ashraf sudah sampai. Airmatanya berguguran jatuh lagi. Dia cuba menahan tangisan. Pesanan Ashraf tidak mahu ditangisi pemergiannya di pegang erat.

“Abang… mengucap bang….” Asnita membisikkan kalimah Allah di cuping telinga kanan Ashraf. Jelas di matanya Ashraf pergi dalam ukiran senyuman ketenangan.
Tiba-tiba Asnita rebah ke lantai. Segalanya gelap dia rasakan.


Selepas menunaikan solat subuh dan menghadiahkan bacaan Yassin kepada arwah Ashraf, Asnita terus mematikan diri didalam bilik Ashraf di rumah Mak Longnya. Bunyi bising orang bertukang jelas kedengaran di bawah rumah. Agaknya orang-orang lelaki dibawah sedang sibuk bertukang menyiapkan keranda buat arwah Ashraf. Jam pula sudah menunjukkan pukul 10.00 pagi. Mungkin sebentar lagi jenazah Ashraf akan di usung ke tanah perkuburan.

Asnita memerhati setiap ruang bilik itu. Hatinya tersentuh bila terkenangkan senda guraunya bersama arwah sewaktu berkunjung kemari. Sebak dadanya mengingati semua itu. Paling sebak bila dia memarahi arwah tanpa sebab.

Matanya terpandang baju sejuk hadiah pemberiannya kepada arwah Ashraf setahun lepas. Kemas tergantung didinding. Dia menggapainya. Masih terlekat aroma minyak wangi arwah pada baju tersebut. Airmatanya yang tadi kering kembali tumpah. Terasa ada sesuatu benda keras didalam kocek baju tersebut. Hujung jarinya menyeluk kedalam. Dompet?. Mungkin agaknya milik Ashraf. Segera dompet itu dibukanya. Tersentak jantungnya melihat gambar wajahnya sewaktu berusia dua belas tahun. Tersenyum manja dalam dompet tersebut. Hatinya makin merintih pedih. Makin laju airmatanya gugur jatuh. Dia masih ingat lagi gambar inilah yang diambil oleh Ashraf sewaktu keluarganya mahu berpindah ke Simpang Renggam kerana ayahnya bertukar bertugas kesana. Katanya gambar itu untuk menghilangkan rindu bila berjauhan. Kemudian diletakkannya semula ketempat asal.

Frame gambar Ashraf yang terletak di atas meja tulis bersebelahan computer, ditatap sayu. Gambar itu seakan hidup, sedang tersenyum padanya. Jari jemarinya meraih potret itu lalu didakap erat ke dada. Hanya Allah saja yang tahu betapa peritnya perasaannya ketika ini.

“Abang… Nita rindukan abang…”

Asnita terus menatap potret Ashraf. Dia cuba menarik keluar gambar Ashraf di dalam frame. Dia mahu menyimpannya buat kenangan. Sekeping gambar lagi jatuh ke lantai dalam keadaan terbalik. Asnita segera mencapai gambar tersebut. Jantungnya berdebar. Gambar Faizul kelihatan tersenyum mesra disamping Ashraf sambil memegang bendera kelab kembara sekolah. Dia membaca kata-kata dibelakang gambar tersebut.

Gambar ini diambil ketika aku dan Pezul Berjaya menakluki Gunung Ledang sewaktu Ekspedisi Pendakian Ledang pada 17 Jun 1989.

“Ya Allah..” Asnita mengurut dada kerana terperanjat. Ashraf dan Faizul bersahabat baik?. Mungkinkah suratan atau kebetulan?
“Kak Nita, lekas… mereka dah nak bawa abang ke kubur..”
Atiqah menyapa lembut bahu Asnita. Dia turut juga bersedih akan kehilangan abang kandungnya itu. Begitu juga dengan adik-beradik yang lain. Ayah dan ibunya lagilah pula. Sedih tetap sedih. Setiap yang hidup, pasti akan kembali ke pada Yang Maha Esa. Alhamdulillah mereka sekeluarga punya ketabahan.
“Ati… boleh kakak simpan gambar ini?” Dua gambar itu ditunjukkan kepada Atiqah.
“Ambillah kak.. oh ya.. baru Ati teringat. Petang semalam arwah abang ada berpesan pada Ati. Sekiranya dia tak ada nanti, dia minta akak simpan segala barang milik peribadinya.. abang mohon maaf kerana tidak dapat tunaikan hasratnya.. abang juga redha akak mengahwini abang Faizul.”
Asnita kurang mengerti. Wajah Atiqah dipandang dengan penuh tanda tanya.
“Ati pun pelik kak.. kenapa abang berkata begitu. Semalam abang mengadu sakit kepala, dia minta Ati belikan penadol. Belum sempat Ati nak keluar rumah Ati dengar bunyi dentuman kuat kat bilik abang. Bila Ati naik, tenguk abang pengsan dengan kepala berdarah kat lantai. Nasib along Mie ada. Dia yang hantarkan abang ke hospital..”

Atiqah mengimbas kembali kepulangan abangnya itu kekampung empat hari yang lalu. Hairan mereka sekeluarga bila Ashraf ingin menetap terus disini. Senang katanya adik beradiknya nanti menjengah dia kemari. Sekurangnya ibu dan ayahnya punya teman. Ashraf juga memberitahu ibunya tentang hasratnya selama ini yang terpendam diam.

Abangnya mahu memperisterikan Asnita. Kalau tiada jodoh mereka, dia redha nyawanya diambil Ilahi. Dia sempat mencuri membaca kiriman email abangnya itu sebelum disend kepada Asnita. Kebetulan masa tu ibunya memanggil abangnya kedapur. Dia pula secara tak sengaja masuk bilik abangnya nak mencari kamus dewan. Mengalir airmatanya membaca luahan hati abangnya itu.

“Kak Nita kenal Abang Faizul?”

Asnita mengangguk lemah. Kepalanya masih memikir kata-kata Atiqah tadi. Pelik?. Ashraf tahukah hubungannya dengan Faizul?.. Bila masa mereka berjumpa?.

“Baguslah macam tu.. Jom kak.. nanti terlambat..”
Atiqah sudah mendapat kesimpulan. Tak perlu bertanya lanjut. Dia tahu. Kisah demi kisah yang berlaku ada hikmahnya. Asnita masih tetap tidak berganjak. Sebenarnya dia tak sanggup untuk menatap wajah kaku Ashraf. Segala penyesalan masih menyelubunginya.

“Kak, marilah… abang tetap dah pergi. Akak tak mahu lihat abang buat kali yang terakhir? Kalau abang ada pun dia takkan benarkan kak Nita begini.. mari kak..”
Tangan Asnita diraihnya.Dengan langkah longlai Asnita menurut langkah kaki Atiqah menuju jasad arwah Ashraf yang sudah siap berkafan.


Faizul berteleku di atas tunggul kayu mati menghadap kearah pusara yang masih lagi merah. Berita kematian mengejut Ashraf di beritahu kakaknya Ida pagi tadi benar-benar memeranjatkannya. Dia yang pada waktu itu dalam perjalanan ke Kuala Lumpur segera berpatah balik ke belakang untuk melihat jenazah Ashraf buat kali terakhir. Namun dia terkilan kerana sewaktu ketibaannya, jenazah Ashraf sudah selamat turun ke liang lahat dan sudah dikambus tanah. Orang ramai yang membanjiri pusara Ashraf sudah mulai beredar pulang.

Paling mengejutkan dirinya juga tadi, Asnita juga kelihatan di tanah perkuburan di sisi Atiqah dan Amira dengan mata yang membengkak. Dia langsung tidak menjangka Asnita dan Ashraf mempunyai pertalian persaudaraan. Kehadirannya di situ langsung tidak disedari oleh Asnita kerana dia terlindung di sebalik pokok besar. Segala gerak-geri Asnita dapat di perhatikannya dengan jelas. Mungkinkah Asnita gadis yang disebut-sebut Ashraf?.

Faizul mengimbas detik pertemuannya dengan Ashraf dua hari lepas di kedai kopi, Teluk Intan. Sudah lama mereka tidak berjumpa. Itupun mereka bertemu secara kebetulan. Pelabagai topik cerita mereka bualkan. Sehinggalah tentang persoalan teman hidup. Wajah Ashraf berseri-seri bila kisah gadis misteri dibangkitkan olehnya. Tak putus-putus Ashraf mengukir senyuman. Jelas terpancar keceriaan di wajah Ashraf kerana dia sudah meluahkan isi hatinya pada gadis idamannya. Dia tumpang gembira mendengar perkhabaran itu. Mereka sama-sama kongsi cerita. Tetapi bila saja dia menyebut nama Asnita, wajah Ashraf berubah terus. Langsung cepat-cepat meminta diri untuk pulang. Katanya tak sihat badan. Dia ditinggalkan dalam keadaan terpinga-pinga.

“Hei, Zul..” Bahunya di tepuk dari belakang.
“Azmi?” Faizul kehairanan memandang wajah Azmi. Sudah lama dia hilang khabar berita tentang Azmi. Dulu mereka sama-sama menuntut di Twintech Institude. Selepas tamat, dia sambung buat degree kat UPM manakala Azmi dapat tawaran belajar ke luar negara. Walau wajah Azmi sedikit berubah namun dia dapat mengecamnya. Mereka bersalaman.
“Kau mengenali arwah?”
“Dia sahabat baik aku masa di MRSM Teluk Intan dulu. Sehingga kini kami masih lagi berkawan. Lagi pula dia adalah adik dua pupu suami kakak aku..”
“MasyaAllah.. ya ke?.. aku pula sepupu dia. Mak dia dan mak aku adik beradik..” Azmi menepuk dahi.
“Tapi sayang, aku tak dapat nak lihat wajah arwah buat kali terakhir..” Faizul melempar pandangan ke pusara Ashraf. Dia sedih.
“Bersabarlah Zul.. dah Allah lebih sayangkan dia dari kita.. hari kita pula pasti datang.. tak tahu bila pula harinya. Doakan sajalah agar rohnya tenang di sana..” Bahu teman di tepuk perlahan.
“Mana keluarga kau Mie?”
“Tu kat sana.. yang baju kurung hijau pucuk pisang tu mak aku. Baju kelabu tu pula ayah aku. Haa.. yang baju kurung putih tu adik aku..”
“Asnita tu adik kau Mie?” Faizul makin terkejut bila jari telunjuk Azmi menunding kearah Asnita yang sudah masuk ke dalam perut kereta.
“Kau kenal dia?” Kening Azmi berkerut.
“Lebih dari kenal Mie.. tak sangka pula aku kau ni abang dia..”
“Jadi.. inilah Faizul yang disebut Asnita..” Azmi ukir senyum bermakna. Faizul tersengih malu. Ya Allah semuanya telah tersurat oleh Ilahi tiada siapa yang menduga.
“Hmm.. baguslah macam tu. Kau pun aku dah kenal. Sewaktu arwah masih hidup, banyak dia bercerita tentang kebaikan kau pada aku. Cuma aku belum melihat aje siapa orangnya. Masa tu pun aku tak ambil kisah sangat. Lihat betapa kecilnya dunia ini..”

Azmi menggenggam sesuatu di dalam kocek baju melayunya. Faizul perlu tahu. Hanya Faizul saja yang boleh merawat kelukaan adiknya dan melaksanakan impian arwah Ashraf. Kata-kata terakhir Ashraf bermain-main di cuping telinganya..

“Mie.. maafkan aku. Selama ini aku banyak berahsia dengan kau setiap kali kau persoalkan tentang teman hidup aku. Maaf kerana merahsiakan perasaan aku ini dari pengetahuan kalian berdua.. Aku mencintai Asnita Mie.. Aku tahu aku dah terlewat.. Aku nak jumpa dia Mie sebelum aku pergi.. tolong aku Mie, aku mahu jumpa Asnita.. sebelum aku tutup mata, aku nak lihat Asnita buat kali terakhir…tolong aku Mie..”

Kerana mahu menunaikan permintaan Ashraf, petang itu juga dia memecut laju kereta agar cepat segera sampai ke kampus Asnita. Kebetulan dia dan keluarganya turut sama berada dikampung kerana menyelesaikan urusan hak pemilikan tanah keluarga sebelah ayahnya. Warkah email Ashraf yang dibacanya semalam menjawab teka-teki Ashraf selama ini. Dia tidak menyangka rupanya selama ini Ashraf menaruh hati dengan adiknya Asnita. Paling amat dia terkejut mendapat berita daripada doktor semalam mengatakan yang Ashraf selama ini mengidap barah otak. Hentakkan yang kuat dikepalanya menyebabkan darah membeku di tempurung kepalanya. Kalau dapat dilakukan pembedahan pun peluang untuk hidup amat tipis sekali.

“Zul.. ambil ini..” Azmi menghulurkan sekeping kertas putih kepada Faizul.
“Surat apa ni Mie?” Teragak-agak Faizul mahu mengambilnya.
“Ini warkah terakhir arwah kepada adik aku. Kau bacalah.. kertas ni aku kutip masa Asnita rebah kat wad ICU selepas Ashraf menghembuskan nafas terakhirnya..”

Lipatan warkah itu dibaca Faizul. Sebak hatinya membaca setiap isi yang terkandung. Air mata lelakinya tumpah jatuh. Ashraf, patutlah wajahmu berubah cuaca ketika aku menyatakan gadis pilihanku adalah Asnita. ASNITA BT MAHAT. Rupa-rupanya dia adalah gadis misterimu!. Maafkan aku Ash, bukan maksud ku mahu melukakan hati mu dan merebut dia dari mu. Sebenarnya aku tidak tahu langsung yang Asnita itu adalah orangnya.
Ingatan Faizul melayang terkenang kembali peristiwa Ekspedisi Pendakian Gunung Ledang yang pernah mereka sertai lebih lapan belas tahun dahulu..

“Ash, akhirnya berjaya juga kita ye menawan puncak Gunung Ledang ni kan?.. aku harap satu hari nanti kita berdua bolehlah sama-sama menawan puncak Gunung Everest yang tertinggi di dunia. Sekaligus mengharumkan nama Malaysia. Pasti gadis misteri kau tu bangga giler kat kau.. Ya.. Malaysia Boleh!!” Dia mengibar-ngibar bendera Malaysia yang dipegang.
“Boleh tu memang boleh Pezul.. aku teringin juga nak tawan puncak Everest tu. Aku nak buktikan pada dia, aku mampu lakukan segalanya.. tapi, nanti jangan pula kau yang tertawan dengan gadis misteri aku tu pula.. mana ler tahu kan.. parah aku nanti..” Ashraf ketawa mengekek. Berseri-seri wajahnya.
“Ke situ pulak kau ni Ash. Masakan aku nak menawan dia. Kenal pun tidak. Kau nih.. ada ke patut.. ceh!.. lagipun tak rocklah layan cintan cintun nih!.. iee gelilah!” Bahu teman di tolak perlahan. Tawa mereka terburai.
Memang Faizul kadang berasa sedikit pelik bila Ashraf sering saja mengaitkan dirinya dengan gadis misterinya itu. Siap bagi amaran lagi. Walau dia sendiri langsung tak pernah melihat wajah atau gambar gadis itu.

Ashraf, masin sungguh mulut mu.. apa yang kau pernah lafazkan dulu memang benar-benar menjadi kenyataan. Ya, aku telah berjaya menawan gadis misterimu itu. Sehingga membuatkan hati kau terluka…Hatinya berbisik. Kepala nisan di pusara Ashraf di pegangnya kejap. Ashraf, aku berjanji akan menjaga Asnita sebaik mungkin. Aku akan menjadikan dia permaisuri hatiku sedikit masa lagi. Biarlah aku menjadi penyambung kasih mu yang tidak kesampaian. Aku berjanji tidak akan mensia-siakannya. Aku doakan semoga roh mu ditempatkan oleh-NYA dikalangan roh orang-orang yang beriman. AL-FATIHAH.



ILHAM CIPTA : AZWA SAFWA MAC 07